happy long weekend :-)

Ini cerita long weekends yg seudap minggu kemaren (secara tiga hari gituh bisa nyante2 nya :-), tapi gak nyante2 juga ding karena melalak kemana2 juga ). sehari sebelum tanggal merah si kaka udah nanya2 dan nego2 emaknya nanti kita mau ngapain aja. jadilah ini kegiatan kita selama tiga hari libur kemaren.

1. belanja bulanan dan nge-mol

biasanya kita belanja bulanan emang dijadwalkan setiap akhir bulan. biasanya lagi yg belanja emak sementara bapake sama kakak nunggu di playground secara mereka suka bete ngintilin emak belanja. keluhannya sama: lama, capek dan ngebosenin (perasaan saya si pelaku belanja selama ini gak pernah ngerasa kalo belanja bulanan itu lama, bikin capek dan Β ngebosenin deh πŸ™‚ ). ya iya lah lama, namanya juga belanja bulanan, yg dibeli banyak, harus ngiderin tu supermarket dari ujung ke ujung, ngumpulin daftar belanjaan satu persatu. jadi daripada emak galau ngeliat dua muka manyun dibelakangnya, jadilah bapak sama anak itu nunggu ditempat yg mereka nyaman, nyaman buat si kakak sih sebenernya Β πŸ™‚ dimana dia bisa main sepuasnya dan berkegiatan seperti melukis, melukis pasir, bikin mainan kulkas Β ato bikin gantungan kunci.nah kemarin, pas selesai belanja si kakak langsung nagih, hari ini mau makan ini dan ini, trus nanti pulangnya mampir kesini dulu.yo wes ayo kita cap cuss. ternyata memenuhi keinginan si kakak itu ngabisin waktu setengah harian lebih. jadilah kita nyampe dirumah pas hari sore. capek juga keluar rumah seharian kayak gitu. tapi gak pa2lah selama kita enjoy dan punya quality time dan si kakak seneng dengan semua kegiatan yg dia lakukan hari ini. alhamdulillah, terimakasih ya Allah πŸ™‚

2. belajar ngangkot

selama ini setiap kali kita pergi2 kemanapun selalunya pake mobil ato paling gak pake taksi, gak pernah ngajakin si kakak naik angkot dengan beberapa alasan. pertama emaknya parno tingkat dewa. didalam pikiran si emak dunia di luar adalah a scary place to raise a child. there are so many ‘sick people’ out there. kalo bisa anaknya jangan bersentuhan dengan dunia luar itu deh. dua, transportasi umum di indonesia tidak nyaman untuk anak, tidak seperti diluarnegeri.tiga, dimana2 macetnya ampun2an nowadays, takutnya si kakak jadi gak nyaman ato malah bete selama perjalanan. tapi masukan dari bapake bahwa anak perlu dikenalkan dengan transportasi umum-dg segala kelebihan dan kekurangannya-untuk memperkaya pengalamannya dan walopun nanti ada kejadian yg tidak diinginkan (nauzubillahi min zalik….), setidaknya dia udah punya pengalaman dan tahu bagaimana untuk bersikap dan melindungi dirinya, dan toh emak tidak akan tinggal diam kalo ada apa2 sama si kakak kan? well….. iya juga sih bapak, tapi emak tetep aja maju mundur ngajarin si kakak ngangkot.

sampailah kemudian hari sabtu kemaren emak dapet undangan dari temen2 di kantor lama untuk sekedar ngobrol2 di sebuah mol, kepikiran deh buat ngajak kakak karena temen2 juga banyak yg bawa buntut. waktu nawarin kakak buat ikut dia excited walopun dibilangin kita perginya naik angkot karena bapak gak bisa anterin, walopun udah dibicarakan segala ketidaknyamanan yg bakal ditemuin nanti di angkot..dia tetep keukeuh pengen ikut. wo wes lah kita berangkat.

