Cinta yg berpaling?

Judulnya kayak telenovela ya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Tapi ini bukan cerita tentang telenovela. Ini tentang anggota keluarga berkaki empat dirumah mungil kami.

Seminggu setelah kematian lody, anggota keluarga kami yang berkaki empat, saya masih mellow. Masih suka mewek kalo ada yang bertanya : mak, kucingmu yang gede belang hitam putih kemana? Kok gak keliatan? Mata saya memanas. Dan biasanya langsung bercucuran air mata pada saat menceritakan kematian Lody. Death was never easy untuk orang yang ditinggalkan 😭😭😭

Mungkin orang2 terdekat dikeluarga besar saya kasihan dan mulai gerah juga kali ya dengan kecengengan saya. Mereka menganjurkan saya untuk adopsi lagi.

Awalnya saya keukeuh gak mau. Tapi setelah lebih dari seminggu mendapati rumah kosong pas pulang kantor, gak ada makhluk berkaki empat berbulu halus yg mengikuti saya kemanapun minta dielus, digendong dan dikasih perhatian, rasanya ada yg kurang. Memang ada S yang juga menunggu saya setiap pulang kantor dengan pelukan dan ciumannya. Tapi rasanya tetap ada yang kurang. Apalagi kemudian adik saya mengirimi foto2 kitten lucu yg siap diadopsi.

Saya meleleh….

They were soooo….cute ! Super duper cute !

Setelah berdiskusi panjang lebar dengan si bapak dan S, akhirnya kami memutuskan mengadopsi si putih belang hitam sedikit berbulu halus dan bermata hitam mellow. S menamainya Poby, seperti nama tokoh beruang putih dalam film favoritnya Pororo.

Poby datang kerumah kami saat dia berumur 3 bulan. Masih kecil. Baru saja disapih dari induknya. Ukurannya cuma segede kepalan tangan si bapak. Sangat manja dan sangat playful.

Tapi diminggu2 pertama, Poby nangis terus. karena saya dan si bapak kerja seharian pulang sore, S sekolah juga sampai sore, jadi sehari2 Poby sendirian rumah. Laporan tetangga sebelah rumah : mak, kucingmu nangis terus setiap hari kalau rumahmu udah kosong. Kedengaran meongannya sampe kerumahku.

Duh….saya sedih mendengar laporan sang tetangga. Saya tahu Poby pasti kesepian dan takut sendirian dirumah baru,sementara penghuninya pergi pagi pulang sore, rumah kosong hampir setiap hari.

Akhirnya setelah berdiskusi, kami memutuskan untuk mengadopsi 1 kitten lagi, untuk temannya poby. Kitten yang kedua ini masih siblingnya Poby, berbulu sewarna jahe yang diberi nama oleh S dengan Goldy.

Sekarang umur mereka berdua udah setahun lebih. Badannya gede, segede anak kambing yg baru lahir πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

I can tell they are happy cats 😍😍😍 yang suka bermain berdua, saling sayang dan saling berantem. Dan yang paling bikin pusing emak, suka ngeberantakin rumah kalau udah main kejar2an berdua.

IMG-20170215-WA0028

#wajah2 manyun habis dimarahin emak karena ngeberantakin rumah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Tapi satu hal yang pasti,saya bersyukur diberi kesempatan menjadi emak mereka berdua. Hidup kami sekeluarga semakin berwarna dengan adanya mereka berdua dirumah.

Tapi kemudian saya digodain sama tetangga sebelah : cintamu berpaling dong mak, dari Lody ke mereka berdua?

Pertanyaan iseng yang sempet membuat saya merenung. Apa iya cinta saya berpaling dari lody ke mereka berdua? Rasanya tidak. Ada banyak ruang di hati saya untuk mencintai semua makhluk ciptaan NYA. Satu ruang pernah terisi penuh dengan cinta untuk Lody. Bukan berarti dengan adanya 2 anak baru ini, ruang hati saya untuk Lody dulu digantikan oleh mereka. Bukan. Mereka berdua menempati ruang yang lain yg juga penuh dengan cinta. sebagaimana halnya ruang2 lain di hati saya untuk si bapak dan S, yang juga penuh dengan cinta.

