guilty pleasure

my guilty pleasure inih bener2 bikin guilty sesudah melakukannya, nyuesel bener. tapi mo gimana lagi yak, namanya juga guilty pleasure :P.

so, guilty pleasure saya itu adalah:

1. indomie kuah.

yg namanya indomie itu emang bener2 menyesatkan akal pikiran. aroma dan rasanya bikin gak kuat iman. beberapa tahun terakhir perut saya sebenarnya udah gak bisa lagi makan indomie-kuah ataopun goreng. setiap makan indomie ujung2nya pasti kepala dan tenggorokan sakit disertai meriang. mungkin karena faktor U juga kali ya karena waktu jaman anak kos kuliah dulu, perasaan badan gak kenapa napa walopun makan indomie hampir tiap hari ( kalo lagi ngirit pas kiriman uang belum datang 😛 ), beda ama sekarang ( udah tua maaakkkkk……).

tapi ya, yg namanya kepengen itu gak bisa ditahan dan dialihkan kelain hati. kalo kepengen indomie ya harus indomie. walopun berusaha bikin mie ala ala indomie dari mie telur, tapi rasanya tetep beda. mungkin karena racunnya a.k.a msgnya gak sebanyak indomie makanya rasanya jadi gak terlalu enak :-(.

jadinya kalo lagi pengen indomie saya tetep bela2in bikin walopun konsekuensinya udah tau nanti bakal sakit kepala dan tenggorokan dan meriang. teuteup !!! tapi saya bikinnya pas si kakak lagi gak dirumah, pas dia lagi pergi sama bapaknya ato lagi ngaji dirumah ustazahnya, supaya dia gak ikut ‘teracuni’ sama indomie jahaman ini. dan selama ini saya sukses bikin indomie tanpa bikin si kakak ngiler pengen nyoba. yay ! palingan dia taunya belakangan pas saya udah ngelingker dikasur kesakitan.biasanya percakapannya jadi kayak gini:

kakak : “mak, kenapa? mak sakit ya?”

saya : “iya kak, mak sakit nih. kepalanya sakit, tenggorokannya sakit, badannya juga meriang” (intonasisedih.com)

kakak : “oh…. kakak tau nih. pasti tadi mak habis makan indomie kan? mak gimana sih, udah tau indomie bikin mak sakit, masih aja dimakan. nanti2 gak boleh lagi ya makan indomie, nurut ya sama kakak ya?” (nadanya dan kalimatnya persiiiiiiissss banget sama emaknya ini kalo lagi marahin dia, tapi versi anak umur 6 tahun :-(. bapaknya yg lagi balurin obat gosok di punggung saya ketawa ngakak ngedengernya. emang enak ‘dimarahin’ anak !)

2. bobo lagi habis subuh.

kalo saya lagi insap, biasanya habis subuh gak tidur lagi. banyak kerjaan yg harus beres sebelum semua penghuni rumah yg cuma tiga bijik ini berangkat ketempat tujuan masing2 kayak ngebabu (nyapu, beresin cucian, jemur), nyiapin sarapan, sama nyiapin bekel semua orang. dan waktu untuk melakukan semua itu pas, dalam artian dikerjakan habis subuh dan selesai beberapa saat sebelum jam keberangkatan meninggalkan rumah.

tapiiiiiii……., kalo saya lagi insane, habis subuh itu ngelingker lagi di tempat tidur dengan excuse: bentar doang kok, palingan 20-30 menit, habis itu baru mulai beberesnya (what a terrible guilty pleasure, jangan dicontoh ya sodara sodara !).

ya kali 20-30 menit, yg ada bangun2 waktunya udah meeefffeeeetttt banget !!! dan kerusuhanan pun dimulai dirumah mungil ini. grabak grubuk nyiapin dan ngerjain semuanya. rasanya semua orang (bapak dan kakak) tiba tiba jadi lelet banget ni hari dan emakpun tanduknya mulai keluar 😦

sesudah penyesalan yang selalu datang belakangan (ya kalo datangnya duluan namanya mah DP dong ya 😛 ), saya lalu berjanji untuk tidak mengulanginya lagi. tapi karena godaan guilty pleasure ini begitu dahsyatnya, yg ada ya janji tinggal janji, saya jatuh dan terperosok lagi dan lagi 😦

so, temans, guilty pleasuremu apa? dan apakah kamu tidak kapok melakukannya? (laginyaritemensenasib.com 😛 )

Advertisements

empty nest

#

emak : kak, mak mau kewarung bentar ya…

kakak : ikuuttttt…….

