cengeng….

saya orang yang gampang tersentuh dan entah kenapa bendungan air mata saya gampang jebol. mungkin karena saya termasuk tipe orang yang melankolis kali yak 🙄

ngeliat kakek kakek penjual pisang pikulan lagi ngider dikomplek rumah saya, mata saya berlinang linang merasakan perjuangan hidupnya.

sholat tengah malam kalo lagi insap ditengah kesunyian, air mata saya mengalir deras.

ngeliat berita penyelundupan burung kakaktua yang dimasukin kedalam botol air mineral di tv, air mata saya bercucuran membayangkan penderitaan para burung malang itu.

setiap kali ziarah kemakam nenek saya yang meninggal 8 tahun yg lalu, saya terisak isak mengirimkan Al-Fathiha dan Yasinan untuknya.

membaca kronologis pembunuhan angeline (yg walopun belum lengkap) dimedia, air mata saya mengucur deras.

tetangga saya yg lumayan akrab pamitan untuk pindah ke daerah lain, saya sesenggukan memeluknya, karena gak akan ketemu dia lagi untuk waktu yg lama.

membaca buku2nya Khaled Hosseini, the kite runer, a thousand splendid sun atau and the mountains echoed, saya mbrembes mili.

membaca puisi2 yg kata2 sangat dalam, saya berkaca kaca.

bahkan terkadang memandangi hujan turun dari jendela saja bisa membuat saya berlinangan air mata (pas lagi melow galow 😛 ).

kakak perempuan saya bilang kalo saya cengeng.

saya = gampang tersentuh = cengeng ?

entahlah.

Advertisements

amazed or wondering?

ceritanya kakak S punya piaraan baru. ikan mas abal2 yg dibeli di dekat mesjid komplek. kalo sore2 mesjid komplek suka rame disekitarnya. kayak pasar malam (eh, pasar malam kok sore yak 😀 ). banyak tukang jualan. ada makanan semacam gorengan, siomay, roti. minuman kayak es kelapa, es krim gak jelas, susu yg gak jelas juga (pernah denger merk susu nasion** gak? nah itu ada disana). ada segala macam tukang jualan mainan, dan tukang odong2 juga ada. komplit deh pokoknya. saya pernah nemenin kakak main ke mesjid sekali waktu dan beli jepitan rambut murah meriah disana :-P. pokoknya mesjid sore2 adalah pasar kagetnya komplek deh.

nah suatu sore kakak main ke mesjid sama bapak dan pulang2 bawa ikan mas kicik2 dua ekor. kata si kakak dia mau punya akuarium. lha, beli ikannya dadakan gitu manalah ada kaca aquariumnya disediakan dirumah kan? putar otaklah si emak dan akhirnya tu ikan2 yg mengenaskan ditaruh ditoples bekas madu ,biar kayak akuarium abal2 gitu.

kesampaian deh kakak punya aquarium toples. tapi ternyata ‘anak saya yg nomor 2’ belum pernah ngeliat ikan hidup yg mondar mandir wara wiri didalam air. jadilah. dia terpaku ngeliat toples ikan itu.ih…..lucuk deh kamu!

Jpeg

ps : tu ikan2 hidupnya gak nyampe seminggu, sehari sesudah dibeli, mati satu ekor. dua hari kemudian mati lagi yg seekor lagi. mengenaskan 😥

kematian yg indah

saya dapat cerita ini dari ayah.tentang kakek Z. warga sepuh dikampung saya.

saya kenal dengan kakek Z sejak jaman sd dulu dan sejak dulu saya udah memanggilnya uwak (kakek dalam bahasa minang) sampai sekarang.

Uwak tinggal dengan anak perempuannya yg berprofesi sebagai penjual sembako di pasar tradisional kampung saya. sehari hari saat anaknya jualan dipasar uwak hanya dirumah, ngeberesin kebunnya yg sepetak atau baca baca buku agama dan selalu yg gak pernah ketinggalan baca Al Quran setiap sebelum masuk waktu sholat yg lima waktu.

saya mengingat uwak sebagai seorang laki laki tua berwajah teduh, keningnya tidak pernah berkerut dan wajahnya awet tua. iya, dari saya kenal dengan uwak sampai terakhir ketemu dengan beliau, rasanya wajah uwak gak pernah berubah. apa perasaan saya aja kali ya 🙄

saya gak tahu umur uwak berapa, ayahpun gak tahu persisnya berapa. setiap kali ditanya berapa umurnya uwak akan selalu menjawab “ambo lahia wakatu gunuang marapi malatuih (saya lahir waktu gunung merapi meletus)”. ntah tahun kapan itu. tapi menurut ayah kemungkinan uwak berumur 85-87 tahun gitu.