Jadi intinya, cinta saya tidak berpaling dari Lody ke mereka berdua. Saya masih mencintai Lody sepenuh hati saya. Kalau dulu saya mengenang lody dengan air mata, sekarang saya bisa mengenang Lody dengan senyuman.

I still love you lody, my dearest. Till we meet again in HIS jannah….

Durian

saya pencinta durian.

Ayah ibu saya pencinta durian.

Dari empat orang anak ayah,cuma kakak saya yg ke dua aja – mamanya si F – yang gak suka durian.

bahkan nenek saya,amak,adalah pencinta durian sejati.

Keluarga besar si bapak pun adalah hantunya durian πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Bagi kamu sekeluarga,makan durian itu gak nendang kalau gak pake ketan.ketannya bisa dalam bentuk lemang,ketan urap atau silamak.silamak ini persis kayak lemang ingredient nya,cuma dimasaknya gak pake bambu.tapi dikukus aja.

Perpaduan ketan yg gurih,asin dan legit dengan daging durian yg manis legit adalah sebentuk kenikmatan yang gak bisa digambarkan dg kata2#alahlebay.

Saya penyuka durian sejak kecil dulu ampe sekarang.etapi,seingat saya ada 1 – 2 tahun blank dikehidupan dewasa saya dimana saya sangat tidak menyukai durian.entah kenapa.

Saya ingat, saya pernah marah2 dan ngambek gak mau ngajar dikantor yang pertama dulu karena ada teman sekantor yg jajan sop durian,membawanya ke kantor dan memakannya disana.baunya bikin saya mual waktu itu.

Pernah juga saya  ngamuk dirumah karena amak lagi asik makan durian sama kakak saya yang pertama.baunya kok waktu itu bikin saya eneg ya 😎

Tapi selain 1 – 2 tahun error gak suka durian itu,saya selalu menyukai durian.

Udah gitu aja.

#postingan iseng sehabis makan durian pake ketan πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Cara praktis makan sayur

saya native minang, tapi tidak terlalu mengidolakan masakan minang kayak rendang, dendeng batokok,gule ayam,gule kepala ikan dan semua masakan yg pekat dengan santan dan bumbu2nya itu.bukan berarti saya gak suka ya. suka juga.cuma kalo saya beli/bikin masakan padang pasti serba minimalis pemakaian santan dan bumbu2nya.

saya lebih menyukai masakan sunda sederhana seperti sayur asem, tahu tempe, pepes, ikan asin, sambel dan gak ketinggalan lalapannya. atau masakan jawa lainnya kayak pecel madiun atau karedok (gak heran dulu teman2 kantor menjuluki saya si lidah padang murtad ). saya pencinta sayuran. kalo makan gak ada sayurnya saya suka uring2an.

Beda ama si bapak. dia mah minang sejati.cintanya setengah mati sama masakan padang.dalam seminggu harus ada minimal 1 masakan kampung halaman yg terhidang di meja makan. kalo gak dia yang uring2an secara di hari2 lain dalam seminggu itu si bapak manut makan apa2 yangΒ sempet saya masak yang rata2 bukan masakan padang πŸ˜†

tapi dari setiap masakan yang saya bikin, bapak jarang menyentuh sayurnya. karena doi gak terlalu suka sayur. ketidakterlalusukaan (doh...bahasanya kok susah amat yak ) Β pada sayur ini ternyata berhubungan dengan nurturenya si bapak . keluarga besarnya si bapak juga gak menempatkan sayur sebagai sebuah keharusan dalam keseharian menu mereka.

jaman masih tinggal di Pekanbaru dulu dan seringkali mudik kalo ada  tanggal merah ke kampung halaman, setiap kali nginep di rumah ibu mertua, saya juga sering uring2an setiap kali jam makan tiba. karena selalunya hasil masakan ibu mertua dan kakak ipar adalah masakan tradisional minang yang gak jauh2 dari santan dan bumbu pekat, minus daun2an alias sayuran. mau makan gimana gak makan juga gimana 😦 ntar kalo saya gak ikutan makan atau milih eating out di luar bisa2 ibu sama kakak ipar tersinggung. iya toh? tapi dulu itu biasanya sebelum jam makan tiba, saya akan ngider dulu sekeliling rumah ibu metiki daun2 muda kayak daun singkong, daun pepaya, daun ubi atau daun mengkudu yang akan saya kukus/rebus untuk dimakan sebagai lalapan.tapi , daun mengkudu mudanya dimakan mentah aja. rasanya kayak lalapan jengkol muda atau pete gitu.