#

emak : kak, mak mau kerumah pak RT sebentar, mau ngurus kartu ini.

kakak : aku ikut maakkkk…..

#

emak : kak, mak mau solat magrib dimesjid ya….

kakak : ikut mak…. ikuuuttt……

itulah penggalan2 percakapan saya dengan si kakak sehari2. yup!…..kakak selalu ikut kemanapun saya maknya pergi. gak peduli deket atopun jauh, selama maknya pergi kesuatu tempat, kakak pasti ngintil :-). lalu apakah saya merasa terganggu dengan ‘buntut’ yang selalu mengekori saya ini? alhamdulillah tidak dan saya selalu berusaha menikmati beradaannya disetiap kesempatan yg ada. karena saya tahu bahwa akan tiba suatu masa dimana dia tidak akan membutuhkan saya lagi (sedihnyo 😦 ), masa dimana dia akan punya dunianya sendiri yang bahkan mungkin tidak bisa saya masuki, masa dimana saya akan merindukan ‘rasa diikuti’ oleh kakak kemanapun. walopun masa itu mungkin masih lama, 6-7 tahun lagi, but time flies like an arrow, tau2 dia udah gak ada lagi disamping saya, tau2 dia udah punya kehidupannya sendiri. tau2 saya akan ditinggalkan olehnya, tau2 my nest is empty :-(.

jadi selama kakak masih mau dan ingin ngintilin saya kemana2, selama saya masih dibutuhkan olehnya, fine let’s go aja.

makanya saya suka heran sama satu temen kantor yg suka misuh misuh berkeluh kesah tentang anak2nya yg gak bisa membiarkan dia ‘sendirian’, yg merasa gak pernah punya  me time karena selalu direpotin oleh anak2nya. saya kadang suka bilangin ke belio pelan2 untuk menikmati ‘karunia’ itu (ya saya menyebutnya karunia 🙂 ) karena masa2 direpotin dan diikutin oleh anak2 itu akan berlalu dengan cepat, tanpa terasa. si temen ini kalo saya bilangin kadang responnya positif  :”iya sih, tapinya gue pengen pergi ke suatu tempat tanpa harus ngangon anak”, tapi terkadang kalo belio lagi suntuk banget responnya bisa nyolot kayak gini : “ya kali anak lu cuma satu, gak terlalu repot, lha gue anak tiga”. kalo belio udah nyolot begitu saya lebih memilih melipir dari hadapannya biar gak terjadi adu argumentasi yg sia2. iya dong ya sia2 karena partner kita berargumen lagi ‘panas’, ya yg ada cuma kesia2an.

tapi bagi saya, bukan masalah  anak satu ato tiga untuk tidak menikmati karunia keberadaan mereka saat ini disamping kita.

tetap semangat !!!

the following quote really reflects my condition right now, but somehow I shouldn’t feel down since another ‘door’ has already been opened for me 🙂

when one door of happiness closes, another opens.

but often we look so long at the closed door

that we do not see the one

that has been opened for us

                                                                                                                                      – Helen Keller –

tinggal pertanyaannya sekarang adalah : ‘door’ yang mana yak 😛

working mom = busy or ignorant?

ini cerita yg tersisa dari acara kartinian di sekolah kakak bulan kemaren.

disekolah tk-nya kakak setiap hari kartini diadakan acara lomba pakaian daerah dimana tu bocah2 kecil nan lucu memakai pakaian tradisional dari daerah2 di nusantara sesuai dengan pilihan anak orangtua masing2. dua minggu sebelum acara orang tua udah dikasih surat edaran tentang acara tersebut.

