Idealism vs. Reality…..

setiap orang pasti punya idealisme masing2 menyangkut hal2 yang dianggap principle dalam hidupnya kan? begitu juga saya dan suami, terutama dalam hal mendidik dan membesarkan si semata wayang itu. kami bisa dikategorikan sebagai orangtua yang rada2 anti mainstream (itu ‘cap’ dari temen2 saya lho ya, tapi kalo dipikir2 emang iya juga sih ๐Ÿ˜› kerana kami jarang banget mengikuti ‘pakemnya’ masyarakat). selama ini kami bisa menghandlenya dengan baik dalam artian gak misuh2 rusuh setiap kali idealisme kami bentrok dengan realita kehidupan nyata dan mendapatkan komen2 yang bikin hati dan kuping panas. well, anjing menggonggong kafilah berlalu. you people don’t know what I’ve been through; you don’t even know me so you don’t have right to say things about my life and hurt me through it.

komen2 yang bikin hati dan kuping panas ini mulai berdatangan sejak si kakak berumur 2 tahun, dimana pada umur segitu doi belum bisa ngomong, masih pake bahasa planet yang cuma di mengerti oleh emak dan bapak saja. mulai deh komen2 dari kiri kanan depan belakang bermunculan membahas keadaan si kakak ini, mulai dari yg nadanya concern, judging, menggurui, sok tahu ampe sotoy. ( hellow…… kami orangtuanya gak resah gelisah kok dengan keadaan si kakak karena kami percaya bahwa masing2 anak perkembanganya berbeda2 dan gak bisa disamaratakan , kalo lo pada gak percaya banyak2lah membaca dan bertanya ke ahlinya, jangan kepo, jangan sok tahu ! tuh kan jadi nyolot kalo diladenin)

adoooooohhhhhhhh…….. capek deh kalo mau diladenin dan kami tidak pernah ngeladenin mereka secara kami adalah dua manusia dewasa yg matang ๐Ÿ˜› semua komen itu masuk telinga kanan keluar telinga kiri, egepe ! no hurt feeling :-). dan situasi seperti itu (di-kepo-in dgn masalah/issue yg berbeda2) keeps going on ampe sekarang (kok manusia gak ada capeknya ya ngepo-in orang lain yang mereka anggap ‘berbeda’ dengan mereka, gak punya kerjaan lain apa ?)

tapi, peristiwa dikepo-in yang teranyar membuat saya berfikir apakah idealisme saya ini nantinya akan membuat si kakak merasa berbeda dan tidak nyaman dilingkungannya? secara dia udah mulai punya lingkungan sendiri (sekolah, ngaji) haruskah saya menurunkan standar idealisme saya demi kebaikan perkembangan jiwanya kakak? masih dilema buat saya ๐Ÿ˜ฆ

oke, jadi gini ceritanya: sampe diumurnya yang udah lewat 6 tahun ini kakak masih belum bisa membaca dengan lancar, masih dalam taraf mengeja dia bacanya. saya sih tidak masalah dengan hal ini dan tidak pernah memaksa dia untuk belajar membaca secara serius, walopun temen2nya yang lain beberapa ada yg udah lancar membacanya dan banyak yang dimasukan les membaca oleh orangtua mereka. saya hanya mengenalkan huruf2 kepadanya setiap malam secara santai pas kami lagi nyante2 goleran dikasur sebelum bobo dan bacain dia cerita dongeng. karena idealisme saya dan suami adalah tidak mengajarkan calistung kepada anak dibawah umur 7 tahun ( ini berdasarakan buku dan penelitian yang saya baca bahwa otak anak dibawah umur 7 tahun belum siap untuk dijejali dengan calistung yg kalo di paksa ujung2nya nanti anak akan burnout disekitaran secondary schoolnya nanti).setiap kali saya ditanya kakak udah bisa baca apa belum ya saya jawab belum, dan pertanyaan kepopun bermunculan: “kok ย belum sih? si ini udah bisa baca sejak umur 3 tahun lho, si itu udah lancar baca dan tulis, mana tulisannya rapih lagi, si anu bla…. bla….., si una ble……. ble…….”. (so what? do I have to say wow geto ๐Ÿ˜› ). berdasarkan info dari temen blog yg sering ikut kelas parenting, kalo ada orang yg membanding2kan anak kita dalam satu hal, utarakanlah kelebihan anak kita dalam hal lainnya. jadi saya hanya senyum2 aja kalo si kepo udah ngomong kayak gitu dan membalas dengan menyebutkan kelebihan si kakak: “tapi kakak mewarnainya pinter lho, rapih, pilihan warnanya bagus, dia juga penyayang dan bisa merawat binatang peliharaannya dengan baik ๐Ÿ™‚ “. ealah…….. si kepo tetap ‘nyerang’ dengan nada tinggi:” tapi nanti dia ketinggalan sama temen2nya lho, ato gak keterima di SD negeri, mending di les-in aja kalo ibunya gak sempet ngajarin dirumah!” whats!!!…….. ini udah ‘menyerang’ saya sebagai ibu yg dianggap gak mampu ngajarin anaknya baca dirumah ! tapi saya sadar, berdebat dengan orang yg cupet yg menganggap bahwa pinter hanya berhubungan dengan bidang akademik (bisa calistung, juara kelas, dll), dan dia gak ngerti bahwa pinter ada banyak macamnya yg disebut dengan multiple intelligence, yg gak ngerti bahwa sekolah (SD ) negeri bukanlah segala2nya sama aja berdebat dengan tembok, gak bakal nembus deh apa yg akan kita sampaikan. jadinya dengan cerianya saya jawab: “oh gitu ya bu, terimakasih idenya ya “, sambil berlalu dari hadapannya. see? in my reality I can handle it well ! no grunting, no hurt feeling, yey !

