S

S adalah anak pertama saya dan mungkin akan menjadi anak satu2nya, karena sampe sekarang dia belum punya adek, walaupun dia hampir setiap saat menanyakan kapan punya adek, dan walaupun saya dan si bapak berusaha keras untuk itu 😛 yah, mungkin belum rejeki atau mungkin rejekinya cuma satu 😀 alhamdulillah…..

S lahir diminggu ke 39 kehamilan saya dengan persalinan normal. walaupun dokter obgyn saya prakteknya di rumah sakit yang terkenal pro operasi, tapi dari awal2 konsultasi saya udah wanti wanti ke dokternya kalo saya mau lahiran normal. dan alhamdulillah si dokter mendukung saya.

S lahir tanggal 14 februari jam 6.10 sore. mendekati magrib ketika itu. dua hari sebelumnya, tanggal 12 februari malam saya udah pembukaan satu. tapi saya memutuskan untuk pulang aja dulu daripada langsung stay dirumah sakit sampai pembukaan penuh. bisa bisa saya stress disana dan pembukaannya gak naik2.

agar pembukaannya cepet naik, kakak saya menganjurkan untuk banyak banyak jalan. dan karena jalan jalan yang paling gak ngebosenin itu adalah jalan jalan di mol window window shopping ngeliat barang barang bagus dan kalo ada yang nyantol dihati dibeli 😛 , jadilah saya geret si bapak untuk nemenin saya jalan di mol tanggal 13nya. jalan setengah harian di mol dari siang sampe sore ternyata membuat saya kecapekan dan tepar nyampe dirumah.

tapi kayaknya bener nasehat kakak saya. tanggal 14 februari siang perut saya udah semakin gak enak, udah mulai keluar flek dan lendir bercampur darah. saya telpon dokter saya dan beliau menganjurkan untuk langsung ke RS. jadilah kami langsung berangkat.

nyampe di RS saya langsung masuk kamar periksa, di cek, dipasangi monitor jantung bayi. tapi…. ternyata baru pembukaan 2 😦 sang dokter menyerahkan kepada saya apakah mau pulang lagi atau langsung stay di RS. si bapak memutuskan untuk langsung stay aja karena rumah kami ketika itu agak jauh dari RS dan si bapak takut kalau kalau anaknya brojol di mobil kalau kami memutuskan untuk pulang lagi :D. dan ternyata itu adalah keputusan yang tepat. karena dari jam 2 siang itu pembukaan saya naik dengan cepat. jam 4 udah pembukaan lima. dan jam 6 udah pembukaan lengkap 🙂 mungkin ini adalah efek dari jalan jalan yang saya lakukan kemarennya.

yang membuat orang orang heran dan saya sendiri heran adalah, saya tidak merasakan sakit yang berarti selama kontraksi dari jam 2 sampe jam 6 sore itu. saya masih bisa menahannya dengan mengatur nafas seperti yang diajarkan dikelas senam hamil saya. gak ada tuh ceritanya saya teriak teriak atau mencakar cakar sibapak saking kesakitannya 😀

begitupun saat mengeluarkan S. saya cuma butuh ngeden 3 kali dan S udah meluncur keluar disambut dokter saya.

saya masih ingat waktu saya menemani kakak saya yang kedua melahirkan. betapa dia sangat kesakitan, berteriak teriak. waktu diingatkan oleh suaminya : nyebut ma, nyebut. dia dengan kencengnya bilang : gak sempeeeeeettttt…. saya yang waktu itu ada disampingnya antara mau ngakak dan nangis mendengarnya 😆

waktu melahirkan S itu kakak saya bertanya dengan herannya: kok kamu kayaknya gak kesakitan sama sekali ya? emang gak sakit ya? saya : ya sakit sih, namanya juga lahiran, tapi gak banget2 sakitnya. mungkin ini rejeki anak anak sholehah 😛  dianya manyun 😆

tapi ternyata jatah sakit untuk saya bukan pada saat mengeluarkan S, tapi pada saat S udah keluar dari rahim saya 😦