nah, secara dari kecil si bapak gak terlalu suka sayur dan sekarang karena udah mulai berumur, saya berusaha menyisipkan menu sayur dalam keseharian kami. tapi ya itu, jarang disentuh sayurnya 😦

sampai akhirnya beberapa bulan yang lalu, si istri yangΒ berusahaΒ sholeha ini menemukan cara yang maknyos bagi si bapak untuk menikmati sayur. tada……!!

Jpeg

iya, pake tepung bumbu ituh dan bikin bakwan πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

tepung ini sangat praktis karena saya bisa memasukan sayuran apapun kedalamnya dan hasil bakwannya tetap laris manis dikunyah sama si bapak dengan komentarnya yg cuma dua kata saja : enak nih, sambil mulutnya sibuk mengunyah tanpa memperhatikan kalau yang dia kunyah itu adalah sayuran yang biasa saya masak dan jarang dia sentuh πŸ˜†

case closed then !

tapi keseringan makan gorengan gak bagus juga ya karena minyaknya bisa menyebabkan kolesterol tinggi 😦 tapi mudah2an nanti saya dapat ide yang lain lagi untuk masalah perminyakan ini.

PS : Ini bukan postingan berbayar . sekedar sharing aja atas masalah saya dan solusinya.

pijet

kakak saya punya tukang pijet langganan yang datang minimal dua minggu sekali atau berdasarkan request si kakak. perempuan setengah baya bertubuh kurus tapi tenaganya luar biasa pada saat mijet. yang kami panggil mpok.

mpok, perempuan mulai sepuh yang tinggal dengan ibunya yang sudah sangat tua di kampung sebelah komplek perumahan tempat kami tinggal. mpok perempuan pendiam. selama mijet, mpok jarang ngomong, jarang bersuara kalau gak kita yang memulainya. dia lebih memilih tekun dan telaten memijet setiap bagian tubuh customernya.

saya suka dipijit sama mpok.

dulu saya gak suka dipijet.rasanya geli geli gimana gitu kalau dipijet. jadi dulu kalau badan lagi pegel pegel gak enak biasanya saya cuma olesin obat gosok sekujur tubuh, minum teh anget dan tidur gelap2an. tapi terkadang itu semua tidak membantu. badan tetap berasa pegel gak keruan. kalau udah begitu biasanya mau gak mau saya tetep harus manggil tukang pijet. dan biasanya selama di pijet itu dulu mulut saya suka berisik karena kegelian atau karena kesakitan. dan biasanya lagi tukang pijet yang lagi mijet saya suka gak tahan dengan kebrisikan mulut saya. yah…. habis gimana…. wong saya kegelian pas kaki saya dipijit, saya gak bisa diem aja dong. kalau tangannya sakit pas dipijet kan saya harus mengekspresikan rasa sakit itu kan? masak diem aja? tapi para pemijet ini gak ngerti rasa geli dan rasa sakit yang saya rasakan 😦

para pemijet ini , mbak2 dan terakhir2 si bapak, suka meng-hush, hush saya kalau saya udah berisik pas lagi di pijet.

mbak pijet : hush….hush…udah…tahan sakitnya….tahan gelinya….

mbak pijet : hush….hush…gak usah teriak teriak begitu tho…..

si bapak : hush….hush…. kamu mau dipijet gak sih? kalau mau dipijet jangan teriak teriak begitu dong (galak amat sih bapak 😦 . ih….sebel )

makanya dulu saya gak suka dipijet.

tapi sejak dikenalin sama mpok oleh kakak saya, saya suukkaaa banget dipijet.

mpok mijetnya enak. saya jarang merasa kegelian kalo di pijet sama mpok. kalaupun saya berisik karena sakit biasanya mpok cuma bilang : iya…. sakit….sabar ya….istigfar….. (ih….cinta deh sama mpok πŸ™‚ )

jadi sekarang, kalau badan udah agak2 pegel dikit biasanya saya manggil mpok untuk mijit saya. maaf ya mbak2 pijit dan bapak, saya sekarang musuhan sama kalian semua soal perpijetan……

Ada yang suka dipijet juga kah ?