tapi ternyata realita saya dan realita kakak berbeda :-(. beberapa hari yg lalu, pulang sekolah dia gak ceria kayak biasanya. ada sesuatu yg mengganggunya. I can tell coz I know her well. jadinya setelah dia nyaman habis bersih2, nyemil2, dan nyante2, pelan2 saya tanya ada apa. ternyata disekolah dia ditanya sama satu ibu2 kepo: “s****, udah bisa baca belum?” dijawablah sama si kakak belum. eh, si ibu yg gak peka (atau dia pikir dia peka dan perhatian makanya nyerocos kayak berikut ini? ) : “kok belum sih? temen2mu rata2 udah pada bisa baca, nanti ketinggalan sama temen2 lho, nanti gak bisa masuk SD lho! bilang sama mama dirumah ya minta les baca gitu.” si kakak ya jadi kepikiran dengan omongan ibu kepo itu. duh…… saya rasanya pengen telpon tu ibu ibu karena udah bikin anak saya uring2an, karena kakak jadi nanya sama saya kayak gini:

kakak: “mak, emang kalo aku belum lancar baca nanti aku gak bisa masuk ย SD itu ya?” (kakak udah terdaftar dan diterima di salah satu SDIT yg tidak mengharuskan bisa calistung sebagai persyaratan masuknya). “soalnya kata mamanya si Z disekolah tadi kayak gitu.”

emak: “enggaklah kak, kamu kan udah terdaftar dan diterima di SDIT itu, udah dapet seragam malah. ibu yg tadi ngomong kayak gitu disekolah salah tuh, dia gak ngerti kalo kakak udah diterima di SDIT”.

kakak: “oh gitu ya mak? berarti nanti juni aku tetep bisa sekolah di SDIT?”

emak: “iya dong sayang”.

ternyata kakak termakan omongan ibu disekolah itu dan khawatir dia gak jadi sekolah di SDIT karena belum bisa baca dengan lancar.aduh….. kasihan anakku sayang ๐Ÿ˜ฆ

ternyata idealisme saya yang saya terapkan ke dia berbenturan dengan realita yg dihadapinya. she can’t handle it and it makes her sad and upset.lalu apakah saya harus merubah idealisme saya agar kakak ‘nyaman’ di realita kehidupannya?

Advertisements

10 thoughts on “Idealism vs. Reality…..

  1. hallo trie,

    hallo trie,

    pas selesai baca walau gak punya pengalaman sebagai seorang ibu jadi kepengen urun rembug juga. penting untuk menjadi diri sendiri trie. ini juga membangun rasa percaya diri si anak. pasti sulit untuk berbeda di negara kita. kepo banget ibu-ibu lain yang nyuruh si kakak ngomong suruh dilesin. pengen tak toyor deh.

    oh ya dibilang gak pinter gara-gara gak lancar membaca itu juga ngeselin banget. kalo patokannnya itu gak bakalan ada yang namanya albert einstein. albert enstein contohnya gak lancar membaca karena dia punya dyslexi tapi jangan tanya otaknya…

    salam
    /kayka

  2. sama mbak, rasanya aq pengen langsung ngomong ke ibu itu : mind your own business, do not bother mine! di sini (baca Indonesia) yang berbeda itu kan selalu di kepo-in mbak. iihhhh…… gemes banget!!
    dan di sini pinter itu selalu diasosiasikan dengan bidang akademik. makanya para orangtua berlomba2 ngasih les ini itu ke anak2nya (ini pengalaman pribadi saya lho ya secara saya pernah nyemplung di dunia pendidikan kurleb 15 tahun dan pernah punya murid2 dari yg piyik (preschoolers) sampe adult. pokoke prestasi akademik itu adalah sebuah kebanggaan dan yg paling dikejar deh, dengan segala cara, bahkan sampe pake cara2 yg illegal segala.ampuuuunnnnnn…… ampuuunnnnn…

    i couldn’t agree more mbak, self-confident memang harus dibangun dari usia muda. semoga kakak ‘kuat’ menghadapi ‘kejamnya’ dunia hehehehe……

  3. Hahaha, sama banget!! Inget waktu Raya umur 12 bulan blm bisa jalan dinyinyirin karena saya keseringan gendong, sekarang mau 2thn blm lancar ngomong dinyinyirin juga… Padahal saya & suami ga pernah masalahin, secara akhirnya sekarang Raya udah bisa lari-lari & saya juga yakin nanti pinter ngomong pada waktunya.

