balada pencarian sekolah si kaka’

Ternyata pengalaman teman2 yg ribet nyari sekolah untuk anaknya juga mampir kekehidupan saya.

secara punya anak cuma 1, perempuan lagi, tentunya kami ingin dia mendapatkan pendidikan terbaik. mimpi besar saya untuk si kaka’ (panggilannya dirumah walopun ampe sekarang ade’nya belumnya juga muncul 🙂 ) dia bisa menggenggam dunia ditangan kirinya dan akhirat ditangan kanannya -yg diamini oleh suami- dimana sekolah yg kami inginkan bisa memberikan porsi pendidikan agama yg lebih banyak dibandingkan pendidikan formalnya. maka jatuhlah pilihan pada SDIT atau MI. denger2 ada MI yg bagus didaerah C*****h, yg punya akreditasi A dan diminati banyak ortu dan ada juga SDIT yg bagus di daerah C*****l. maka meluncurlah kami ke C******h untuk browsing disekolah yg pertama ini. ketemu dengan ketua unit penerimaan siswa barunya. ngomong lumayan lama dengan si bapak dan kami cukup puas dengan kurikulum dan program sekolahnya. si bapak menganjurkan untuk membeli formulir indent dulu (kayak mo beli mobil aja ya bo, pake indent indent segala 🙂 ) karena peminatnya banyak kata belio. nanti kalo formulir resmi (dari pendaftaran resmi) udah dapat tinggal bayar sisa kekurangannya dari total harga form kata belio lagi. ya udah kami manut, beli formulir indent.

ternyata emang bener kata si bapak. waktu pendaftaran resmi dibuka, ramenya minta ampun. dalam hati saya mikir : waduh ni sekolah bagus banget brarti yak? banyak bener yg antri pengen masukin anaknya kesini. brarti emang bener omongan diluaran kalo sekolah ini bagus. makin pedelah saya untuk menyekolahkan si kaka’ disini. tapi semakin dalam ‘berhubungan’ dengan sekolah ini semakin saya kuciwa dengan ‘pelayanannya’ :-(. satu persatu mulai keliatan ‘minusnya’ like the following:

1. waktu mo bayar formulir dikasir (pake ngantri lamaaaaaa…….. pisan), saya liatin formulir indent sama formulir resmi dan uang dgn nominal sesudah dipotong formulir indent.terjadilah dialog berikut:

mbak kasir : kok Rp….  …segini ? harusnya Rp …… bu.

saya : iya mbak, tapi saya udah beli formulir indent segini Rp………. jadi bayarnya tinggal segini Rp………, itu ada catatan dari bapak A tentang itu mbak.

mbak kasir : emang ada formulir indent ya? saya gak tahu tuh. ibu tunggu diluar deh nanti saya panggil.

saya ‘diusir’ keluar sementara si mbak kasir melayani customer dibelakang saya. dalam hati ngedumel waktu itu tapi gak dikeluarin secara verbal karena badan ini udah capek letih lesu menunggu antrian panjang tadi. gak lama-sekitar 2 ato 3 menitan- saya dipanggil lagi masuk.

mbak kasir : iya, ibu bayar segini Rp …… (nadanya flat, gak ada friendly2nya, gak minta maafnya pulak!)

saya pun pasang muka kenceng, bayar dan terus pulang.

pelajaran hari ini : a. institusi sebesar itu ternyata koordinasi antar bagiannya dodol. masa kasir gak tau ada formulir indent? emangnya itu keputusan ngeluarin formulir indent tanpa persetujuan yayasan atau illegal yak? makanya bagian keuangan kagak dapat info? b. institusi islam tapi SDMnya kok jutek bin judes begitu ya? gagal paham saya 😦

2. sewaktu ngebalikin formulir langsung dikasih kartu ujian. disitu tertulis ujian saringan masuknya tgl ……, jam 7 pagi udah nyampe disana. brangkatlah kami dari rumah setengah tujuh. nyampe di sana langsung ke meja pendaftaran satu2nya. ditanya nomer berapa saya jawab 146. disuruh tandatangan di nomor 146 ternyata nama yg tertulis disitu bukan nama si kaka’.

saya : mbak ini namanya bukan nama anak saya.

mbaknya: oh ya? coba liat kartu ujiannya bu. oh ibu daftarnya SDIT apa MI?

saya : saya daftar untuk MI mbak.

mbaknya : oh MI di dalam bu, sambil mengarahkan saya kekantor MI dibagian dalam gedung itu. berjalanlah kami kesana dan ternyata oh ternyata, kantornya TERKUNCI!!!! ini apa2an yak? kok saya disuruh registrasi kekantor yg terkunci?

