Indonesian please …….

diumur saya yang udah segini, saya cuma menguasai 3 bahasa dengan fasih, yaitu bahasa indonesia, yang saya gunakan didunia sosial saya; bahasa minang yang saya pake didunia matrilinial saya dan bahasa inggris yang harus saya gunakan untuk dunia profesional saya.

lidah saya ini udah bisa menset dirinya sendiri untuk berbicara dalam bahasa apa pada saat berada dilingkungan yang mana 😛  contohnya, saat bertemu dengan tetangga, temen ato kenalan, otomatis saya ngomong pake bahasa indonesia. tapi kalau lagi ngobrol sama my siblings atau kalau lagi telponan sama ortu, otomatis yang keluar adalah bahasa minang. berantem sama sibapak pun lebih pol rasanya kalau pake bahasa minang 😆

pokoknya udah terprogram begitu aja dibenak saya kalau ketemu temen, set…. bahasa indonesia, kalo gibah ngobrol sama kakak adik keluarnya bahasa minang dan kalo lagi kerja ya bahasa inggris 😀

kalo dirumah, saya dan bapaknya pake 3 bahasa itu. kalau lagi betiga sama si kakak pake bahasa indonesia, kalau lagi berantem pake bahasa minang 😀 dan kalau ngomongin sesuatu yang agak2 rahasia sementara ada sikakak around, ya pake bahasa inggris dan bahasa minang, biar si kakak gak ngerti 😛

tapi saya merasa kalau saya paling nyaman dengan bahasa minang. ya iyalah secara saya wanita minang 100% dan bersuamikan laki laki minang 100% juga. rasanya apa yang ada dikepala dan dihati bisa dikeluarkan semua dengan tuntas tas kalo ngomongnya pake bahasa minang. lebih ngena gitu. jadi kalo saya lagi ngedumel, misuh misuh gitu pastinya dengan bahasa minang.

sampai suatu hari saya kena batunya.

anak saya S harus sering sering diingatkan tentang kerapian dan kebersihan rumah dan lingkungan sekitar rumah. habis main sama temen2nya dirumah, mainannya berantakan seantero rumah, habis menggayang cemilan dengan teman teman ciliknya, sampah dan remah2nya bertebaran dilantai, habis belajar buku2 dan alat2 tulis masih belum dirapiin, habis solat langsung kabur sementara mukena dan printilannya masih berserakan, habis nonton para dvd masih berserakan dilantai. pokoknya hal hal kecil kayak gitu membuat saya sering nyerocos ke kakak untuk merapikan, membersihkan, merapikan dan membersihkan lagi dan lagi.

biasanya S langsung sadar diri kalau saya udah nyerocos gitu. dia akan berusaha merapikan dan membersihkan sebisanya dan biasanya saya akan mengapresiasi kerjanya sesudah itu. nah….. gitu dong kak, itu tandanya kakak anak yang sholeha, calon penghuni sorga kalau bisa menjaga kerapian dan kebersihan rumah dan lingkungan kita kayak gini.

anaknya seneng dipuji, emaknya senang kerjaannya jadi berkurang.

tapi, suatu hari saya pulang kantor, rumah berantakan kayak habis diterjang topan badai. mainan disegala penjuru, buku2 berserakan, bungkus cemilan dan remahnya dimana mana. yang ada saya langsung puyeng melihat kondisi rumah kayak gitu dan otomatis langsung nyerocos. kakak……. mak kan udah bilang berkali kali bla…. bla…. bli…. bli…. ngek… ngik…. ngok….@#!……$#@….. @#$…..

ada kali 5 menitan saya nyerocos gak brenti brenti. etapi, kok si kakak diem aja bengong ngeliatin saya dengan mata bulatnya ya? biasanya kalo saya udah nyerocos begitu dia akan segera membereskan segala kerusuhan yang ditimbulkannya, tapi sekarang kok dia diem aja ya? apa saya suaranya galak dan marah2? enggak kok, saya gak marah2, cuma misuh2 aja.

trus ada suara kecil dengan polosnya ngomong begini : mak…… mak ngomong apa sih, aq gak ngerti. coba deh mak ulang dari awal, tapi pake bahasa indonesia aja ya?