    Disini sepertinya banyak ibu2 yang kompetitip ๐Ÿ˜€ Semoga saya bisa mendidik anak dengan benar dan dijauhkan dari ibu2 model gitu… kalau ada yg gituin anak saya, bisa langsung saya samperin & ajak ngomong hahahaha #emakgalakmodeon

    • diajak ngomong juga susah ‘nembusnya’ mbak secara mindset mereka udah kayak gitu. ternyata saya ada temennya, dikepoin sama orang2 kurang kerjaan hehehehe….
      salam kenal mbak sandra ๐Ÿ™‚

  4. iya nih prestasi akademik. ijazah aja yang bagus kalo nanti terjun ke dunia nyata gak bisa ngapa-ngapain juga percuma.

    lagi minat dan bakat orang beda-beda. justru harus jeli melihat dan mendukung jadi hasilnyapun maksimal karena dijalani dengan senang hati bukan karena terpaksa. banyak kan trie ortu maksa anak memilih jurusan tertentu, udah lulus si anak malah nyasar kerja dimana… rugi bener kan kalo dipikir-pikir, kasian anak yang bener-bener kepengen masuk di jurusan itu malah gak kebagian tempat.

    plus definisi pinternya ini trie. pinter ngafal atau pinter karena logikanya jalan.
    kebanyakan mahasiswa-mahasiswa asia nyampe disini melongo begitu diminta mengeluarkan pendapatnya sendiri. termasuk saya saat harus sekolah lagi disini. maklum generasi yang gak jawabannya gak boleh menyimpang dari buku.

    salam
    /kayka

    • itu dia mbak, kalo di indo ijazah dan sertifikat adalah segala2nya, walopun gak berhubungan dengan minat, bakat dan kemampuan :-(, di dunia nyata (diluar indonesia ato dunia kerja) nantinya mereka2 ini jadi ‘gagap’.ngenes sebenarnya dengan kondisi seperti ini.

  5. Mbak, mau share pengalaman masa kecilku yah… aku ‘gak pintar’ waktu sekolah. Kenapa gak pintar, sekolahnya bodoh? Matematika, fisika, kimia, biologi, sejarah dll (hitungan dan hapalan) nilainya jelek. Yang paling parah sih hitungan, kalau hapalan masih bisa lah dinaik2in dikit. Sakit hati lho disindirlah, diomelinlah dsb krn sekolahnya bodoh, gak bisa membanggakan, ortu ke sekolah bikin malu dll.
    Setelah aku lepas dari lingkungan sekolah yang kayak gitu, aku baru sadar kalo aku nggak bisa belajar a la sekolah dulu itu. Cara belajarku adalah dengan praktek. Makanya dulu nilai yang paling bagus selalu Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia (bukannya nyombong tapi paling nggak selalu dapat 9) karena dipraktekkan. Sampai sekarangpun sama, Matematikaku dulu jelek, koq sekarang bisa kerja di bidang asuransi? Bisa masak, bisa kerajinan tangan, semua yang aku kuasai via praktekkan dan kebanyakan aku belajar dari kesalahan sendiri. Praktek, salah, besoknya sudah paham salah di mana dan nggak akan salah lagi. Memang perkembangan aku beda dengan anak lain, tapi aku sendiri gak pernah merasa bodoh, cuma merasa jadi rendah diri aja. Setelah dewasa aku paham perbedaan ‘pintar sekolah’ vs intelegensi. Pintar ngitung dan ngapal belum tentu intelegensi dan intuisinya bagus.

    Semangat ya Mbak dan moga perkembangannya si kakak bagus ke depannya. Acuhkan cemoohan-cemoohan, jangan sampe kena ke si kakak nantinya, aku sudah pernah ngerasai diomeli ortu malas dan nggak pintar itu sedihnya masih berasa lho Mbak.

    Maaf komennya panjang, jadi curcol hehehe.

  6. makasih supportnya mariska :-). aq orangnya juga kinestetik kayak dirimu, kalo belajar sesuatu itu harus dipraktekin, kalo gak gak ngerti.
    amiinnnn……. memang dari sekarang dia harus disiapkan mentalnya untuk tidak ‘down’ karena omongan orang2 yg kepo.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s