setiap kali saya pulang kampung saya sempatkan ketemu sama uwak dan amazingnya uwak masih ingat saya setelah sekian puluh tahun berlalu. uwak gak pikun, ingatannya masih tajam dan setiap kali diajak ngomongpun nyambung2 aja. kata orang mungkin ini karena uwak rajin ngaji makanya beliau gak pikun. setiap kali ketemu uwak selalu menanyakan kabar saya. terakhir ketemu, sebelum saya balik ke sini setelah 2 tahun di Riau,uwak ngomong gini kesaya “baa kaba S (anak saya), alah baradiaknyo, agiah adiak lah S lai, ibo wak surang2 se inyo ndak bakawan dirumah (gimana kabarnya S, udah punya adek belum, kasih adek dong, kasihan dia sendirian aja dirumah)” saya waktu itu cuma cengengesan aja waktu uwak ngomong kayak gitu 😆 dan bilang : “bukan gak mau ngasih adek uwak, cuma belum dapet2 juga sampe sekarang, belum dikasih rejeki sama Allah”. dan balasan uwak : “saba selah, tuhan tahu a yg paliang rancak untuak umatNYO (sabar aja, tuhan tahu yang terbaik untuk umatNYA)”.

ngomong sama uwak enak karena beliau gak kepo dan tulus. dan uwak dikenal warga kampung saya sebagai orang yang relijius. uwak selalu solat berjamaah di surau (mushola kecil) kecil kampung kami, 5x sehari. dihari hari dan jam jam sholat sepi (lohor dan ashar) kadang kalo gak ada makmum yg lain, uwak akan sholaat berjamaah berdua dengan garin (marbot) surau saja.

sampailah kemudian ayah menceritakan kepada saya kalau uwak udah gak ada dan cerita kepergiannya sangat menyentuh hati saya. uwak meninggal pada saat sedang menjalankan sholat jumat bersama warga kampung yg lain di surau tempat dia biasa sholat berjamaah setiap harinya.

hari itu ayah shaf sholatnya persis dibelakang uwak dan ayah adalah saksi langsung bagaimana uwak meninggal. menurut cerita ayah, disaat bangkit dari rukuk, perlahan lahan uwak duduk dan merebahkan badannya dan ‘pergi’, tanpa menimbulkan kehebohan jamaah dan mengganggu prosesi sholat jumat. jamaah sholat kemudian baru menyadari kalau uwak udah gak ada setelah sholat selesai.

saya sedih dan bahagia sewaktu ayah menceritakan ‘kepergian’ uwak. sedih, karena saya tidak akan berjumpa lagi dengan uwak. bahagia, karena uwak pergi disaat yang sangat indah, saat sedang berkomunikasi dengan sang penciptanya. bagi saya, kematian uwak sangat indah. semoga uwak mendapatkan tempat yang indah disisiNYA dan semoga suatu saat nanti saya bisa ketemu lagi sama uwak, didunia yang lain.

haruskah?

sudah lama saya memendam semua ini, sendiri.

sudah lama terasa perjalanan ini sangat tidak menyenangkan.

beribu kali saya mencoba memahami dan introspeksi.

bermacam cara saya coba untuk memperbaiki.

tuhan tahu saya berusaha. keras.

egoiskah saya bila saya ingin mengakhiri ini?

salahkah saya bila tidak berbahagia menjalani jalan ini?

terlalukah saya bila saya ingin merasa bahagia?

haruskah ‘keseluruhan saya’ berada didaftar yg paling bawah. selalu?

akankah bahagia itu ada bila semua ini diakhiri?

saya bingung.

saya tersesat.

saya merasa terperangkap.

puasa=gemuk

alhamdulillah…..akhirnya ramadhan datang lagi mengunjungi kita. kita masih diberi berkah dan kesempatan untuk menikmati ramadhan tahun ini.

sejak menikah saya akhirnya bisa menikmati bulan ramadhan dengan lebih ‘beradab’, dibandingkan dengan puluhan tahun yg lalu.

