Berenang

Berenang itu sangat menyenangkan dan nagih.

Berangkat pagi pagi dari rumah biar jadi orang pertama yang menguasai kolam renang. Pulangnya nanti sore sore.
Main air sampe puas, sampe muka, tangan dan kaki belang. Tapi gak merasa.

Kalo haus ato laper tinggal keluar kolam bentar, makan cemilan ato bekel dari rumah, ato pesen dari pengelola kolam yang biasanya menyediakan makanan kecil, trus balik lagi nyemplung ke kolam.

Apa lagi kalo kolamnya indoor, wuih…… gak ngeh sama waktu deh secara kolamnya adem terus. Keluar keluarnya pas tangan dan kaki udah keriput kayak nenek nenek 😀

Soal gaya berenang, tergantung kebisaan masing masing. Bisa gaya punggung ayo, gaya dada silahkan, gaya kodokpun gak apa apa karena gak ada aturan tertulisnya dan gak ada juga yang meratiin dikolam renang. Wong semuanya sibuk sendiri dengan keasikannya masing masing.

Kalo bisa setiap hari berenang di kolam renang yang luuuuaaaaassssss……. ini, ah…….indahnya hidup 😛

Tapi……..

Semua kesenangan diatas hanya berlaku untuk orang yang bisa berenang dikeluarga kecil saya, yaitu kakak S dan si bapak.

Saya yang gak pernah bisa berenang, bisanya hanya manyun nungguin di pinggir kolam sementara tu orang dua bersukaria didalam kolam 😦

Saya tidak pernah suka nemenin mereka berdua berenang, tapi saya selalu digeret untuk ikut 😦 alasannya : gak seru mak, kalo gak ada emak….!!! Lah, perasaan setiap ke kolam renang yang seru mah mereka berdua, sementara saya restless dipinggir kolam.

dari duduk ampe bokong pegel, jalan jalan disekitar kolam ampe bosen, ngemil ngemil cantik ngabisin bekel ama jajan jajan heboh ampe kelenger, yang lagi main air didalam kolam tetep belum mau pulang. Arh……….!!!

Selalunya saya ngancem gak mau nemenin lagi berenang kali berikutnya, karena kalo berenang pada lupa waktu, gak mau pulang. Selalunya mereka berdua berjanji kalo berenang kali berikutnya gak akan lama lama. Janji yang gak pernah mereka tepati ! selalunya ada kesepakatan kesepakatan baru setiap kali mau pergi berenang, yang mana ini pun gak pernah dipatuhi sama mereka berdua.

Saya gak mau, gak mau lagi nemenin mereka berdua berenang. Mending saya dirumah aja nyante nyante dikamar baca buku favorit saya, ato maskeran ato luluran biar wangi. Tapi kok ya saya tetep aja luluh lagi, lagi dan lagi setiap kali S begging untuk nemenin dia pergi berenang 🙄

Advertisements

4 thoughts on “Berenang

  1. hahahaha….. saya ngelesnya banyak kalo di public area gitu mas, makanya gak bisa bisa berenangnya ampe sekarang. mungkin nanti kalo udah punya kolam renang sendiri dirumah kali yak 😛

  2. itu dia mbak ira salah satu point lagi yg bikin saya rada2 males nemenin mereka berenang. mereka berdua tambah singset setiap habis berenang, lha saya tambah montok karena cemilan2 dan jajanan2 itu. duh…… tobat…. tobat….. 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s