oalah….. pantesan S diem aja selama saya nyerocos tadi, pantesan dia gak ngerti apa yang saya omongin, pantesan dia gak begerak mengikuti omongan saya kayak biasanya, karena…….. saya ngomongnya pake bahasa minang !

yang ada saya ngakak gak habis habis setelah menyadari itu semua.

kayaknya pr saya buat S berikutnya adalah mengajarinya bahasa minang. tapi kalau S udah mengerti bahasa minang, nanti saya gak bisa ngomong rahasia rahasiaan lagi dong sama si bapak didepan S 😮

Advertisements

ditipu? alhamdulillah……..

saya dan si bapak sedang merintis bisnis sampingan yang diproyeksikan sudah berkembang pada saat kami berdua udah pensiun nantinya. yang namanya bisnis kan harus dirintis dan dimulai dari awal kan ya? gak mungkin bisnis itu langsung besar, berhasil dan sukses. karena itulah, bisnis ini ‘dipaksakan’ dijalankan mulai sekarang disela sela kesibukan kami masing masing.

alhamdulillah seiring berjalannya waktu, pasar mulai mengenal kami dan mulai percaya dengan produk produk kami, walaupun pasar ini masih dalam lingkup yang kecil, tapi tetep harus di-alhamdulillah-i karena at least kami udah mulai punya langganan. dan harapannya dengan promosi dari mulut ke mulut customer yang puas dengan produk dan layanan kami, bisnis ini akan semakin dikenal orang dan semakin berkembang. amiiiinnn…….

yang namanya bisnis gak selamanya manis terus. ada saat saat dimana kami harus mereguk pil pahit karena dikecewakan bahkan ditipu oleh calon customer.

ceritanya pada suatu hari ada seorang bapak, sebutlah namanya bapak A, salah satu warga dikomplek kami menghampiri si bapak, bertanya tanya tentang bisnis ini dan kemudian akhirnya order beberapa items untuk tanggal sekian. untuk bisnis skala kecil kami yang dijalankan diwaktu luang, orderan bapak A udah masuk kategori yang cukup besar, dan disanggupilah oleh si bapak untuk memenuhi orderan tersebut sesuai dengan items yg dipilih dan tanggal yg ditentukan.

dan berjibakulah kami berdua menyiapkan orderan tersebut. ngerjainnya juga dicicil, gak langsung blas pas H-1 nya. wah…. kalo langsung dikerjain semua pas H-1nya gak bakalan bisa kelar deh, yang ada mah tepar dua2nya.

cicil mencicil kerjaan ini juga dilakukan pas pulang kerja dan biasanya harus diakhiri pas tengah malam karena kami gak mau nanti kondisi kami malah drop dipagi harinya yang pastinya akan mempengaruhi rutinitas keseharian kami. untuk kami sekarang, bisnis ini sekarang hanya sampingan, rutinas keseharian  tetap prioritas utama.

akhirnya, malam sebelum tanggal deadline, semua order sudah selesai dan siap diantar ke bapak A esok paginya.

pagi pagi, kita udah confirm bapak A via whatsapp (selama ini komunikasi dengan beliau juga via whatsapp ato telepon) bahwa semua pesanan beliau udah ready dan siap diantar nanti sesuai dengan jam yang sudah disepakati. etapi, whatsappnya dibaca tapi kok gak dibales yak? saya husnuzhon aja waktu itu bahwa mungkin bapak A juga lagi rempong pagi2 kayak kita jadi gak sempat ngebales pesan kita.

pas jam yang sudah disepakati datang, kita teleponlah bapak A mengabarkan kalau kita udah otw kerumahnya untuk mengantarkan orderan beliau. tapiiii……. teleponnya gak diangkat. nada sambungnya ada, tapi gak diangkat. kita masih berbaik sangka, mungkin beliau lagi dimana dan teleponnya ada dimana makanya gak sempet ngangkat, ya udahlah jalan aja kerumah beliau.