dulu semasa masih tinggal dengan ayah dan ibu dan semasa jadi anak kost jaman kuliah,ramadhan adalah hari2 pestapora. saya masih ingat betapa meja makan dirumah ayah selalu penuh tertutupi tajil selama 30 hari bulan ramadhan. kami anak2 ayah,terutama saya,selalu mengawali berbuka dengan segelas es sirup :-), lalu di lanjut dengan tajil masing2 (yg biasanya tiap anak beda beda setiap harinya) yg dari pagi udah dipesan ke ibu untuk dibuatin ato dibeliin ke pasar (kebayang sekarang betapa repotnya ibu dulu selama ramadhan menyiapkan segala keperluan berbuka untuk kami anak2nya yg berjumlah 4 orang ini.terimakasih banyak ibu…..).selesai makan tajil bukan berarti kami akan beranjak meninggalkan meja makan.salah besar! kami melanjutkan dengan makan besarnya. nasi beserta lauk pauk lezat bikinan ibu.nyam….. nyam…….nyam……..

kami baru beranjak meninggalkan meja makan pada saat perut udah penuh kekenyangan. memulai sholat magrib dengan perut begah dan mata yg tiba2 rasanya mengantuk sekali saat mulai membaca al-quran.

kondisi perut penuh dan mata mengantuk ini terus berlangsung sampai waktunya berangkat ke mesjid untuk sholat tarawih. makanya, yg ada waktu itu kami,terutama saya,sholat dengan mata hampir setengah tertutup sangking ngantuknya 😆

selesai tarawih,pulang ke rumah,sampai dirumah (yg ajaibnya mata langsung celang cemerlang lagi 🙄 ) kami masih melanjutkan ‘perjuangan’ menghabiskan tajil yang masih tersisa sambil nonton tv atau cerita2 sama ayah dan ibu sebelum berangkat tidur.

siklus ini berlangsung setiap hari selama ramadhan semasa saya tinggal dengan ayah dan ibu dan semasa kuliah. walaupun semasa kuliah pestapora ini tidak ‘semeriah’ pestapora dirumah ayah. secara namanya anak kost yg keuangannya seringnya mepet :-). tapi tetep minuman dan tajil manis selalu menemani saya selama ramdhan.

dan tidaklah mengherankan kalau sesudah ramadhan dan iedul fitri berakhir, rasanya semua baju2 saya jadi ketat melekat, menuh menuhin bungkusnya ! dulu sih saya suka heran aja, kok habis puasa sebulan penuh saya malah gaining weight bukannya losing one 😕

dan seiring dengan bertambah arifnya saya :P, saya baru bisa melihat dimana letak kesalahannya. jadi sejak menikah saya memutuskan untuk menjalani hidup yang lebih sehat. tujuan utamanya waktu itu adalah, saya ingin memberikan ‘rumah’ yg sehat untuk calon janin saya.

dan dimulailah perjuangan untuk menghilangkan kebiasaan ‘buruk’ itu, dan ternyata kalau memang niat dan konsisten, tidak susah juga menghilangkan kebiasan buruk itu. alhamdulillah sekarang saya bisa ‘lebih menikmati’ ramadhan tanpa harus merasakan perut begah dan mata yg 5 watt lagi setiap malamnya dimana malam2 berbuka dan sahur saya diisi dengan sesuatu yg light saja. yang manis manis tetep ada tapi itu tidak banyak.

jadilah sudah beberapa tahun ini saya tidak pernah heran lagi diakhir ramadhan dan iedul fitri dikarenakan pakaian2 saya yg menyempit. yang ada malah beberapa pakaian saya jadi membesar dan saya jadi kedodoran memakainya 🙂 dan saya fikir itulah hikmah dan berkah ramadhan yg saya dapatkan dengan menjalankan pola makan sehat dibulan yang penuh rahmat ini.

hari makan makan

atmosfer sebelum ramadhan, ramadhannya sendiri dan lebaran lebih terasa di kampung halaman saya daripada disini, diperantauan. mungkin karena satu kampung believe in the same belief makanya jadi lebih pol atmosfer itu dirasakan.

dikampung saya, sebuah kota kecil di sumatera barat, satu hari sebelum bulan ramadhan dimulai dikenal dengan sebutan hari makan makan. pada hari itu semua orang akan berusaha satisfying their taste buds dengan memakan apapun yg mereka inginkan ato idamkan saat itu. bisa dengan membelinya dipasar tradisional, membuatnya sendiri dirumah ato pergi kerumah saudara2 (karena pastinya dirumah saudara2 ini akan dijumpai banyak makanan).

