Indonesian please …….

diumur saya yang udah segini, saya cuma menguasai 3 bahasa dengan fasih, yaitu bahasa indonesia, yang saya gunakan didunia sosial saya; bahasa minang yang saya pake didunia matrilinial saya dan bahasa inggris yang harus saya gunakan untuk dunia profesional saya.

lidah saya ini udah bisa menset dirinya sendiri untuk berbicara dalam bahasa apa pada saat berada dilingkungan yang mana 😛  contohnya, saat bertemu dengan tetangga, temen ato kenalan, otomatis saya ngomong pake bahasa indonesia. tapi kalau lagi ngobrol sama my siblings atau kalau lagi telponan sama ortu, otomatis yang keluar adalah bahasa minang. berantem sama sibapak pun lebih pol rasanya kalau pake bahasa minang 😆

pokoknya udah terprogram begitu aja dibenak saya kalau ketemu temen, set…. bahasa indonesia, kalo gibah ngobrol sama kakak adik keluarnya bahasa minang dan kalo lagi kerja ya bahasa inggris 😀

kalo dirumah, saya dan bapaknya pake 3 bahasa itu. kalau lagi betiga sama si kakak pake bahasa indonesia, kalau lagi berantem pake bahasa minang 😀 dan kalau ngomongin sesuatu yang agak2 rahasia sementara ada sikakak around, ya pake bahasa inggris dan bahasa minang, biar si kakak gak ngerti 😛

tapi saya merasa kalau saya paling nyaman dengan bahasa minang. ya iyalah secara saya wanita minang 100% dan bersuamikan laki laki minang 100% juga. rasanya apa yang ada dikepala dan dihati bisa dikeluarkan semua dengan tuntas tas kalo ngomongnya pake bahasa minang. lebih ngena gitu. jadi kalo saya lagi ngedumel, misuh misuh gitu pastinya dengan bahasa minang.

sampai suatu hari saya kena batunya.

anak saya S harus sering sering diingatkan tentang kerapian dan kebersihan rumah dan lingkungan sekitar rumah. habis main sama temen2nya dirumah, mainannya berantakan seantero rumah, habis menggayang cemilan dengan teman teman ciliknya, sampah dan remah2nya bertebaran dilantai, habis belajar buku2 dan alat2 tulis masih belum dirapiin, habis solat langsung kabur sementara mukena dan printilannya masih berserakan, habis nonton para dvd masih berserakan dilantai. pokoknya hal hal kecil kayak gitu membuat saya sering nyerocos ke kakak untuk merapikan, membersihkan, merapikan dan membersihkan lagi dan lagi.

biasanya S langsung sadar diri kalau saya udah nyerocos gitu. dia akan berusaha merapikan dan membersihkan sebisanya dan biasanya saya akan mengapresiasi kerjanya sesudah itu. nah….. gitu dong kak, itu tandanya kakak anak yang sholeha, calon penghuni sorga kalau bisa menjaga kerapian dan kebersihan rumah dan lingkungan kita kayak gini.

anaknya seneng dipuji, emaknya senang kerjaannya jadi berkurang.

tapi, suatu hari saya pulang kantor, rumah berantakan kayak habis diterjang topan badai. mainan disegala penjuru, buku2 berserakan, bungkus cemilan dan remahnya dimana mana. yang ada saya langsung puyeng melihat kondisi rumah kayak gitu dan otomatis langsung nyerocos. kakak……. mak kan udah bilang berkali kali bla…. bla…. bli…. bli…. ngek… ngik…. ngok….@#!……$#@….. @#$…..

ada kali 5 menitan saya nyerocos gak brenti brenti. etapi, kok si kakak diem aja bengong ngeliatin saya dengan mata bulatnya ya? biasanya kalo saya udah nyerocos begitu dia akan segera membereskan segala kerusuhan yang ditimbulkannya, tapi sekarang kok dia diem aja ya? apa saya suaranya galak dan marah2? enggak kok, saya gak marah2, cuma misuh2 aja.

trus ada suara kecil dengan polosnya ngomong begini : mak…… mak ngomong apa sih, aq gak ngerti. coba deh mak ulang dari awal, tapi pake bahasa indonesia aja ya?

oalah….. pantesan S diem aja selama saya nyerocos tadi, pantesan dia gak ngerti apa yang saya omongin, pantesan dia gak begerak mengikuti omongan saya kayak biasanya, karena…….. saya ngomongnya pake bahasa minang !

yang ada saya ngakak gak habis habis setelah menyadari itu semua.

kayaknya pr saya buat S berikutnya adalah mengajarinya bahasa minang. tapi kalau S udah mengerti bahasa minang, nanti saya gak bisa ngomong rahasia rahasiaan lagi dong sama si bapak didepan S 😮

Advertisements

8 thoughts on “Indonesian please …….

  1. hahahaha..halo uni…
    aku juga kaya gitu deh, dirumah kalo ngomong ama dek yg kedua biasanya bahasa nyampu antara bahasa melayu ama minang, kalo ama adek yg bungsu pake bahasa minang..kalo ama anak pake bahasa indonesia, kalo ama suami, campur2..kadang minang,kadang indonesia, kadang nginggris.. 😀

  2. ahahaha,,,kasian adek S jadi bengong gak ngerti yg di omongin emaknya. sepertinya kalo punya bahasa sendiri jadi lebih nyaman, pengalaman saya kalo lagi kesel dengan suami yg keluar pasti bahasa indonesia semua (dia kan gak ngerti) dan diapun juga gitu kalo lagi kesel sama saya marahnya pake bahasa negara dia (saya gak ngerti juga) jadi aman gak ada yg sakit hati wong sama2 gak ngeri ini,hihihi

    • hahahaha…. biasa aja kali mar. masih banyak yang lain yang bisa 4-5 bahasa, bahasa yang dikuasai juga keren keren lagi, kayak prancis, italy, jepang gitu. saya ini apalah mar ^^’

    • hahahaha……..bahasa minang in written form itu malah bikin pegel bacanya mbak ira 😀 ayah saya dulu langganan koran lokal dan dikoran itu ada cerpen dalam bahasa minang, duh….. kelenger bacanya 😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s