sepanjang perjalanan saya tetap berusaha menghubungi bapak A, tapi lama lama kok nomor telepon beliau gak bisa dihubungi lagi ya? yang keluar suara komputer mulu: nomor yang anda hubungi sedang tidak aktif, cobalah beberapa saat lagi. pas dicoba lagi, itu lagi yang keluar. saya mulai menduga duga something fishy saat itu.

pas nyampe dirumahnya bapak A, kok kayaknya gak ada orang dirumahnya? pagernya dikunci, dibel2 gak ada jawaban dari dalam, ditelpon gak bisa, di sms dan di whatsapp apalagi. ditanya ketetangganya kiri dan kanan juga pada gak tau. wah…… gimana ini?

setelah menunggu hampir setengah jam didepan rumah beliau sambil tetap berusaha menghubungi dan gagal, akhirnya kami berdua give up. balik kanan, pulang.

si bapak sampe dirumah misuh misuh tentang bapak A yg mendadak hilang tanpa kabar berita, tentang orderan yang sekarang mau diapain dan dikemanain. saya sih diem aja, berusaha mencerna semuanya.

setelah kami berdua tenang, mulai deh di analisa kasusnya *ceile bahasanya 😛 dan kami sampai pada kesimpulan bahwa kami memang tertipu oleh bapak A, dan ini 50%nya adalah karena kesalahan kami sendiri. kami kurang teliti dan terlalu percaya pada orang. dan ini harus dijadikan pelajaran untuk kedepannya bahwa dalam menjalankan bisnis kita harus hati hati dan teliti dan tidak boleh percaya 100% kepada orang (yg dikenal, apalagi yg tidak dikenal). next time ada orderan besar lagi, minta dulu kesepakatan hitam diatas putih dan DP agar kedua belah pihak bisa bertanggung jawab atas segala tindakannya. dan untungnya lagi, dalam hal ini kamilah yg ditipu, bukan yang menipu. alhamdulillah, kami beberapa tingkat ‘lebih tinggi’ dari bapak A 🙂

terus gimana kabarnya tuh orderan yang udah jadi? ya udah, di ikhlaskan dan disedekahkan saja kepada orang yang lebih membutuhkan 😀

case closed 😀

PS : tapi yg saya tidak mengerti sampe sekarang adalah, bapak A, yang adalah warga komplek saya, yang pasti akan ketemu dengan kami suatu waktu dan yang memang beberapa kali ketemu dengan kami setelah kejadian itu, bersikap seolah olah tidak pernah terjadi apa2 diantara kami. lempeng aja. pernah dikonfrontasi si bapak waktu ketemu pertama kali setelah kejadian itu, dan  jawaban beliau gak jelas, bikin esmosi. ditanya A jawabannya Z, jaaaauuuuuuuhhhhhhhhh…….. banget gak nyambungnya. ya sudahlah. mungkin bapak A kepalanya kepentok pas hari H kami mau nganterin pesanannya, jadinya beliau kena amnesia, sampe sekarang 😆

Ngempeng….

banyak yg gak percaya atau heran kalau saya bilang lody, ‘anak saya yg nomor 2’, suka ngempeng jari tangan kami: saya, S atau bapaknya.

komennya biasanya: ‘beneran?’; ‘ masak iya sih?’; ‘ah…. yg bener?’. semuanya pada gak percaya kalo kucing bisa ngempeng.

yah…. emang gak lazim sih. tapi saya bisa mengerti kebiasaan lody ini karena dia dipisahkan dari induknya saat dia masih kecil banget, masih bayi, saat masih menyusu sama induknya.

mungkin kebiasaan ngempengnya ini dipicu oleh rasa kangennya lody sama induknya 😦

jadi kalau lody ngempeng saya mengasosiasikan dengan rasa kangennya ke induknya.

nah buat yang masih gak percaya tentang perngempengan lody, nih saya kasih lihat fotonya

Jpeg
Jpeg

wajahnya annoyed karena difoto pas lagi ngempeng 😆

Lebaran sedih

lebaran. udah hari yg ketiga sekarang.

tapi,kami sekeluarga masih sakit :’-( .

dimulai oleh si kakak S.di hari terakhir puasa, dia muntah2, badannya panas diikuti oleh batuk dan pilek.sampai sekarang.