jaman saya masih ngumpul sekeluarga lengkap dulu, belum mencar2 kayak sekarang, biasanya di hari makan2 ini ibu akan memasak beberapa makanan yg kami inginkan ato kita sekeluarga pergi makan2 diluar.

filosofi dibalik kegiatan ini (kata orang tua2 dikampung saya) adalah diharapkan nantinya pada saat bulan ramadhan berlangsung, semua orang akan bisa berpuasa dengan khusyuk tanpa distraction dari makanan yg pernah kepikiran waktu sebelum bulan puasa berlangsung 😀

hari makan makan juga ditandai dengan saling menghantarkan makanan kerumah2: menantu mengantarkan rantang penuh berisi makanan kerumah mertua, para keponakan yg sudah menikah melakukan hal yang sama kerumah mamaknya (paman, orang yg memegang peranan penting dalam lingkup kehidupan bermasyarakat di ranah minang) ato para tetangga saling bertukar sepiring makanan. pokoknya hari makan makan adalah hari yang sangat menyenangkan bagi saya waktu masih tinggal dikampung dulu, secara saya orangnya emang gembul dan hobi makan dan pada hari itu makan berlimpah ruah. bayangin aja berapa banyaknya makanan yg ada dirumah saya saat itu karena ayah punya banyak ponakan yg udah menikah 😆

sampai sekarangpun kegiatan ini tetap berlangsung walopun mungkin tidak sama lagi seperti waktu saya masih kecil dulu, tapi eksistensinya masih ada.

karena sekarang kami semua (anak2 ayah dan ibu) tinggalnya mencar2, di hari makan makan kami tidak akan mungkin mengirimkan rantang makanan kerumah mertua masing2, maka ibulah yang mengambil alih peran itu dengan mengatasnamakan kami. ibulah yg mengirimkan rantang makanan kerumah mertua2 kami. itupun dikirimnya pake kurir, ojek, karena ibu juga udah sepuh. ponakan2 ayah tetap datang kerumah ayah mengantarkan makanan untuk mamak mereka.

saya senang kegiatan ini tetap berlangsung. cuma yang saya khawatirkan, banyak generasi muda kampung saya (contohnya aja saya dan my siblings) yg merantau ke daerah lain , ke pulau lain bahkan ke benua lain, yang tinggal dikampung hanya para generasi tua dan segelintir generasi muda. akankah tradisi ini akan tetap berlanjut disaat generasi tua ini nantinya udah tidak ada lagi sementara generasi mudanya kebanyakan berada ditempat lain? bagaimana melestarikan budaya ini?

si ’gigi manis’

rata rata keluarga besar saya (ayah, kakak saya yg nomor 2, ponakan2 saya, adik saya) menyukai makanan/penganan yang manis2. having a sweet tooth runs in a family i guess.

ayah saya yg umurnya sekarang alhandulillah udah hampir 85 tahun adalah orang pertama yg saya notice menyukai makanan /penganan manis. saya masih inget waktu jaman masih kecil dulu, setiap kali ke kota ( kami tinggalnya didesa kecil 😛 ) selalu mampir di holland bakery dan ayah akan memborong bolu gulung aneka isi, roti2 manisnya holland sampe kukis2nya juga. setiap habis magrib biasanya saya, kakak dan ayah suka ke pasar dideket rumah dan kami akan membeli segala macam makanan manis yg ada disana, pisang goreng, martabak, roti (dibakery kampung, tapi enak lho), pinyaram (makanan tradisional dari kampung saya yg rasanya manis legit), macam2.

seingat saya diatas meja makan rumah saya waktu masih kecil dulu selalu ada cemilan manis sebangsa bolu, roti, jajanan tradisional dan saya ingat, ayah suka minum kopi sambil ngemil jajanan manis ini. ayah saya itu minum kopi kayak minum obat, tiga kali sehari, sampe sekarang. dan kopinya harus kopi bikinan sendiri. belio gak percaya rasa kopi bikinan orang lain 😆

dulu waktu saya sempat tinggal di Riau selama 2 tahun, setiap ada tanggal merah atau long weekends saya selalu berusaha kabur untuk mudik karena jarak dari Riau ke rumah ayah saya dikampung cuma 6-7 jam perjalanan darat. jadi kalo saya berangkat habis ngantor jam 5, nanti nyampe dirumah ayah jam 11-12 malam gitu. dan dirumah ayah, saya masih menemukan pemandangan yg sama waktu saya masih kecil dulu: meja makan yg penuh dengan penganan manis yg kata ayah khusus disiapkan untuk menyambut kedatangan saya :-). bahkan kadang ayah suka ngajakin si kakak jajan ke warung depan rumah ato mini market disamping rumah untuk sekedar beli yang manis manis.