setelah ditunggu sekian lama oleh dokter, plasenta saya gak keluar2. dan dokter memutuskan untuk mengambilnya secara manual. iya…. m-a-n-u-a-l. can you imagine when doctor’s hand entered my uterus? disitulah kayaknya sakit yang bener bener sakit yang pernah saya rasakan. disaat itulah tangannya si bapak remuk redam ditangan saya. disaat itulah saya bercucuran air mata. disitulah saya berfikir, mungkin inilah rasa sakit yang dirasakan ibu ibu lain saat melahirkan anaknya.

tapi semua rasa sakit itu hilang saat saya memeluk S didada saya 🙂 inilah reward seberat 2.750 gram 😀 dari semua perjuangan dan rasa sakit yang saya alami tadi.

S tumbuh menjadi bayi yang anteng. dia tidak pernah menangis berkepanjangan atau menjerit jerit tengah malam. sehabis saya susui biasanya dia langsung tidur lagi, atau kalau belum ngantuk, dia akan main main sendiri tanpa meminta perhatian saya untuk menemaninya. baby blues saya waktu itu bukan tentang prilaku S sebagai bayi, wong dianya anteng kok. baby blues saya, saya selalu menangis setiap kali melihat dia tertidur disamping saya atau di strollernya. saya sendiri tidak mengerti kenapa dan orang2 terdekat saya juga heran waktu itu. anaknya sehat, anteng, tapi emaknya nangis terus setiap melihat anaknya tidur. akhirnya si bapak bertindak dengan mengungsikan S yang tertidur disamping saya ketempat lain. and my baby blues ended that way 😀 thank you bapak….

S lebih mirip kesaya dari pada ke bapaknya. dari penampilannya sampai kesifat2nya. sama sama putih, sama sama berhidung seadanya 😛 dan sama sama berhati melankolis.

S bisa membaca suasana hati saya dari intonasi bicara saya. dia bisa menebak kalau saya lagi marah, sedih atau gembira dari intonasi saya saja. dia sama pinternya dengan saya dalam hal menasehati 😛 terakhir dia menasehati saya seminggu yang lalu, saat kami selesai nonton film inside out dibioskop. dirumah dia bilang gini ke saya : mak, disini (nunjuk jidatnya), ada 5 feeling yang tadi kita nonton. ada si senang , si marah, si sedih, si jijik dan si khawatir….. mak harus bisa mengatur mereka semua terutama di sedih, biar mak gak sering2 sedih ya…..#nadapelandanconcern. duh…. nak, iya deh, mak janji akan mengatur mereka semua terutama si sedih.

saya dan si bapak merasa sangat diberkati dengan diberi titipan S. anak yang penurut, sopan, sholehah, bisa dikasih pengertian, bisa diajak berkomunikasi layaknya orang dewasa walaupun dengan gaya bicara kanak2nya. semoga kami berdua bisa mendidik dan menjaganya dengan baik dijalan yang lurus yang telah ditentukan oleh al quran dan sunnah. semoga kami bertiga bisa dikumpulkan kembali olehNYA di jannahNYA. amiinnnn….

Advertisements

7 thoughts on “S

  1. wah..lama juga yah uni dari bukaan 1 ke 2 nya..

    wiih..boleh dicoba itu yah, next time kalo udah mo lahiran jalan2 ke moll dr pd stress nahan sakit nunggu bukaan di rumah sakit.. 😛

    aku kemaren dari jam 9 pagi bukaan 3 sampe jam 8 baru brojol…sakiiitt bangettt.. tapi ga sampe teriak2 sih..palingan tangan suami yg biru aku tekan2 saat nahan sakit.. 😀

    • iya fit, lama. kata orang sih karena anak pertama dan baru pertama. mungkin kalo udah yang kedua bakal lebih cepet lagi 😀 bener itu. lebih baik menunggu bukaan di mol daripada dirumah sakit 😛 banyakan stressnya kalo dirumah sakit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s