saya yg kecapekan ngurusin S dan mempersiapkan pernak pernik lebaran akhirnya tepar pas di hari lebarannya :’-( .tenggorokan sakit, kepala sakit, badan meriang. sampai sekarang juga.

karena sakit ini, saya dan S tidak bisa ikut sholat ied. sedihnyo…… sholat yg cuma ada sekali setahun ini tidak bisa kami ikuti :-[

eh…. si bapak, sejak semalam juga mulai sakit.muntah2, meriang, sakit kepala.

lengkap sudah.

satu keluarga sakit semua. terkapar ditempat tidur. gak bisa ngapa2in, gak bisa kemana2. nelongso :’-(

semua yg datang kerumah menyalahkan cuaca yg menyebabkan ini semua. memang, cuaca sangat tidak bersahabat beberapa hari terakhir ramadhan. panas terik kering kerontang. mungkin memang itu penyebabnya.

mudik

saya tergelitik membaca postingannya mbak yoyen tentang mudik tanggal 8 juli kemaren dan pengen ngomen diblognya mbak yo. tapi karena kayaknya komennya bakalan panjang jadilah ditulis disini aja 😀

bagi saya mudik tidak harus dilakukan pada saat lebaran, walaupun euphorianya lebih pol terasa pada saat itu. waktu saya sempat tinggal di Riau selama 2 tahun, saya selalu berusaha untuk mudik kalo ada long weekends atau harpitnas. dan selama di Riau itulah frekuensi mudik saya dan keluarga tinggi banget, secara jaraknya deket dan ongkosnya murah 😀

bagi saya, bertemu dan bersilaturahim dengan sanak keluarga dalam acara mudik berada dalam urutan list yang ke sekian (dasar anak durhaka 😛 ). tujuan utama saya mudik adalah bertemu ayah dan ibu dan yang paling utama, menghirup kembali kenangan masa kanak kanak saya di kota kecil itu dengan mengelilinginya. gak pernah bosan.

saya menghabiskan masa kanak kanak saya dikota kecil ini, sebelum ayah dipindah tugaskan kedaerah lain sewaktu saya mulai remaja. bagi saya kota kecil inilah kampung halaman saya. dan dimata saya tidak ada perubahan yang berarti yang terjadi disini setelah sekian puluh tahun berlalu. kota kecil ini masih hampir persis sama seperti kota kecil yang saya tinggali dulu. waktu seakan berhenti disini.

saya masih bisa berkunjung ke SD tempat saya sekolah dulu, gedungnya masih sama walaupun sudah ada perbaikan disana sini. dan walaupun saya tidak mengenali lagi guru2, staf dan penjaganya , tapi saya masih bisa mengenali dengan jelas spot2 ‘bersejarah’ selama saya menuntut ilmu disana: tempat saya pernah jatuh dihalaman sekolah, kelas2 dan tempat dimana saya duduk dulu, lapangan kecil tempat kami melakukan uparaca bendera, kantinnya, ah…..

pohon beringin besar itu masih berdiri kokoh di depan lapangan kota. dulu setiap sore habis mandi saya dan my siblings serta teman teman kami biasa menghabiskan waktu menunggu magrib datang dengan bermain diseputaran area pohon beringin ini. setiap kali mendatangi dan melihat pohon beringin ini, saya akan selalu terbayang masa masa itu.

bahkan rumah dinas ayah yang dulu pun sekarang masih ada disana walaupun dengan halaman yang semakin menyempit diterpa urbanisasi dan kepadatan penduduk. bentuk luarnya tidak berubah, tapi saya yakin interiornya pasti tidak sama lagi dengan interior waktu kami sekeluarga tinggal disana.

pohon pohon asam jawa raksasa masih meneduhi jalan jalan protokol kota kecil saya. saya masih ingat acara jogging pagi2 habis subuh dengan ayah dan my siblings setiap weekends dibawah naungan pohon pohon raksasa ini. joggingnya juga alakadarnya, masih dengan piyama dan sendal jepit 😆 pulang2 saat matahari mulai terbit dan biasanya kami akan memunguti asamjawa2 yang berjatuhan sepanjang jalan, entah untuk apa waktu itu.