anaknya semangat bener sementara emaknya dag dig dug, gak berenti2 baca ayat kursi. selama perjalanan anaknya well behave (gak manyun atopun bete πŸ™‚ ) walopun macetnya minta ampun, gerah dan angkotnya rame. kakak excited nanya2 bisik2: itu orang2 turunnya gantian ya mak, kita turunnya habis om yg itu ya ? (ya kali dia pikir turun angkot begiliran kayak masuk keruang praktek dokter begiliran πŸ˜› ). akhirnya perjalanan selama 30 menit lebih naik angkot ke mol itu terlalui dengan lancar jaya tanpa insiden, alhamdulillah. bapake bener, kakak dapat pengalaman baru dan dia seneng dengan pengalaman barunya itu, terimakasih ya bapak udah meyakinkan emak untuk ngajarin kakak naik angkot :-).

nyampe di mol, ngobrol ngalor ngidul ama temen2 lama, gak nyadar waktu. tetiba ditelpon ama si bapak.

bapak: “emak pulang jam brapa?”

emak:”gak malem malem kok bapak, palingan sebelum setengah enam (sore) udah nyampe dirumah”.

bapak:”sebelum setengah enam? yakin? sekarang aja udah jam enam kurang sepuluh lho” (nadanya ngegodain πŸ˜› )

emak: “hah!!! yang bener bapak? waduh, kemalaman nih kayaknya kita”.(nada panik)

bapak:” kayaknya sih gitu. yakin masih ada angkot jam segini buat pulang? yakin berani pulang udah gelap gini sendiri?mau dijemput?” (he knows me so well kalo saya itu selalu feel insecure kalo masih diluaran rumah pas hari udah gelap, karena saya selalu merasa dunia semakin tidak aman rasanya,secara semuanya gelap hanya diterangi oleh lampu2, iihhh…….. seyem…., parno yg kayak gini kayaknya saya udah lama memilikinya, sejak jaman kuliah dulu, tau deh apa pemicunya).

emak: “ya udah, kita nunggu dijemput bapak deh disini” 😦

akhirnya kita ngendon lagi di mol itu sekitar 15 menit nunggu bapak datang jemput. anaknya sih seneng karena nambah waktu main di playground, emaknya yg gak sabaran pengen cepet nyampe rumah.

alhamdulillah hari ini berlalu dengan menyenangkan dan si kakak udah nagih aja :”mak, ntar kalo emak kumpul2 lagi sama temen2 mak, kakak diajak lagi ya?kita naik angkot lagi ya”? iya deh kak, insha allah nanti kakak diajak lagi. tapi kalo kumpul2nya di bogor gak mungkin lah kita naik angkot ya nak πŸ™‚

3. bikin kukis bareng

hari minggunya emak ama kakak udah bikin janji mo bikin kukis favorite kita. kelar beberes pagi, kita udah anteng didapur bedua. nyiapin bahan2, nimbang2, aduk2. kakak jadi asisten yg cekatan. disuruh ini cepet, diajak ngerjain yg ini sigap. bravo kakak! kayaknya bisa nih ntar daftar jadi peserta master chef junior indonesia season ke sekian :P.

tapi, baru juga nyetak 2 loyang, tetiba ada suara2 mungil manggil2 si kakak depan pagar :”S****….., S****……, main yuk?! ya udah konsentrasi dia dan keinginan untuk ngelanjutin bikin kukis buyar blas. tapi dengan elegannya dia bilang gini: “mak, kayaknya temen2 aku ada perlu deh sama aku, aku tinggal dulu ya mak, mo ngeliat mereka mau perlu apa. ntar kalo udah selesai aku balik lagi bantuin mak ya?”

ya emaknya mau bilang apa coba :-), yo wes silaken pergi main anakku sayang. emang kewajiban dan hak kamu saaat ini adalah untuk bermain.

tinggallah emak melanjutkan perkukisan ditemani ‘anaknya yg nomor 2’, yg mantengin dari atas kulkas, berharap dikasih keju yg tersisa πŸ™‚ ih….. lucuknya kamu !