30 Days without medicine

Enam bulan terakhir saya gampang banget sakit kepala. dikit dikit sakit kepala, dikit dikit sakit kepala. dan yang namanya minum obat penghilang sakit kapala yang itu, yang warnanya ada yg ijo buat sakit kepala disertai flu, biru yang biasa dan merah yang extra (ampe hapal πŸ˜† ) udah kayak makan permen . pokoknya saya waktu itu maunya sakit kepala ini segera hilang aja. gak sempet mikir efek jangka panjang segala macam waktu itu.

Dan memang si obat penghilang sakit kepala ini manjur banget. setiap kali sakit kepala datang saya minumnya dan si sakit lenyap beberapa saat kemudian. dan saya jadi seneng karena ada solusi cepat untuk sakit kepala saya.dan dosisnya pun sepertinya meningkat. dari yang biasanya saya minum yang biru, terakhir terakhir beralih ke yang merah, yang extra 😦

Tapi belakangan si merah juga mulai gak mempan menghilangkan sakit kepala yang datang mendera saya. dan rasanya pinggang saya bagian belakang kok mulai terasa sakit cenut cenut ya? kalau ditanya sama si bapak dan S tentang keluhan saya yang baru ini,biasanya saya bilang lagi encok karena kecapekan nyuci ato setrika ato beresin rumah .

Di saat rasa sakit dikepala dan di pinggang rasanya gak hilang hilang, akhirnya saya memutuskan untuk mengunjungi dokter keluarga tersayang disertai kesiapan diri untuk “dimarahi” sama beliau nanti ( yang memang bener terjadi 😦 Β )

Saat udah duduk didepan bapak dokter, saya ceritakan kronoligis sakit kepala yang saya alami kepada beliau. tapi saya perhatiin kok kening sang dokter makin lama makin berkerut mendengar cerita saya ya? perasaan saya gak enak. marahnya nanti pasti lebih lama dan lebih dalam ke saya #lebaymodeon

Dan bener aja. Ada kali setengah jam sang dokter menjelaskan dan menasehati saya panjang lebar tentang sakit yang saya alami disertai dengan diagnosis2 menakutkan yang bakal mungkin terjadi jika saya tetap ngeyel dengan apa yang sudah saya jalani selama ini.

Jadi, intinya, saya kurang minum (males minum tepatnya). Jika setiap manusia diharuskan meminum cairan (bisa dalam bentuk air putih, jus, atau susu) kurleb 2 liter sehari agar sirkulasi darah berjalan lancar dan agar tubuh tidak dehidrasi, nah saya sehari2 bisa dikatakan cuma minum 1/3 dari keharusan itu. diperparah lagi saya sering puasa, sehingga pasokan carian ke tubuh semakin berkurang. saat pasokan cairan ke tubuh berkurang, darah akan menjadi mengental, sirkulasinya akan melambat sehingga pasokan oksigen ke otak juga berkurang. inilah yang memicu sakit kepala yang sering datang menghampiri saya. kalau sakit kepala yang datang karena kekurangan oksigen di otak disebabkan kurangnya cairan ditubuh saya antisipasi dengan meminum obat penghilang sakit kepala seperti yang biasa saya lakukan selama ini, yang ada malah menimbulkan masalah di ginjal saya. makanya belakangan pinggang bagian belakang saya rasanya cenut cenut 😦 kalau saya tetap tidak mau minum sesuai dengan yg dianjurkan dan tetap meminum obat penghilang sakit kepala, bisa2 nanti ginjal saya yang kena, ujung2nya bisa gagal ginjal dan harus rutin cuci darah. mengerikaaaaannnnnn……!!!

Saya akui, saya memang males minum. Bukan males ngambilnya sih, tapi males bolak balik ke kamar kecilnya habis minum. apalagi kalau dikantor lagi rame dan yang pake toilet juga lagi banyak, duh… saya males banget. palingan saya minum yang banyak ( banyak menurut saya yang ternyata masih kurang) kalau udah dirumah.

jadilah setelah tercerahkan mendengar penjelasan sang dokter, saya memutuskan untuk berubah, memperbaiki diri. dan dimulailah revolusi diri ini.

Sejak awal tahun, tanggal 1 januari kemaren saya sudah bertekat untuk memenuhi target minum 2 liter sehari dan tidak akan menyentuh obat obatan apapun disaat sakit kepala saya datang. Susah memang merubah kebiasaan. Tapi selama kita berusaha dan konsisten dengan usaha itu, insha allah bisa. Jadi sekarang di meja kerja saya meletakan botol minum isi 1 liter. patokan saya, selama dikantor saya (kalau lagi gak puasa) harus bisa menghabiskan isi botol minum itu 2x, yang berarti 2 liter. Dirumahpun saya punya tempat minum khusus yang isinya 1 literan. jadi kalau saya puasa, sesudah berbuka, saya biasanya nyicil minum dari tempat minum itu, dan harus menghabiskan isi tempat minum itu 2 x juga. jangan ditanya perjuangan bolak balik ke kamar kecilnya. sesuatu banget πŸ˜†

Tentang si obat penghilang sakit kepala, sesuai dengan anjuran dokter, setiap kali sakit kepala datang, saya hantam dengan air putih yang banyak tanpa obat, melipir ke tempat yang gelap sebentar dan merebahkan kepala disana beberapa saat. awal2nya rasanya pengen nangis karena rasa sakitnya yang laaaammaaaaa……banget ilangnya. tapi saya terus Β men-sugesti diri kalau rasa sakit ini hanya karena tubuh saya kurang cairan, bukan karena hal2 lain. disaat cairan yang saya minum sudah terserap, rasa sakit ini akan hilang.

Dan…..alhamdulillah hari ini adalah hari ke-31 revolusi diri saya. Sudah 30 hari saya minum minimal 2 liter sehari, sudah 30 hari saya tidak menyentuh obat2an apapun. dan alhamdulillah saya survive πŸ™‚ . alhamdulillah sakit kepala sudah sangat jarang menghampiri saya. alhamdulillah pinggang saya juga udah gak cenut cenut lagi.

semoga akan seterusnya seperti ini……

PS: postingan pertama awal tahun setelah sekian lama πŸ™‚

 

 

be careful with what you wish for….

sejak pindah ke kantor baru dan masih bantu bantu kantor yang lama (secara owner nya sama dan beliau pernah meminta untuk bantu2 kantor lama kalau waktu saya lagi kosong di kantor yg baru dan secara saya orangnya gak bisa bilang tidak kalau ada yg minta tolong πŸ˜₯), jadilah saya wira wiri dari satu kantor ke kantor yg satunya lagi.

dan sumpah ternyata itu capek banget .ketambahan lagi tu kantor dua2nya kerjaannya lagi buanyak – bukan cuma banyak ya, tapi buanyak, numpuk puk,over load.warbiyazah.

dan ini sudah saya jalani selama kurleb enam bulan terakhir.

sampai kemudian,kira2 seminggu yg lalu,pas lagi duduk ngaso di meja saya habis maksi, nyeplos aja dari mulut ini tanpa ijin dulu dari otak sang penguasa segala hal dalam tindakan saya : ya allah, pengen deh istirahat total sehari dua hari tanpa ngelakuin apapun.tanpa mikirin apapun.rebahan aja nyante2.

dan kayaknya itu langsung dicatet sama malaikat. Karena, minggu berikutnya (minggu ini) saya jatuh sakit πŸ˜₯.

memang seminggu ini saya merasa badan gak enak banget.suka meriang gajebo, tiba2 sakit kepala, tiba2 maagnya kambuh,tau2 sakit perut gak jelas juntrungannya.

dan sabtu malam kemaren karena udah gak tahan sama semua rasa sakit itu,saya paksain datang ke dokter langganan keluarga.minta diantar sama si bapak.yg dg nyebelinnya komen : tumben, biasanya kamu udah disuruh2 malah gak mau ke dokter. kezel 😈

karena saya datengnya malem,deket2 jam tutup prakteknya tu dokter, jadi saya gak pake nunggu lama untuk diperiksa.

ngeliat wajah saya yg sumuk gak jelas gitu,setelah tanya keluhan saya apa,pak dokter yg baik langsung periksa.