mesjid agung dibelakang pasar tempat saya dan kakak kakak menghabiskan pendidikan awal Al-Quran kami juga masih ada sampai sekarang. dulu sebelum dan sesudah mengaji di mesjid ini kami selalu jajan dipasar didepan mesjid. banyak jajan pasar murah meriah disana. salah satu favorite kami adalah cincau hijau yang dimakan dengan kuah santan gula merah. dan ajaibnya penjual cincau hijau ini juga masih ada buka lapak didepan mesjid sampai sekarang. mungkin bukan penjual yg dulu saat saya masih kanak2, mungkin ini sudah generasinya yg kesekiannya yg jualan cincau hijau. tapi intinya, jajanan favorite saya waktu kecil masih ada, setelah puluhan tahun berlalu. amazing !

pasar tradisionalnya pun tidak mengalami perubahan yg berarti. saya suka berlama lama menjelajahi pasar ini berdua anak saya S, sekedar untuk menikmati kenangan dan familiarity-nya. pulang dari pasar dilanjutkan dengan naik kuda bendi / delman. another memory to remember karena dulu, setelah pindah dari rumah dinas ayah, saya dan my siblings biasa menggunakan delman ini untuk transportasi pulang pergi sekolah. bagaimana saya dulu suka ketiduran di atas delman, dihembus angin sepoi sepoi ditengah terik matahari setelah capek beraktifitas disekolah. dan S suka amazed dan tertawa cekikikan mendengar cerita2 masa kecil saya ini 😀

masih banyak kenangan2 indah masa kecil saya yang tersimpan dikota kecil ini, preserved by time. dan itulah sebabnya kenapa saya sangat suka mudik, dengan segala kerepotan dan huru haranya 😀 karena dengan mudik saya bisa mengingat kembali sekelumit hal2 indah dan menyenangkan dimasa kecil saya.

lalu apakah saya akan mudik tahun ini?

do I love my mother?

tulisan ini ditrigger oleh postingannya mbak yoyen not all mothers are created equal yg di postkan mbak yo tanggal 10/05/2015.

saya berfikir lama dan tercenung setelah membaca postingan beliau karena saya merasa postingan mbak yoyen mewakili kisah hidup saya.

saya menulis ini tidak dengan maksud untuk menyakiti atau balas dendam, tapi hanya sebagai pengingat bagi diri saya sendiri.

ini tentang saya dan ibu. dan mau gak mau saya harus bercerita tentang ibu juga disini.

ibu menikah diusia yang sangat muda, saat beliau masih kelas 1 sma.nenek menikahkan ibu dengan pertimbangan bahwa ibu adalah anak tunggal dan dengan menikah akan ada seseorang yang akan menjaga ibu kalau misalnya terjadi sesuatu dengan nenek karena nenek sendiri adalah single parent. itulah alasan nenek menikahkan anaknya. calon suami ibu (ayah saya) berasal dari kampung yang sama yang dikenal oleh nenek dengan baik. ibu dan ayah tidak pernah berhubungan sebelumya, hanya saling kenal nama saja karena mereka tinggal dikampung yang sama.

sepuluh bulan setelah menikah ibu sudah menggendong bayinya yg pertama. dilanjutkan dengan bayi2nya yang berikutnya (saya dan my siblings). sebelum usianya mencapai seperempat abad, ibu sudah memiliki 4 orang anak.

saya tidak memiliki hubungan yg menyenangkan dengan ibu sejak saya masih kecil sampai saya meninggalkan rumah ayah dan ibu untuk merantau melanjutkan pendidikan saya. saya kala itu sering tertegun, iri dan merasa asing melihat kedekatan teman teman saya dengan ibu mereka, karena saya tidak mengalami hal itu dengan ibu saya sendiri. yang saya ingat tentang ibu dari memori masa kecil saya hanyalah kata2 pedas dan umpatan2nya (yg diucapkan dengan nada dan suara datar, bukan membentak2) yang membuat saya menangis diam2 dengan hati luka.

ya, ibu saya abusive (secara verbal).

