empty nest

#

emak : kak, mak mau kewarung bentar ya…

kakak : ikuuttttt…….

#

emak : kak, mak mau kerumah pak RT sebentar, mau ngurus kartu ini.

kakak : aku ikut maakkkk…..

#

emak : kak, mak mau solat magrib dimesjid ya….

kakak : ikut mak…. ikuuuttt……

itulah penggalan2 percakapan saya dengan si kakak sehari2. yup!…..kakak selalu ikut kemanapun saya maknya pergi. gak peduli deket atopun jauh, selama maknya pergi kesuatu tempat, kakak pasti ngintil :-). lalu apakah saya merasa terganggu dengan ‘buntut’ yang selalu mengekori saya ini? alhamdulillah tidak dan saya selalu berusaha menikmati beradaannya disetiap kesempatan yg ada. karena saya tahu bahwa akan tiba suatu masa dimana dia tidak akan membutuhkan saya lagi (sedihnyo 😦 ), masa dimana dia akan punya dunianya sendiri yang bahkan mungkin tidak bisa saya masuki, masa dimana saya akan merindukan ‘rasa diikuti’ oleh kakak kemanapun. walopun masa itu mungkin masih lama, 6-7 tahun lagi, but time flies like an arrow, tau2 dia udah gak ada lagi disamping saya, tau2 dia udah punya kehidupannya sendiri. tau2 saya akan ditinggalkan olehnya, tau2 my nest is empty :-(.

jadi selama kakak masih mau dan ingin ngintilin saya kemana2, selama saya masih dibutuhkan olehnya, fine let’s go aja.

makanya saya suka heran sama satu temen kantor yg suka misuh misuh berkeluh kesah tentang anak2nya yg gak bisa membiarkan dia ‘sendirian’, yg merasa gak pernah punya  me time karena selalu direpotin oleh anak2nya. saya kadang suka bilangin ke belio pelan2 untuk menikmati ‘karunia’ itu (ya saya menyebutnya karunia 🙂 ) karena masa2 direpotin dan diikutin oleh anak2 itu akan berlalu dengan cepat, tanpa terasa. si temen ini kalo saya bilangin kadang responnya positif  :”iya sih, tapinya gue pengen pergi ke suatu tempat tanpa harus ngangon anak”, tapi terkadang kalo belio lagi suntuk banget responnya bisa nyolot kayak gini : “ya kali anak lu cuma satu, gak terlalu repot, lha gue anak tiga”. kalo belio udah nyolot begitu saya lebih memilih melipir dari hadapannya biar gak terjadi adu argumentasi yg sia2. iya dong ya sia2 karena partner kita berargumen lagi ‘panas’, ya yg ada cuma kesia2an.

tapi bagi saya, bukan masalah  anak satu ato tiga untuk tidak menikmati karunia keberadaan mereka saat ini disamping kita.

Advertisements

4 thoughts on “empty nest

  1. salam kenal Bayu,
    iya gak semua ibu bisa menikmati waktunya ketika di ekorin terus ma bocah,tapi ya memang tergantung cara berpikir kita sih.
    Toss, kita hampir sama, mo bocah ngikut kalo masih aman kondisinya ayok ajalah. Kalopun kadang pingin me time juga,tinggal dibicarakan ama bocah..

    • salam kenal juga.toss dulu ah….. :-). bener mbak, krucil2 itu sebenarnya pinter dan bisa dibuat untuk mengerti kondisi kok dan seperti yg mbak bilang, tergantung kitanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s