saya balik lagi dong kedepan. para petugas depan lagi asik foto2. saya tungguuu……..in aja. habis itu saya samperin mbak yg tadi.
saya: mbak, ini maksudnya apa ya? saya disuruh kekantor MI padahal ternyata kantor MInya dikunci. MI itu ujiannya sekarang apa kapan ya?
mbaknya : eh…. oh…. sebentar ya bu (dia kedalam menemuin seseorang). trus keluar seorang bapak (bapak 1) menemui saya dan bilang: sepertinya data anak ibu tertukar. ini kartu ujian SDIT bukan MI.
saya : kenapa data anak saya bisa tertukar ya pak ? dan MI itu ujiannya sebenarnya tanggal berapa ?
bapak 1 : oh…. eh….. sebentar ya bu (dia balik lagi kedalam). keluar lagi bapak2 (bapak 2) yg ngomomg ke saya : sebentar ya bu….
saya nungguin ada 1/4 jam dioper2 gitu. si kaka’ udah resah dan  saya suruh duduk nunggu sama suami. trus bapak 2 tadi muncul lagi dengan seorang bapak2 yg lain (bapak 3). kayaknya digeret dari mesjid sodara sodara karena masih sarungan.
bapak 2 : ini ada orang MI bu, ibu ngomong aja langsung sama bapak ini. trus dia ngeloyor kedalam (si bapak no 2).
bapak 3 : ada apa ya bu?
saya : (narik napas dalam2) ini saya ngomong dengan bapak siapa?
bapak 3 : saya pak B.
saya : bapak B sebagai apa di MI?
bapak 3 : saya guru kelas 6 bu
saya: begini ya pak, waktu ngebalikin formulir saya langsung dikasih kartu ujian. tertulis disitu tanggal ……., hari ini. ternyata hari ini yg ujian adalah SDIT bukan MI. katanya data anak saya tertukar. pertanyaan saya, kenapa data anak saya bisa tertukar dan ujian MI itu sebenarnya tanggal berapa?
bapak 3 : eh…. oh….. coba ditanya aja ke kantor MI bu.
saya : (nada geregetan) pak, saya udah kekantor MI dan kantor itu dikunci, gak ada yg bisa ditanyain disitu !
bapak 3 : (melongo kayak orang o**) oh…. coba saya liat dulu kesana.
saya : (dalam hati : terserah ente deh pak!)
agak lama dia balik lagi dan langsung saya samperin.
aq : jadi gimana pak? sebenarnya ujian MI itu tanggal berapa?
bapak 3 : kantornya dikunci bu (itu mah saya udah tahu dari tadi pak…. pak….), ibu balik lagi aja besok pagi untuk dapat berita pastinya.
saya : (langsung spaneng, tapi berusaha marah dengan elegan. marah elegan = muka normal, gak kenceng, suara normal, gak meninggi tapi nadanya datar) gak bisa seperti itu pak! saya udah dioper2 dari tadi tanpa ada yg bisa menjawab pertanyaan saya. saya maunya besok MI yg menelpon saya untuk mengkonfirmasikan MI ujian tanggal berapa dan kenapa data anak saya bisa tertukar. ini nomor ujian dan data anak saya yg katanya tertuker, ini nomer tlp saya tolong bapak catat dan tolong SAYA yg dihubungi besok pagi, bukan SAYA yg menghubungi MI. jelas ya pak?
bapak 3 : oh… iya bu iya.
trus kamipun beranjak pulang. dua hal penting yg saya dapet hari itu: (1) ini institusi gak ada koordinasinya dan saling lepas tangan (SDIT langsung ‘menghilang’ setelah bapak 3 dari MI muncul, karena menurut mereka itu bukan masalah mereka, itu masalah MI). (2) mengucapkan maaf ternyata sulit sekali untuk mereka. sewaktu saya dioper2 sampai 4 orang itu gak satu pun dari mereka minta maaf atas ketidaknyamanan yg terjadi dipihak saya.
lanjut cerita, saya komplenlah ke ketua panitia via tlp, dia orang yg pertama minta maaf dan meminta kami datang esok harinya ke MI untuk mengambil kartu ujian baru, kartu ujian MI.
suami deh yg pergi ngambil kartu itu. dapet kartu ujian tapi gak ditulis ujannya tanggal berapa. saya tanya suami tadi nanya gak ujiannya tanggal berapa? jawabannya ditanya dan kata mereka ujiannya tgl …….. aka seminggu lagi dan para ortu akan di konfirmasi via telpon sebelum tanggal ujian.
oke lah, H-2 kita tungguin itu konfirmasi, gak ada. H-1 saya masih nunggu sampe jam 4 sore itu konfirmasi tetap kagak ada. akhirnya  ditelponlah itu institusi  nanyain ini jadi gak ujian MI besok ? kok saya gak dikonfirmaasi? katanya mau dikonfirmasi sebelum ujian? jawabannya pendek aja: iya bu jadi besok jam 7. titik
entah kenapa saya mulai2 mual dengan institusi ini 😦
di hari H-nya kamipun berangkat pagi2 untuk ujian walaupun emaknya si kaka’ ini mulai gak semangat. jam tujuh nyampe lokasi, urus2 administrasi pendaftaran sebelum ujian. jam 7.30 anak2 masuk kelas untuk ujian. para ortu dikumpulin di aula, disuguhin presentasi tentang MI sambil nunggu giliran diwawancara. wah bagus nih akyu bisa tanya2 nanti kata si emak dalam hati. tapi ternyata oh ternyata….. kita dipanggil wawancara ditengah2 presentasi oleh sang kepsek. selesai wawancara yg gak nyampe 5 menit, presentasi udh selesai. saya tanya ortu2 yg lain: ada sesi tanya jawab gak tadi? gak ada, kita gak ditawarin bertanya kata si para ortu. selama wawancara yg cuma 5 menitan itupun si interviewer cuma nanya: si kaka’ hobinya apa? cita2nya apa? punya teman gak dirumah? punya keluhan penyakit gak? sekolah di institusi ini pilihan yg keberapa? terus belio ngomomg : terimakasih atas wawancaranya bapak ibu, silakan mengisi surat pernyataan ini (pernyataan tentang pembayaran uang sekolah), nanti diserahkan diluar.
emak & suaminya : melongo…..!!
segitu doang? itu namanya wawancara? kok kami gak dikasih kesempatan untuk bertanya2 yak? setau saya dalam wawancara pihak yg diwawancarai juga diberi kesempatan untuk bertanya. ini wawancara model apa ya cuma 1 arah begini?
interviewer : terimakasih atas waktunya bapak dan ibu  (kentara banget ngusirnya). kami yang emang udah gak semangat lalu berlalu keluar.
impression saya : sekolah ini gak suka/gak mau berkomunikasi dengan ortu siswa. arogan. apa jadinya kalau ada terjadi sesuatu dengan si kaka’ disekolah ini, kemana emaknya harus ngomong untuk mencari kejelasan dan  solusinya kalo orang2 disini pada males berkomunikasi kayak gini. kalau menurut saya berkomunikasi dan berbicara adalah dua hal yang berbeda, dan institusi ini maunya cuma bicara doang, gak mau berkomunikasi. mungkiin karena mereka merasa udah punya nama : akreditasi A gitu lho !
pulang ujian itu saya curhat sama my big sister di brisbane. dia cuma ketawa ngakak ngedengerin curhatan saya.
big sister : hellow….. indonesia gitu lho ! jangan heran ! kalau udah punya nama kayak gitu emang biasanya jadi sombong kan?
little sister : tapi saya expectnya lebih sama institusi ini lho big sister, secara ini institusi islam, udah punya nama karena udah puluhan tahun berdiri, udah akreditasi A.
big sister : jangan terbuai dengan itu semua. di indonesia hal2 kayak gitu mah gampang dapetnya. asal punya uang aja. gelar akademis aja bisa dibeli di indonesia kan?
little sister : iya juga sih 😦
big sister : udah…., sekarang coba liat sekolah yg ke dua itu , yg SDIT, siapa tau kamu dapat pengalaman berbeda disana.
to be continued…..
Advertisements

2 thoughts on “balada pencarian sekolah si kaka’

  1. Wah aku mah kalau ketemu begini udah kucoret dari awal deh. Dari awal aja udah ga sopan – ngeselin – ga jelas. Bisa bayangin kalau anak kita udah masuk situ trus semua pihak sekolah cuek.
    Dirimu daerah mana tinggalnya? Semoga cepet dapet sekolah yg cocok buat si kaka yaaaa…

    • aq awalnya ‘terbuai’ dengan nama besar mereka dan akreditasinya mbak 😦 makanya tetap bertahan setelah ‘sakit hati’ yang pertama, eh ternyata….. oh ternyata kesan pertama itu emang gak bisa bohong. pertamanya udah dodol kedepannya ya tetep dodol. alhamdulillah akhirnya udah ketemu sekolah yg cocok buat si kaka’, yg emang profesional, care, dan atensinya bisa diandalkanlah dan anakku juga seneng. aq tinggalnya di derah tangerang kota mbak 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s