saya tidak punya kenangan indah tentang ibu. hubungan saya dengan ibu tidak seperti hubungan saya dengan S anak saya. S bisa dengan ekspresif memeluk dan mencium saya kapan dan dimanapun. S bisa out of the blue bilang ‘i love you so much mommy’; ‘mommy, you’re my best friend, ever’. saya dan S bisa cekikikan berdua menertawakan bapaknya atau berangkulan berbisik2 berdua berbagi sebuah rahasia sepele. saya bisa merasakan mencintai dan dicintai oleh S, walaupun itu terkadang tidak diucapkan. dan itu semua tidak saya dapatkan dalam hubungan saya dengan ibu.

ibu adalah perempuan pendiam yang sekali kalinya berkata2 akan mengeluarkan racun yang meluluh lantakan hati dan perasaan saya. sebagai seorang anak yg paling timid diantara 4 orang anak ibu, saya adalah sasaran empuk pelampiasan ibu (diusia dewasa saya, saya baru mengetahui bahwa pelaku abuse akan selalu mencari korban yang paling lemah. dikasus saya, itu adalah saya).

saya tumbuh sebagai seorang anak yg pemalu, pendiam dan having lack of self-confidence. alam bawah sadar saya menyimpan frasa yang mengatakan bahwa i’m nothing; i don’t deserve anything; i’m meaningless yang terbentuk dari kata2 dan umpatan2 ibu kepada saya selama bertahun tahun.

setelah saya menikah, saya akhirnya bisa melihat dengan jelas kenapa ibu memperlakukan saya seperti itu. itu karena ibu tidak bahagia dengan pernikahannya dan anak2nya adalah tempat pelampiasan untuk ketidakbahagiaan itu. pernikahan yang dipaksakan diusia muda, tanggung jawab memiliki anak diusia yang belum matang untuk memiliki tanggungjawab itu, hubungan yang tidak harmonis dengan pasangannya adalah ketidakbahagiaan yang dirasakan dan dipendam oleh ibu selama bertahun2 tanpa bisa membaginya dengan siapapun.

beban ketidakbahagian itu diluahkan ibu ke anak2nya, terutama saya, saat saya melakukan kesalahan2 atau kenakalan2 khas anak2 dalam bentuk kata2 yang menyakitkan, merendahkan dan meremehkan. ibu tidak tahu betapa kata2 itu sangat mempengaruhi perkembangan jiwa saya kedepannya. ibu tidak tahu karena ibu tidak memiliki pengetahuan tentang itu atau ibu memang tidak punya cukup rasa keibuan untuk saya? saya tidak tahu.

lalu, apakah pelajaran yang bisa saya petik dari pengalaman masa kecil yang tidak menyenangkan ini? apakah saya membenci ibu karenanya?

pengalaman itu membuat saya berjanji pada diri saya sendiri bahwa saya tidak akan memperlakukan S sebagaimana ibu memperlakukan saya dulu. sejak menikah, dalam masa penantian yg panjang untuk mendapatkan S, dan sampai sekarang, saya bersumpah untuk tidak mengikuti jejak ibu. dalam doa doa saya, saya selalu memohon kepada Allah untuk membantu saya menjaga lidah dan tangan saya untuk tidak menyakiti anak saya S, dalam kondisi apapun.

lalu apakah saya membenci ibu? tidak, saya tidak bisa membenci ibu karena perlakuannya kepada saya dimasa lalu. dulu saya hanya bingung, sedih, menangis dan bertanya2 tentang semua  itu. sekarang, saya kasihan sama ibu. betapa beliau living an unhappy life and having no one to confide in. karena saya tahu bahwa dalam hidup kita butuh bahu untuk bersandar dan tempat untuk curhat dan itulah yg tidak didapatkan oleh ibu saya. poor her.

tapi, sejak saya menikah, saya sudah memafkan ibu atas semua kesalahannya kepada saya dimasa lalu. dan lalu, apakah saya bisa mencintai ibu karenanya sejak saat itu? entahlah. saya tidak bisa menjawabnya. sampai sekarang hubungan saya dengan ibu tetap tidak bisa sama seperti hubungan saya dengan S anak saya. seberapa keraspun saya mencoba, tetap tidak bisa 😦