dirumah saya sendiri, kulkas dan sepen (lemari penyimpanan) saya selalu menyimpan makanan manis. akan selalu ada coklat, biskuit, roti atopun puding (yg tentu saja semuanya manis) disana. paling banter ada buah2an yg manis dikulkas kayak pepaya, melon, ato semangka. ponakan saya dulu (sebelum dia masuk pesantren yg pulang cuma enam bulan sekali) biasanya suka datang kerumah kalo persediaan makanan manis dirumahnya sendiri lagi kosong, dan begitu juga sebaliknya saya suka kerumahnya dia kalo di rumah saya juga lagi kering makanan manis sementara saya udah sakaw pengen nyemil (rumah saya dan rumah kakak saya hanya berjarak selemparan kolor 😀 ). biasanya cuci mulut saya habis makan bukan buah, tapi kukis ato coklat hehehehe….

kata orang having a sweet tooth ini gak sehat, berbahaya buat tekanan darah dan jantung katanya. tapi ayah saya alhamdulillah sampe sekarang sehat walafiat walopun punya sweet tooth. dan lagian susyah……. banget menghilangkan sweet tooth ini pemirsah……

jadi saya mesti gimana ya 😕

mak jangan galak !

sebagai seorang ibu yg selalu memperhatikan asupan makan anak2nya, saat ini saya sedang galau karena ‘anak kedua’ saya sedang bermasalah makannya. entah kenapa dia makannya dikit aja dari hari ke hari walopun dia tetap lincah jumpalitan dan loncat2 an dan jail (gangguin saya kalo lagi nyapu, menunggu kita dibalik tembok terus tiba2 melompat kearah kita ngagetin) seperti biasa.

sudah bermacam cara (dari memperlambat jam makannya biar dia lapar banget dan nanti makannya lahap, sampai memberikan makannya dalam porsi2 kecil) dan bermacam jenis makanan saya cobakan ke dia (ikan, ayam, daging, canned food), tapi tetep aja makannya dikit.

saya sampe bingung dan hopeless 😦 ……..  ada apa gerangan dengan dia?

dan ini udah berlangsung hampir dua minggu lho. belum di bawa ke dokter sih karena ya itu, dianya tetep lincah dan jail.gak ada keliatan sakit ato gimana gitu.

tadi pagipun, waktu nungguin saya ngupas pepaya, pepaya jatahnya dia pun gak dihabisin. hanya digigit dua gigitan trus ditinggal. balik lagi mantengin saya. ngeliat mata hitam bulatnya mulut saya langsung nyerocos.

#

emak : “lody kenapa sih, makannya susah amat sekarang, gak pernah habis”. “mak udah kasih macam2 ikan, ayam, daging, makanan kaleng, lody tetep gak mau, gak dihabisin, bahkan gak disentuh sama sekali. lody maunya apa sih?” “emak capek dan khawatir tau kalo lody kayak gini terus!”

e…. tetiba ada suara mungil teriak dari ruang tengah

#

kakak : “mak…… jangan marahin lody, jangan galak2 ama lody, nanti dia sedih!”

gak lama, yg punya suara muncul didapur trus ngegendong lody sambil nyuekin saya ( doi marah ‘adeknya’ dimarahin emak 😀 ) dan balik lagi keruang tengah. saya ngintip dan nguping ‘percakapan dua saudara’ itu.

#

kakak : “lody kenapa sih, kok gak mau makan ?” “lody sakit? “yg banyak dong makannya kayak kakak, biar mak gak capek dan khawatir”.”lody jangan sedih ya mak marah kayak gitu, itu tandanya mak sayang sama lody (ucapan yg sama persis yg saya ucapkan ke kakak kalo habis marah2 😛 )”.

yang lagi dinasehatin duduk ngelingker dipangkuan sikakak sambil ngempengin jari kakaknya 😆

ridiculous thought

i know this sounds ridiculous but i can’t help to not think about it.

perhaps it’s because i just finished reading micheal crichton’s time machine, a journey to the past.