Jpeg

gitu deh cerita weekendsnya kita minggu kemaren. not fancy but enjoyable.

baidewei, kayaknya minggu depan ada lagi long weekends yak? yg ini longer malah :-), dan karena hari jumatnya adalah harpitnas, kayaknya emak bakal ambil cuti aja deh jumat itu biar weekendsnya lebih pol. doain ya semoga bisa cuti jumat ituh πŸ™‚

Advertisements

10 thoughts on “happy long weekend :-)

  1. huaa seru banget yaaa.. ceritanya emak sama anak banget ini mah…
    Kesenengan lama2 di mall trus dipanggil main jadi tergoda den bikin kukis nya hahahaa

    Tapi seruuu Mba πŸ™‚

  2. hehe itu si kakak ngirain turun angkot bergiliran. Memang perlu anak diajak untuk memakai fasilitas umum biar dia tahu, kalo gak nanti dia kagok. Libur yang menyenangkan.

    • alhamdulillah menyenangkan :-), memang perlu kayaknya uda (eh, saya manggilnya uda ya? soalnya pernah baca komen di blognya mbak kayka dikau dipanggil uda :-). dari west sumatera jugakah? kalo iya berarti kita sama2 urang awak πŸ™‚ ), yang seperti kata bapaknya to broaden her horizon.
      hehehe…. dia mengasosiasikan orang2 yg naik satu turun satu dengan pasien yang masuk satu keluar satu di tempat praktek dokter langganan kita makanya dia bilang begitu πŸ™‚

  3. met wiken juga trie πŸ™‚

    soal menggunakan transportasi umum ini ditempat kita memang susah ya.

    sepanjang tidak fasilitasnya tidak nyaman memang was-was belum lagi soal keamanan, banyak copet atau pelecehan. beda dengan dikita disini taxi gak laku, mahal soalnya.

    karena kenyamanan dan keteraturannya anak-anak teka kalo ada acara di teka entah mengunjungi museum atau sejenisnya naik kendaraan umum. selama di perjalanan mereka juga belajar ngantri gitu dan juga bagaimana cara naik turun kendaraan umum dengan aman. dipakein vest blink-blink neon gitu juga biar gampang dilihat pengendara lain.

    gak hanya anak-anak teka trie, ibu hamil, ibu bawa kereta bayi, orang yang naik kursi roda, orang tua yang pake alat bantu jalan dengan tenang bisa naik kendaraan umum.

    salam
    /kayka

    • itu dia mbak, makanya emaknya ini rada2 gimana gitu. aq suka mimpi kapaaaannnn indonesia akan punya transportasi umum yg friendly untuk anak dan wanita. nunggu ampe tahun jebot kali mbak :-). alhamdulillah kemaren itu aman dan menyenangkan buat si kakak.mungkin itu kali ya mbak bedanya negara berkembang (Indonesia) dengan negara maju (eropa), perhatian pemerintah untuk kesejahteraan warganya pol, ampe printilan kayak pake special vest gitu aja jadi perhatian kan? semoga indonesia suatu waktu nanti juga akan seperti itu. ayo kita aminkan πŸ™‚ amin….. amin….. YRA……

      • amin… amin yra

        percaya trie cepat atau lambat negara kita lama-lama bisa juga.

        tinggal yang ngerencanain penataan kota dan transportasi nih mentalnya gak cuma buat ngegolin proyek aja melainkan bisa melihat semuanya secara terpadu. sehingga kota-kota besar di indonesiapun jadi kota yang ramah untuk keluarga muda, orang tua dan orang cacat…

        salam
        /kayka

  4. masalahnya di indonesia ya itu mbak, mentalnya rata2 mental k*******, mikirnya bukan untuk kemaslahatan bersama tapi untuk kantong pribadi. bener juga sih katanya J*****, harus revolusi mental πŸ™‚

  5. Ngga enaknya kalok angkot di Medan lebih kayak roller coaster kalok kata temen-temen ku yang dari Jawa.. 😦 Malah jantungan naiknya :’

    Btw, kucingnya lucuuuu.. Salam kenal dari Kurooo :3

    • wuih….. serem amat yak 😦 itu karena rebutan penumpang kali ya mbak, saling mendahului zig zag biar dapet penumpang lebih banyak?
      alhamdulillah…. emang dia lucuuuukkkk banget πŸ™‚ salam kenal kembali πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s