ya mulailah para orangtua rempong berburu pakaian yg diinginkan ke tempat2 penyewaan. kita pengen kakak pake baju yang mewakili kampuang nan jauh dimato, pakaian adat perempuan minang yg ada suntiang dikepalanya :-). ternyata pakaian kayak gitu susah dapetnya di tanah jawa (kalo dikampung kita mah gampang dapetnya dg bermacam warna, berbagai ukuran, kumplit pulak aksesorisnya) walopun udah nyari kemana mana. alasan si tukang sewa baju semuanya sama : “gak nyediain bu. ribet dan printilannya banyak”. walah…. berarti harus ganti kostum nih kakaknya. setelah milih2 lagi yg ini ato yg itu, dengan berbagai pertimbangan akhirnya pilihannya jatuh ke baju bodo dari makasar (eh.. bener yak dari makasar? kalo salah tolong dimaafken). aman deh urusan baju….. tinggal dateng pagi2 ketempat sewa baju pada hari H, make up dan dipasangin bajunya disana. ringkes ! semua urusan perburuan baju selesai dalam 3 hari saja 🙂

ada yg mau saya ceritakan disini tentang satu orang temen kakak. namanya B***. pas hari H acara kartinian itu (saya sengaja minta cuti dari kantor untuk mengikuti acara ini 🙂 ) bocah ini datang kesekolah dianter mbaknya (as usual kata semua orang) dan memakai pakaian seragam sekolah ! ibu2 yg lain mulai bisik2 dan lirik2 ni bocah tapi gak berani nyamperin dan nanyain kenapa gak pake baju daerah.

yang saya liat, anaknya tertegun ngeliat temen2nya pada dandan, ganteng2 dan cantik2 pake baju tradisional indonesia sementara dia sendiri pake baju seragam. dari raut wajahnya keliatan kalo dia sedih karena cuma dia yg pake seragam sekolah, dia merasa berbeda. melihat wajahnya yg sedih saya juga sedih 😦 kasian amat kamu nak. apa orangtuanya gak tahu ya kalo hari ini kartinian? apa orang tuanya gak dapet selebaran pemberitahuan itu ya? tapi semua pemberitahuan tertulis dari sekolah biasanya langsung dimasukan guru masing2 ke dalam tas anak2 dan di follow up via sms ke orang tua masing2.

saya yang merasa penasaran  dan didorong oleh rasa kasihan ke B*** deketin mbaknya. ngobrol2 ringan2 dulu (kalo langsung nanya takutnya si mbak malah kabur dan takut sama saya 🙂 ) dan akhirnya nanya kenapa B*** gak pake baju daerah? dan tahukah anda semua jawaban si mbak? : “ayah ibunya B*** kerja ngantor bu, sibuk, gak ada yg bisa ngurusin nyari baju dan perlengkapan B*** buat acara kartinian ini”.

saya tertegun. segitu sibuknyakah  ayah dan ibu B*** sehingga mereka tidak bisa menyisihkan waktu untuk mengurus keperluan (baju dan printilannya) kartinian anaknya? well….. saya dan suami juga bekerja. saya juga ibu pekerja. tapi saya tetap mengusahakan waktu untuk mengurus acara kartiniannya kakak (bukan bermaksud menyombongkan diri lho ya). dan proses pencarian baju yg tiga hari itu juga saya lakukan sehabis jam kantor. dan saya bela2in cuti dari kantor (dengan resiko disirikin teman2 kantor karena cuti untuk hal2 yg gak penting menurut mereka 🙂 ) untuk menghadiri acara kartinian kakak. saya bahagia melihat dia fashion show dengan bangga dipanggung kecil didepan saya. saya bahagia melihat dia bahagia dengan kehadiran saya disekolahnya (yg hanya terjadi diacara2 tertentu saja). intinya saya ingin kakak bahagia dan merasa sama dengan teman2nya (tidak sepert B*** 😦 ), makanya saya bela2in nyari2 baju tiga hari dan bela2in cuti dari kantor ditengah beban kerja yg menumpuk, karena saya tidak mau kakak merasa saya cuek dengan kepentingan sekolahnya karena saya ibu bekerja. walopun saya ibu bekerja yg tidak bisa ada setiap saat disampingnya, saya ingin kakak tetap merasa bahwa bagi saya dia adalah prioritas utama saya, bahwa saya akan selalu ada untuknya, bahwa saya akan selalu berusaha untuk membuatnya bahagia. karena saya percaya bahwa perasaan tidak diabaikan, dianggap ada dan dianggap penting oleh emak dan bapaknya akan mempengaruhi perkembangan jiwanya kedepannya.

mungkin cerita B*** adalah 1 kasus diantara 1000, dan saya tahu saya tidak boleh prejudice kepada orangtua B*** karena seperti kata sebuah qoute yg terkenal yg saya lupa siapa yg nulis (Plato kali yak? maklum udah emak2 :P, pelupa sangat !) : be kind coz everyone you meet is fighting a battle you know nothing about, jadi saya tidak boleh berburuk sangka kepada orang tua B***. tapi bagaimanapun saya berharap ini akan menjadi reminder terutama sekali bagi saya  dan bagi para working mothers diluar sana bahwa ada manusia2 kecil yg tumbuh kembang jiwanya kedepan akan sangat dipengaruhi oleh tindakan kita kepada mereka dan keputusan2 yg kita ambil untuk mereka saat ini.

baidewei, kakak dapat juara 2 lho di lomba busana daerah disekolahnya kemaren itu :-), wuih…… dia seneng banget dan ngomong gini : “alhamdulillah ya mak kakak dapet juara 2. mungkin karena mak hari ini dateng kesekolah, jadinya kakak semangat deh ikut lombanya dan dapet juara 2”.

iya deh kak, insha allah mak akan selalu berusaha datang di setiap acara2 penting disekolah kakak yaa……

ini dia si juara dua berfoto dengan salah satu juri :-), proud of you kakak……

Jpeg

Idealism vs. Reality…..

setiap orang pasti punya idealisme masing2 menyangkut hal2 yang dianggap principle dalam hidupnya kan? begitu juga saya dan suami, terutama dalam hal mendidik dan membesarkan si semata wayang itu. kami bisa dikategorikan sebagai orangtua yang rada2 anti mainstream (itu ‘cap’ dari temen2 saya lho ya, tapi kalo dipikir2 emang iya juga sih 😛 kerana kami jarang banget mengikuti ‘pakemnya’ masyarakat). selama ini kami bisa menghandlenya dengan baik dalam artian gak misuh2 rusuh setiap kali idealisme kami bentrok dengan realita kehidupan nyata dan mendapatkan komen2 yang bikin hati dan kuping panas. well, anjing menggonggong kafilah berlalu. you people don’t know what I’ve been through; you don’t even know me so you don’t have right to say things about my life and hurt me through it.

komen2 yang bikin hati dan kuping panas ini mulai berdatangan sejak si kakak berumur 2 tahun, dimana pada umur segitu doi belum bisa ngomong, masih pake bahasa planet yang cuma di mengerti oleh emak dan bapak saja. mulai deh komen2 dari kiri kanan depan belakang bermunculan membahas keadaan si kakak ini, mulai dari yg nadanya concern, judging, menggurui, sok tahu ampe sotoy. ( hellow…… kami orangtuanya gak resah gelisah kok dengan keadaan si kakak karena kami percaya bahwa masing2 anak perkembanganya berbeda2 dan gak bisa disamaratakan , kalo lo pada gak percaya banyak2lah membaca dan bertanya ke ahlinya, jangan kepo, jangan sok tahu ! tuh kan jadi nyolot kalo diladenin)

adoooooohhhhhhhh…….. capek deh kalo mau diladenin dan kami tidak pernah ngeladenin mereka secara kami adalah dua manusia dewasa yg matang 😛 semua komen itu masuk telinga kanan keluar telinga kiri, egepe ! no hurt feeling :-). dan situasi seperti itu (di-kepo-in dgn masalah/issue yg berbeda2) keeps going on ampe sekarang (kok manusia gak ada capeknya ya ngepo-in orang lain yang mereka anggap ‘berbeda’ dengan mereka, gak punya kerjaan lain apa ?)

tapi, peristiwa dikepo-in yang teranyar membuat saya berfikir apakah idealisme saya ini nantinya akan membuat si kakak merasa berbeda dan tidak nyaman dilingkungannya? secara dia udah mulai punya lingkungan sendiri (sekolah, ngaji) haruskah saya menurunkan standar idealisme saya demi kebaikan perkembangan jiwanya kakak? masih dilema buat saya 😦

oke, jadi gini ceritanya: sampe diumurnya yang udah lewat 6 tahun ini kakak masih belum bisa membaca dengan lancar, masih dalam taraf mengeja dia bacanya. saya sih tidak masalah dengan hal ini dan tidak pernah memaksa dia untuk belajar membaca secara serius, walopun temen2nya yang lain beberapa ada yg udah lancar membacanya dan banyak yang dimasukan les membaca oleh orangtua mereka. saya hanya mengenalkan huruf2 kepadanya setiap malam secara santai pas kami lagi nyante2 goleran dikasur sebelum bobo dan bacain dia cerita dongeng. karena idealisme saya dan suami adalah tidak mengajarkan calistung kepada anak dibawah umur 7 tahun ( ini berdasarakan buku dan penelitian yang saya baca bahwa otak anak dibawah umur 7 tahun belum siap untuk dijejali dengan calistung yg kalo di paksa ujung2nya nanti anak akan burnout disekitaran secondary schoolnya nanti).setiap kali saya ditanya kakak udah bisa baca apa belum ya saya jawab belum, dan pertanyaan kepopun bermunculan: “kok  belum sih? si ini udah bisa baca sejak umur 3 tahun lho, si itu udah lancar baca dan tulis, mana tulisannya rapih lagi, si anu bla…. bla….., si una ble……. ble…….”. (so what? do I have to say wow geto 😛 ). berdasarkan info dari temen blog yg sering ikut kelas parenting, kalo ada orang yg membanding2kan anak kita dalam satu hal, utarakanlah kelebihan anak kita dalam hal lainnya. jadi saya hanya senyum2 aja kalo si kepo udah ngomong kayak gitu dan membalas dengan menyebutkan kelebihan si kakak: “tapi kakak mewarnainya pinter lho, rapih, pilihan warnanya bagus, dia juga penyayang dan bisa merawat binatang peliharaannya dengan baik 🙂 “. ealah…….. si kepo tetap ‘nyerang’ dengan nada tinggi:” tapi nanti dia ketinggalan sama temen2nya lho, ato gak keterima di SD negeri, mending di les-in aja kalo ibunya gak sempet ngajarin dirumah!” whats!!!…….. ini udah ‘menyerang’ saya sebagai ibu yg dianggap gak mampu ngajarin anaknya baca dirumah ! tapi saya sadar, berdebat dengan orang yg cupet yg menganggap bahwa pinter hanya berhubungan dengan bidang akademik (bisa calistung, juara kelas, dll), dan dia gak ngerti bahwa pinter ada banyak macamnya yg disebut dengan multiple intelligence, yg gak ngerti bahwa sekolah (SD ) negeri bukanlah segala2nya sama aja berdebat dengan tembok, gak bakal nembus deh apa yg akan kita sampaikan. jadinya dengan cerianya saya jawab: “oh gitu ya bu, terimakasih idenya ya “, sambil berlalu dari hadapannya. see? in my reality I can handle it well ! no grunting, no hurt feeling, yey !

tapi ternyata realita saya dan realita kakak berbeda :-(. beberapa hari yg lalu, pulang sekolah dia gak ceria kayak biasanya. ada sesuatu yg mengganggunya. I can tell coz I know her well. jadinya setelah dia nyaman habis bersih2, nyemil2, dan nyante2, pelan2 saya tanya ada apa. ternyata disekolah dia ditanya sama satu ibu2 kepo: “s****, udah bisa baca belum?” dijawablah sama si kakak belum. eh, si ibu yg gak peka (atau dia pikir dia peka dan perhatian makanya nyerocos kayak berikut ini? ) : “kok belum sih? temen2mu rata2 udah pada bisa baca, nanti ketinggalan sama temen2 lho, nanti gak bisa masuk SD lho! bilang sama mama dirumah ya minta les baca gitu.” si kakak ya jadi kepikiran dengan omongan ibu kepo itu. duh…… saya rasanya pengen telpon tu ibu ibu karena udah bikin anak saya uring2an, karena kakak jadi nanya sama saya kayak gini:

kakak: “mak, emang kalo aku belum lancar baca nanti aku gak bisa masuk  SD itu ya?” (kakak udah terdaftar dan diterima di salah satu SDIT yg tidak mengharuskan bisa calistung sebagai persyaratan masuknya). “soalnya kata mamanya si Z disekolah tadi kayak gitu.”

emak: “enggaklah kak, kamu kan udah terdaftar dan diterima di SDIT itu, udah dapet seragam malah. ibu yg tadi ngomong kayak gitu disekolah salah tuh, dia gak ngerti kalo kakak udah diterima di SDIT”.

kakak: “oh gitu ya mak? berarti nanti juni aku tetep bisa sekolah di SDIT?”

emak: “iya dong sayang”.

ternyata kakak termakan omongan ibu disekolah itu dan khawatir dia gak jadi sekolah di SDIT karena belum bisa baca dengan lancar.aduh….. kasihan anakku sayang 😦

ternyata idealisme saya yang saya terapkan ke dia berbenturan dengan realita yg dihadapinya. she can’t handle it and it makes her sad and upset.lalu apakah saya harus merubah idealisme saya agar kakak ‘nyaman’ di realita kehidupannya?

happy long weekend :-)

Ini cerita long weekends yg seudap minggu kemaren (secara tiga hari gituh bisa nyante2 nya :-), tapi gak nyante2 juga ding karena melalak kemana2 juga ). sehari sebelum tanggal merah si kaka udah nanya2 dan nego2 emaknya nanti kita mau ngapain aja. jadilah ini kegiatan kita selama tiga hari libur kemaren.

1. belanja bulanan dan nge-mol

biasanya kita belanja bulanan emang dijadwalkan setiap akhir bulan. biasanya lagi yg belanja emak sementara bapake sama kakak nunggu di playground secara mereka suka bete ngintilin emak belanja. keluhannya sama: lama, capek dan ngebosenin (perasaan saya si pelaku belanja selama ini gak pernah ngerasa kalo belanja bulanan itu lama, bikin capek dan  ngebosenin deh 🙂 ). ya iya lah lama, namanya juga belanja bulanan, yg dibeli banyak, harus ngiderin tu supermarket dari ujung ke ujung, ngumpulin daftar belanjaan satu persatu. jadi daripada emak galau ngeliat dua muka manyun dibelakangnya, jadilah bapak sama anak itu nunggu ditempat yg mereka nyaman, nyaman buat si kakak sih sebenernya  🙂 dimana dia bisa main sepuasnya dan berkegiatan seperti melukis, melukis pasir, bikin mainan kulkas  ato bikin gantungan kunci.nah kemarin, pas selesai belanja si kakak langsung nagih, hari ini mau makan ini dan ini, trus nanti pulangnya mampir kesini dulu.yo wes ayo kita cap cuss. ternyata memenuhi keinginan si kakak itu ngabisin waktu setengah harian lebih. jadilah kita nyampe dirumah pas hari sore. capek juga keluar rumah seharian kayak gitu. tapi gak pa2lah selama kita enjoy dan punya quality time dan si kakak seneng dengan semua kegiatan yg dia lakukan hari ini. alhamdulillah, terimakasih ya Allah 🙂

2. belajar ngangkot

selama ini setiap kali kita pergi2 kemanapun selalunya pake mobil ato paling gak pake taksi, gak pernah ngajakin si kakak naik angkot dengan beberapa alasan. pertama emaknya parno tingkat dewa. didalam pikiran si emak dunia di luar adalah a scary place to raise a child. there are so many ‘sick people’ out there. kalo bisa anaknya jangan bersentuhan dengan dunia luar itu deh. dua, transportasi umum di indonesia tidak nyaman untuk anak, tidak seperti diluarnegeri.tiga, dimana2 macetnya ampun2an nowadays, takutnya si kakak jadi gak nyaman ato malah bete selama perjalanan. tapi masukan dari bapake bahwa anak perlu dikenalkan dengan transportasi umum-dg segala kelebihan dan kekurangannya-untuk memperkaya pengalamannya dan walopun nanti ada kejadian yg tidak diinginkan (nauzubillahi min zalik….), setidaknya dia udah punya pengalaman dan tahu bagaimana untuk bersikap dan melindungi dirinya, dan toh emak tidak akan tinggal diam kalo ada apa2 sama si kakak kan? well….. iya juga sih bapak, tapi emak tetep aja maju mundur ngajarin si kakak ngangkot.

sampailah kemudian hari sabtu kemaren emak dapet undangan dari temen2 di kantor lama untuk sekedar ngobrol2 di sebuah mol, kepikiran deh buat ngajak kakak karena temen2 juga banyak yg bawa buntut. waktu nawarin kakak buat ikut dia excited walopun dibilangin kita perginya naik angkot karena bapak gak bisa anterin, walopun udah dibicarakan segala ketidaknyamanan yg bakal ditemuin nanti di angkot..dia tetep keukeuh pengen ikut. wo wes lah kita berangkat.

anaknya semangat bener sementara emaknya dag dig dug, gak berenti2 baca ayat kursi. selama perjalanan anaknya well behave (gak manyun atopun bete 🙂 ) walopun macetnya minta ampun, gerah dan angkotnya rame. kakak excited nanya2 bisik2: itu orang2 turunnya gantian ya mak, kita turunnya habis om yg itu ya ? (ya kali dia pikir turun angkot begiliran kayak masuk keruang praktek dokter begiliran 😛 ). akhirnya perjalanan selama 30 menit lebih naik angkot ke mol itu terlalui dengan lancar jaya tanpa insiden, alhamdulillah. bapake bener, kakak dapat pengalaman baru dan dia seneng dengan pengalaman barunya itu, terimakasih ya bapak udah meyakinkan emak untuk ngajarin kakak naik angkot :-).

nyampe di mol, ngobrol ngalor ngidul ama temen2 lama, gak nyadar waktu. tetiba ditelpon ama si bapak.

bapak: “emak pulang jam brapa?”

emak:”gak malem malem kok bapak, palingan sebelum setengah enam (sore) udah nyampe dirumah”.

bapak:”sebelum setengah enam? yakin? sekarang aja udah jam enam kurang sepuluh lho” (nadanya ngegodain 😛 )

emak: “hah!!! yang bener bapak? waduh, kemalaman nih kayaknya kita”.(nada panik)

bapak:” kayaknya sih gitu. yakin masih ada angkot jam segini buat pulang? yakin berani pulang udah gelap gini sendiri?mau dijemput?” (he knows me so well kalo saya itu selalu feel insecure kalo masih diluaran rumah pas hari udah gelap, karena saya selalu merasa dunia semakin tidak aman rasanya,secara semuanya gelap hanya diterangi oleh lampu2, iihhh…….. seyem…., parno yg kayak gini kayaknya saya udah lama memilikinya, sejak jaman kuliah dulu, tau deh apa pemicunya).

emak: “ya udah, kita nunggu dijemput bapak deh disini” 😦

akhirnya kita ngendon lagi di mol itu sekitar 15 menit nunggu bapak datang jemput. anaknya sih seneng karena nambah waktu main di playground, emaknya yg gak sabaran pengen cepet nyampe rumah.

alhamdulillah hari ini berlalu dengan menyenangkan dan si kakak udah nagih aja :”mak, ntar kalo emak kumpul2 lagi sama temen2 mak, kakak diajak lagi ya?kita naik angkot lagi ya”? iya deh kak, insha allah nanti kakak diajak lagi. tapi kalo kumpul2nya di bogor gak mungkin lah kita naik angkot ya nak 🙂

3. bikin kukis bareng

hari minggunya emak ama kakak udah bikin janji mo bikin kukis favorite kita. kelar beberes pagi, kita udah anteng didapur bedua. nyiapin bahan2, nimbang2, aduk2. kakak jadi asisten yg cekatan. disuruh ini cepet, diajak ngerjain yg ini sigap. bravo kakak! kayaknya bisa nih ntar daftar jadi peserta master chef junior indonesia season ke sekian :P.

tapi, baru juga nyetak 2 loyang, tetiba ada suara2 mungil manggil2 si kakak depan pagar :”S****….., S****……, main yuk?! ya udah konsentrasi dia dan keinginan untuk ngelanjutin bikin kukis buyar blas. tapi dengan elegannya dia bilang gini: “mak, kayaknya temen2 aku ada perlu deh sama aku, aku tinggal dulu ya mak, mo ngeliat mereka mau perlu apa. ntar kalo udah selesai aku balik lagi bantuin mak ya?”

ya emaknya mau bilang apa coba :-), yo wes silaken pergi main anakku sayang. emang kewajiban dan hak kamu saaat ini adalah untuk bermain.

tinggallah emak melanjutkan perkukisan ditemani ‘anaknya yg nomor 2’, yg mantengin dari atas kulkas, berharap dikasih keju yg tersisa 🙂 ih….. lucuknya kamu !

Jpeg

gitu deh cerita weekendsnya kita minggu kemaren. not fancy but enjoyable.

baidewei, kayaknya minggu depan ada lagi long weekends yak? yg ini longer malah :-), dan karena hari jumatnya adalah harpitnas, kayaknya emak bakal ambil cuti aja deh jumat itu biar weekendsnya lebih pol. doain ya semoga bisa cuti jumat ituh 🙂