working mom = busy or ignorant?

ini cerita yg tersisa dari acara kartinian di sekolah kakak bulan kemaren.

disekolah tk-nya kakak setiap hari kartini diadakan acara lomba pakaian daerah dimana tu bocah2 kecil nan lucu memakai pakaian tradisional dari daerah2 di nusantara sesuai dengan pilihan anak orangtua masing2. dua minggu sebelum acara orang tua udah dikasih surat edaran tentang acara tersebut.

ya mulailah para orangtua rempong berburu pakaian yg diinginkan ke tempat2 penyewaan. kita pengen kakak pake baju yang mewakili kampuang nan jauh dimato, pakaian adat perempuan minang yg ada suntiang dikepalanya :-). ternyata pakaian kayak gitu susah dapetnya di tanah jawa (kalo dikampung kita mah gampang dapetnya dg bermacam warna, berbagai ukuran, kumplit pulak aksesorisnya) walopun udah nyari kemana mana. alasan si tukang sewa baju semuanya sama : “gak nyediain bu. ribet dan printilannya banyak”. walah…. berarti harus ganti kostum nih kakaknya. setelah milih2 lagi yg ini ato yg itu, dengan berbagai pertimbangan akhirnya pilihannya jatuh ke baju bodo dari makasar (eh.. bener yak dari makasar? kalo salah tolong dimaafken). aman deh urusan baju….. tinggal dateng pagi2 ketempat sewa baju pada hari H, make up dan dipasangin bajunya disana. ringkes ! semua urusan perburuan baju selesai dalam 3 hari saja πŸ™‚

ada yg mau saya ceritakan disini tentang satu orang temen kakak. namanya B***. pas hari H acara kartinian itu (saya sengaja minta cuti dari kantor untuk mengikuti acara ini πŸ™‚ ) bocah ini datang kesekolah dianter mbaknya (as usual kata semua orang) dan memakai pakaian seragam sekolah ! ibu2 yg lain mulai bisik2 dan lirik2 ni bocah tapi gak berani nyamperin dan nanyain kenapa gak pake baju daerah.

yang saya liat, anaknya tertegun ngeliat temen2nya pada dandan, ganteng2 dan cantik2 pake baju tradisional indonesia sementara dia sendiri pake baju seragam. dari raut wajahnya keliatan kalo dia sedih karena cuma dia yg pake seragam sekolah, dia merasa berbeda. melihat wajahnya yg sedih saya juga sedih 😦 kasian amat kamu nak. apa orangtuanya gak tahu ya kalo hari ini kartinian? apa orang tuanya gak dapet selebaran pemberitahuan itu ya? tapi semua pemberitahuan tertulis dari sekolah biasanya langsung dimasukan guru masing2 ke dalam tas anak2 dan di follow up via sms ke orang tua masing2.

saya yang merasa penasaran Β dan didorong oleh rasa kasihan ke B*** deketin mbaknya. ngobrol2 ringan2 dulu (kalo langsung nanya takutnya si mbak malah kabur dan takut sama saya πŸ™‚ ) dan akhirnya nanya kenapa B*** gak pake baju daerah? dan tahukah anda semua jawaban si mbak? :Β “ayah ibunya B*** kerja ngantor bu, sibuk, gak ada yg bisa ngurusin nyari baju dan perlengkapan B*** buat acara kartinian ini”.

saya tertegun. segitu sibuknyakah Β ayah dan ibu B*** sehingga mereka tidak bisa menyisihkan waktu untuk mengurus keperluan (baju dan printilannya) kartinian anaknya? well….. saya dan suami juga bekerja. saya juga ibu pekerja. tapi saya tetap mengusahakan waktu untuk mengurus acara kartiniannya kakak (bukan bermaksud menyombongkan diri lho ya). dan proses pencarian baju yg tiga hari itu juga saya lakukan sehabis jam kantor. dan saya bela2in cuti dari kantor (dengan resiko disirikin teman2 kantor karena cuti untuk hal2 yg gak penting menurut mereka πŸ™‚ ) untuk menghadiri acara kartinian kakak. saya bahagia melihat dia fashion show dengan bangga dipanggung kecil didepan saya. saya bahagia melihat dia bahagia dengan kehadiran saya disekolahnya (yg hanya terjadi diacara2 tertentu saja). intinya saya ingin kakak bahagia dan merasa sama dengan teman2nya (tidak sepert B*** 😦 ), makanya saya bela2in nyari2 baju tiga hari dan bela2in cuti dari kantor ditengah beban kerja yg menumpuk, karena saya tidak mau kakak merasa saya cuek dengan kepentingan sekolahnya karena saya ibu bekerja. walopun saya ibu bekerja yg tidak bisa ada setiap saat disampingnya, saya ingin kakak tetap merasa bahwa bagi saya dia adalah prioritas utama saya, bahwa saya akan selalu ada untuknya, bahwa saya akan selalu berusaha untuk membuatnya bahagia. karena saya percaya bahwa perasaan tidak diabaikan, dianggap ada dan dianggap penting oleh emak dan bapaknya akan mempengaruhi perkembangan jiwanya kedepannya.

mungkin cerita B*** adalah 1 kasus diantara 1000, dan saya tahu saya tidak boleh prejudice kepada orangtua B*** karena seperti kata sebuah qoute yg terkenal yg saya lupa siapa yg nulis (Plato kali yak? maklum udah emak2 :P, pelupa sangat !) : be kind coz everyone you meet is fighting a battle you know nothing about, jadi saya tidak boleh berburuk sangka kepada orang tua B***. tapi bagaimanapun saya berharap ini akan menjadi reminder terutama sekali bagi sayaΒ  dan bagi para working mothers diluar sana bahwa ada manusia2 kecil yg tumbuh kembang jiwanya kedepan akan sangat dipengaruhi oleh tindakan kita kepada mereka dan keputusan2 yg kita ambil untuk mereka saat ini.

baidewei, kakak dapat juara 2 lho di lomba busana daerah disekolahnya kemaren itu :-), wuih…… dia seneng banget dan ngomong gini : “alhamdulillah ya mak kakak dapet juara 2. mungkin karena mak hari ini dateng kesekolah, jadinya kakak semangat deh ikut lombanya dan dapet juara 2”.

iya deh kak, insha allah mak akan selalu berusaha datang di setiap acara2 penting disekolah kakak yaa……

ini dia si juara dua berfoto dengan salah satu juri :-), proud of you kakak……

Jpeg

Advertisements

4 thoughts on “working mom = busy or ignorant?

  1. Salam kenal. Judul dan tulisannya menariik untuk dibaca πŸ™‚
    Saya juga akan merasa sedih kalau seandainya hari itu saya juga melihat anak kecil yang memakai baju yang “lain” diantara teman-temannya. Kebayang kalau saya menjadi anak itu, sedih, dan di satu sisi tidak bisa menyalahkan orang tua. Saya yang baru menikah jadi kepikiran hal ini, sudah terlalu banyak orang tua yang bekerja dan cueknya kebangetan ke anak-anaknya, walaupun banyak juga orang tua (ibu) yang berkarir dan sukses membesarkan anak-anaknya. Mungkin kembali ke pribadi masing-masing ibu ya, kadang memang keadaan yang memaksa harus bekerja, asalkan anak-anaknya tetap terurus πŸ™‚

    • salam kenal juga mbak. iya, kembali ke pribadi ibu masing2 serta misi dan visinya mempunyai anak. tapi life is a choice, and there is a consequency behind every choice we made in our everyday life that will affect people around us, just be wise.
      terima kasih udah mampir dan meninggalkan ‘jejak’ di tempat saya ya πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s