selama pemeriksaan,sambil masangin alat,sambil pake steteskop dokternya nanya : apa dan gimana aja kegiatan seminggu terakhir? sejak kapan semua keluhan2 dirasakan, kamu makan dengan bener gak seminggu terakhir? yah, namanya pun dokter keluarga, udah sepuh sepantaran ayah saya,saya gak pernah bisa boong sama ni dokter.pada saat saya gak kepengen jujur ngejawab pertanyaan beliau,biasanya saya cuma diem aja atau bilang gimana ya dok, atau yah…emh…yah….emh aja didepan beliau πŸ˜‚ .tapi karena saat itu saya lagi kesakitan banget dan pengen cepet dapet obat dan solusinya untuk rasa sakit ini,semua pertanyaan beliau saya jawab dg jujur : sibuk banget dok seminggu terakhir bla…bla…bla…; keluhan ini udah terasa sekitar 10 harian sih kayaknya,tapi saya biarin aja karena biasanya hilang timbul hilang timbul; yah…makan sebisanya, seadanya dan sedapatnya dok.

setelah selesai,sambil nyiapin obat dokternya menjelaskan penyakit saya : radang saluran pencernaan,yg kalau saya nya gak hati2 dan menganggap sepele ini penyakit,bisa berujung di sakit typus.jadinya saya disuruh istirahat total 3 hari dan makan yg lembek2 dulu.

sebelum pulang sang dokter memarahi saya untuk bisa menjaga badan sendiri,tahu diri kalau sudah merasa capek,dan jangan malas makan.saya yg udah biasa dimarahi sama beliau manggut2 aja sambil bilang ya dok…ya dok…. (biar marahnya cepet selesai πŸ˜‚πŸ˜‚)

so, disinilah saya sekarang. terkapar di tempat tidur gak bisa ngapa2in dengan kepala,tenggorokan dan perut sakit yg rasanya subhanallah banget.sambil merenung mencoba untuk tidur,saya tersadar : I got what I wish for ! saya minta / pengen istirahat satu dua hari, gak ngapa2in,rebahan aja,nyante2.dan inilah dia.saya diberi istirahat total 3 hari.gak boleh ngapa2in, rebahan aja,nyantai πŸ˜₯

saya jadi ingat postingannya mbak bebe,bebenyabubu,yg kurleb sama dengan judul diatas ,waktu doi mau lahiran Jo putri pertamanya (tapi saya lupa judul postingannya apa.maap ya mbak 😊)

moral of the story : hati2 kalau ngomong.kalau bisa pilihlah kata2nya se-precise dan se-spesifik Β mungkin (tapi kalo lagi nyeplos gitu susah juga kali ya milih kata setepat dan se-spesifik mungkin πŸ˜‚πŸ˜‚) karena bisa jadi itu langsung di catat sama malaikat dan menjadi kenyataan in near future.

wassalamualaikum semua….

minta doanya biar saya cepet sembuh dan ‘menikmati’ istirahat ini ya…..

 

ramadhan

ramadhan datang lagi dan alhamdulliah masih bisa menikmati segala aspeknya dengan badan dan pikiran yang sehat.

mungkin karena saya udah biasa berpuasa #bukansombong jadinya setiap kali berbuka atau sahur saya gak pernah repot menyiapkannya, seadanya aja. gak ada tuh yang pengen ini inu. yang penting pas bedug berbuka bunyi, minum air madu anget dan dilanjut dengan nasi sama lauk pauk yang biasa saya bikin. gak ada ceritanya saya bela belain bikin segala macam takjil atau masak segala macam lauk pauk untuk menemani puasa saya. lah namanyapun saya males makan, ya gak ada keinginan untuk masak macam macam πŸ˜‚πŸ˜‚

tapi beda halnya dengan si bapak. secara doi puasanya cuma sekali setahun, jadi berasa banget buat si bapak menahan lapar dan haus dan segala macam godaan yang membatalkan puasa itu. dan makanya untuk berbuka dan terutama untuk sahur si bapak requestnya juga sesuatu yang lain dari menu sehari hari yang biasa saya bikinin buat doi. alasannya biar selera makan gak drop dan makanan lancar aja masuk keperut, secara kita makannya subuh subuh banget dimana nafsu makan belum ada #dan para cacing belum bangunΒ πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ kata si bapak.

jadilah saya yang kelimpungan mereka- reka apa yang harus dibikin untuk menu selama ramadhan ini buat si bapak.

yang kuah kuah udah, yang oseng oseng udah, yang gule gule juga udah. apalagi ya?

terakhir kepasar saya ngeliat ada rajungan dan tanpa berfikir mau dimasak apa langsung aja saya beli.

sesampainya dirumah baru kebingungan mau dimasak apa si rajungan ini. maka bertanyalah saya sama guru besar master chef dikeluarga besar saya, mamanya si F, dan doi bilangnya dimasak pake saos teriyaki aja, enak seger buat sahur sambil sekalian ngasih resepnya.

ngebaca resepnya dirumah saya bingung, teriyaki bukannya untuk daging ato ayam ya? ini dipake buat rajungan, apa enak? tapi karena yang bilang dan ngasih resepnya master chef, akhirnya dengan bismillah saya masak deh tuh rajungan dengan saos teriyaki.

dan hasilnya?…… ini dia penampakannya.

Jpeg
Jpeg

gimana rasanya?

alhamdulillah kata si bapak rasanya topmarkotop πŸ˜„. cuma agak kurang kuahnya. ntar kalo bikin lagi kuahnya harus dibanyakin.

mean while, sementara yg dipanci belum habis si bapak udah request aja : ntar kalo yg ini habis bikin lagi ya mak.

ok bapak sip.noted πŸ˜„

mission’s completed !!

what do you see when you see me?

pernah saya menanyakan pertanyaan itu ke seorang teman perempuan saya yg cukup dekat. bukannya mendapatkan jawaban, yg ada doi blingsatan dikursinya, memandang saya dengan khawatir dan meluncurkan pertanyaan2nya.

ada apa?

lu gak kenapa2 kan?

lagi ada masalah?

kenapa?….dst…dst…dst…

saya yg kaget diberondong oleh pertanyaan terpana sebentar, cengengesan dan melipir dari hadapannya sambil berucap gak, gw lagi iseng aja.

belum kapok, saya menanyakan pertanyaan yg sama ke salah seorang teman lelaki yg cukup dekat juga. dia memperhatikan wajah saya baik2 dan berkata : lu lagi mellow ya?

saya patah semangat untuk yg kedua kalinya untuk melanjutkan percakapan πŸ˜”

duh, padahal saya cuma pengen tahu, apakah orang2 disekitar saya, yg biasa berinteraksi dengan saya memandang diri saya sama seperti saya memandang diri saya sendiri? apakah diri saya yg mereka lihat sama seperti diri saya yg saya rasakan?

ternyata menanyakan pertanyaan itu ketemen2 saya sama aja dengan memberikan signal kalau saya lagi bermasalah atau lagi mellow. doh….

sampai sekarang saya belum punya niatan lagi untuk menanyakan pertanyaan itu ke lingkungan sekitar saya. takut kecewa lagi 😦

dan sampai sekarang pun saya masih penasaran dengan jawaban dari pertanyaan itu untuk saya.

adakah yg bisa menjawabnya di sini πŸ˜‹

 

Mendadak kangen….

gak berasa S udah kelas 1 SD sekarang. udah mulai gede πŸ˜€ udah jadi gadis kecil.

yang dulu cuma bayik digendong gendong dan nrimo aja saya bawa kemana2 atau saya pakein baju apa aja,sekarang udah bisa keukeuh mempertahankan mau dan pendapatnya.

yang dulu cuma diam takjub memperhatikan saya ngoceh2 didepannya, sekarang bisa balik ngoceh2 ke saya dan terkadang ngasi pertanyaan2 ajaib yang membuat saya harus inhale dulu 3x sebelum menjawab pertanyaan2 itu πŸ˜‚

ya, dia sudah semakin besar. gak berasa.

saya tetiba kangen dengan S yang batita. yg saya gendong kemana mana, yg suka gelendotan sama saya, yang ngomongnya masih pake bahasa planet. saya kangen semuanya tentang dia kecil dulu.secara sekarang rasanya waktu kebersamaan saya dan S berkurang banyak. dia yg sekolahnya fullday, mulai punya temen dan dunianya sendiri. punya kesibukan sendiri yg terkadang tidak melibatkan saya didalamnya.

saya merasa mulai tersisih 😭

doh…..

PS :postingan galau emak2 labil πŸ˜₯

baper

sejak balik lagi ke sini dari Pekanbaru 2 tahun yang lalu, saya udah kasak kusuk nyari DSA (Dokter Spesialis Anak) untuk S. S lahir disini di tangerang, dan sejak dia lahir sampai kami pindah ke Pekanbaru, saya udah punya DSA yang lumayanlah waktu itu. lumayan dalam artian bisa diajak berkomunikasi dan bisa menampung dan menjawab semua keluhan dan pertanyaan saya sebagai ibu baru kala itu.

nah, sewaktu kami balik lagi kesini dua tahun yang lalu itu, DSA baik ini udah gak praktek lagi di RS tempat saya lahiran S dulu. beliau pindah praktek ke RS lain yang membutuhkan energi dan biaya extra untuk mengunjunginya (sangking jauhnya dari tempat tinggal kami πŸ˜₯).

jadilah kemudian saya berburu DSA lagi. dan ternyata nyari DSA yg cocok itu kayak nyari jodoh. susah susah gampang πŸ˜‚.

dari beberapa RS yang saya kunjungi saat S sakit, saya masih belum menemukan DSA yang cocok di hati. rata2 DSA yang saya kunjungi punya jadwal praktek yang ketat dan jumlah pasien yang berjubel Β sehingga mereka tidak punya waktu untuk sekedar bercakap2 menenangkan hati seorang ibu khawatir yg anaknya lagi sakit -saya- 😧. it’s just a business πŸ˜₯.

tapi saya tidak menyerah. saya mengubah strategi. daripada capek mengunjungi RS satu2, saya akhirnya bertanya2, kiri kanan depan belakang untuk mendapatkan rekomendasi DSA yg bagus dan baik. dari sekian banyak info yang saya terima, dapatlah nama dr.B sebagai suara terbanyak yg direkomendasikan sebagai dokter yang baik, bagus dan udah lama prakteknya. ok deh, saya cukup puas dengan semua komen positif tentang beliau.

jadilah waktu S sakit suatu waktu, kami pergi ke RS tempat dr. B ini praktek. saya senang dengan RS ini, deket dari rumah, bersih, suster2nya ramah. sip pokoknya.

tapi apa yg saya dengar dengan apa yang saya lihat tentang dr. B di luar ekspektasi saya. dari awal percakapan dengan beliau saya udah merasa di-judge kalau saya bukanlah seorang ibu yang baik.sampai kemudian ada kalimat beliau : makanya anak itu diurusinΒ yang membuat saya terkesiap. tahu dari mana beliau kalau saya gak ngurusin anak saya? emangnya beliau tinggal di rumah saya dan melihat keseharian saya setiap hari sehingga bisa berkesimpulan begitu? saya memang ibu bekerja tapi saya tidak pernah melepaskan S sepenuhnya kepada pengasuhnya.apakah beliau tahu itu ?

si bapak yang duduk disamping saya, yang melihat ketersinggungan saya dengan perkataan dokter itu buru2 menggenggam tangan saya dipangkuan saya dan mengambil alih pembicaraan.

saya udah mogok bicara. saya keluar ruangan prakteknya dan bersumpah tidak akan pernah lagi menginjakkan kaki saya disana 😠.

saya berlebihan? entahlah.

akhirnya kami pulang setelah si bapak menyelesaikan semua urusan.

keesokan harinya saya curhat ke temen yang merekomendasikan ni dokter. saya ceritain semuanya. dan responnya ? lu baper aja kali? itu dokter senior lho, cara ngomongnya emang kayak gitu. mungkin maksudnya ngasih nasehat.bla…bla…bla...(membela si dokter).

Doh….kayaknya saya salah tempat curhat.

ngasih nasehat sih ngasih nasehat, tapi jangan dengan nuduh saya gak ngurusin anak saya gitu dong. mentang2 situ dokter senior, saya harus terima aja semua perkataan situ? sori lah yaw. masih ada dokter lain di luar sana yg mungkin belum se-senior situ tapi tidak akan langsung menuduh saya gak ngurusin anak saya 😠 dan saya akan menemukan dokter itu !!

iya, saya lagi baper 😈