#

the past.

#

where is the past now?

is it still there in the past, available to be visited?

or it’s vanished already?

is it like leaving a town once we visited and that town is still there and we can visit it again?

how does it feel when i can visit little me in the past?

what will i do when i make a visit to my past?

i know, those questions are ridiculous, so don’t bother, just ignore them :mrgreen:

(postingan gak jelas emak2 yg lagi mellow)

Binguuuung……

kami bukanlah belumlah menjadi orang tua yang sempurna ( gak ada juga yg sempurna kali yak?) untuk si semata wayang ini. masiiiiiihhhhh…. banyak salah dan kurangnya, dan masih terus belajar untuk memperbaiki kesalahan dan kekurangan itu. memang ya, being a parent is a lifelong learning.

terkadang kesalahan dan kekurangan itu bikin kesel bin jengkel, kadang bikin sedih, kadang juga bikin ketawa ngakak. salah satu contohnya yg bikin ketawa ngakak itu adalah yg ini.

sebagai emak yang selalu berusaha membuat si anak mandiri dan berani saya selalu mendorong kakak untuk berani bertanya, berani menjawab pertanyaan, berani mengungkapkan pendapatnya kapanpun. dikeluarga kami kakak dilibatkan dalam proses mengambil keputusan, selalu ditanya pendapat dan masukannya, walaupun keputusan akhir tetap ditangan emak 😛 . dan terkadang pendapat dan masukan yg keluar dari mulut mungilnya membuat saya amazed: kok dia bisa kepikiran kayak gitu ya? saya emaknya gak nyampe kesitu mikirnya 🙄

dan selama ini bapak selalu mendukung saya untuk hal ini. sampai pada suatu hari.

hari itu kakak mengikuti lomba yg disponsori suatu produk disebuah mol. sebelum lombanya dimulai si MC mengadakan kuis tanya jawab sama bocah2 kecil peserta lomba itu. pertanyaan kuisnya ada yg tentang judul lagu, nama binatang, kata bahasa inggris dan matematika sederhana. saya perhatikan setiap kali MC melemparkan pertanyaan, kakak selalu mengacungkan tangannya untuk menjawab, walaupun dia seringnya kalah cepat dengan bocah2 yg lain dalam beberapa kesempatan (tapi ada satu kesempatan dia bisa mengacung paling awal dan mendapat giliran untuk menjawab, jawabannya bener dan dapat hadiah kecil yg lucu 🙂 )

setelah lombanya selesai, dalam perjalanan pulang iseng2 saya nanya si kakak.

#

emak : “kak, tadi emang kakak tau semua ya jawaban dari pertanyaan2 yg dikasih sama MCnya?”

kakak : “gak tuh mak (nada cuek)”

emak : “oh, jadi kakak gak tau jawaban semua pertanyaan itu? tapi kakak kok ngacung terus?”

kakak : “lho, kan mak selalu bilang kalo aq harus berani menjawab pertanyaan, iya kan?”

waduh, salah tanggap nih si kakak kayaknya. terus bapaknya nimbrung.

#

bapak : “lain kali kalo kakak gak tau jawabannya gak usah ngacung untuk ikutan ngejawab ya nak”.

kakak : “duh…. aq bingung, kata emak aq harus berani menjawab pertanyaan. kata bapak kalo gak tahu jawabannya gak usah ikutan. aq ngikut yg mana nih?”

nah lho…..

#

kakak : “pusing pala berbi!”

emak+bapak : ngakak ……. 😆

akhirnya kita jelasin ke kakak bahwa berani menjawab pertanyaan yg dimaksud itu adalah kalo ada orang (guru2, tetangga, sodara, dll) bertanya kepada kakak tentang pelajaran, ato tentang emak dan bapak ato tentang kakak sendiri, kakak harus berani menjawabnya. tapi kalo dalam lomba2 ada pertanyaan yg kakak gak ngerti ato gak tau jawabannya gak usah dijawab. alhamdulillah dia bisa mengerti apa yg kita maksudkan.

moral of the story : jangan berbeda pendapat didepan anak karena anaknya bisa bingung dan ujung2nya ‘pusing pala berbie ‘ :mrgreen: