semangkuk racun

sebelum ini, dalam hal masak memasak, saya bisa dikatakan jaaaraaang…… banget memakai bumbu penyedap instant sebangsa sasa, ajinomoto, masako, royco dan teman temannya dalam masakan yang saya masak untuk si bapak dan S. bumbu andalan saya cuma garam, gula dan lada. dan terkadang ditambahi kecap. dan selama ini, semua anggota keluarga tidak pernah protes dengan rasa masakan yang mereka makan yang bisa dikatakan tidak pernah gurih maknyus lezat seperti makanan yang dibeli diluaran. tapi bukannya tidak enak lho ya πŸ™‚ begitupun dengan camilan. sebisa mungkin saya bikinin sendiri dirumah yang udah pasti diusahakan gak pake penyedap instant sama sekali. saya cuma bermain dengan gula, garam, lada, susu cair atau keju. kalaupun resepnya menyantumkan penyedap instant, biasanya akan saya skip pemakaiannya waktu mengeksekusi resep tersebut.

kalo temen saya dikantor yang dulu bilang saya terlalu ‘higienis’ dalam memasak. dia bilang : lu kalo masak jangan terlalu bersih, jorok jorok dikit lah, biar perutnya S juga bisa beradaptasi kalo lagi makan diluaran. jorok jorok dikit yang dia maksud disini yaitu, pake penyedap instant.

tapi mungkin ada benernya juga nasehat temen saya itu, karena kalau kita lagi pergi2 gitu, saya pasti bawa bekelnya ribet untuk mengantisipasi makan siang S diluar rumah, dimanaΒ S terkadang suka gak doyan dan gak ngabisin makanan yang dipesannya kalau kamiΒ terpaksa makan diluar. kalo saya cicip, makanan yang dipesannya emang gurihnya banget – rasa gurih yg tidak dia temukan dalam masakan rumah yang sehari hari dia makan – yang saya tahu pasti merupakan sumbangsih si penyedap instan.

pernah sekali waktu pada saat konsultasi dengan dokter keluarga, saya bertanya sama beliau tentang pemakaian penyedap instant dalam masakan dan beliau mengatakan bahwa tidak ada masalah dengan pemakaian penyedap dalam masakan selama porsinya tidak berlebihan karena si penyedap instant ini memberikan kontribusi untuk pembentukan enzim apa gitu (lupa, dasar emak2 pikun πŸ˜› ) ditubuh kita.

jadilah sekarang saya mulai melirik si penyedap ini pada saat memasak, walaupun tidak selalu saya bubuhkan dalam masakan saya. masih belum pede euy πŸ˜€

itu semua tentang masakan yang saya masak dirumah.Β berbeda halnya dengan masakan yang biasa saya santap diluaran. karena dari dulu ngantor saya bawaannya selalu rempong dengan printilan yang dibutuhkan untuk kerjaan kantor, jadilah saya gak pernah bawa bekel untuk makan siang dari rumah. selalunya makan siang beli diluaran. sedapatnya, seadanya. dan lidah sayapun udah terbiasa dengan segala macam jenis penyedap instant itu. bahkan saya bisa membedakan suatu masakan pake penyedap apa enggak dari ngicipinnya aja.

tapi walaupun makan siang saya selalu diluar, saya selalu usahakan memilih masakan yang dalam proses memasaknya saya tahu tidak pake penyedap dan ada sayurnya, sebangsa gado gado, nasi pecel, ketoprak, dan sebangsanya. tapi kalau keadaan memaksa dimana saya tidak menemukan makanan jenis itu, biasanya pilihan saya jatuh pada mie-miean. dan favorit saya adalah mie bakso πŸ˜€

menurut saya mie bakso yang enak itu yang jualannya digerobak, pinggir jalan, amigos. rasanya uenak banget. tapi biasanya habis makan makanan favorit ini, kepala dan tenggorokan saya langsung sakit dan langsung diomelin sama si bapak. omelan bapak itu biasanya kayak gini : emang repot banget ya bawa bekel dari rumah? (repot bapak, kan emak bawaanya banyak banget kalo mau ke kantor, mana naik angkutan umum lagi) Β emang gak bisa beli makan siang yang lain selain bakso? (adanya cuma itu hari ini, tukang gado2nya lagi gak jualan 😦 ) tau gak apa isinya dalam semangkuk bakso itu? (tau, mie kuning, pentol bakso, caisim, toge, bawang goreng, saos, sambel) isinya cuma racun aja semua. nih ya coba denger, mienya pake formalin, baksonya pake boraks, sayurnya gak dicuci dengan bener, bawang gorengnya bawang goreng abal abal, saos sambelnya pake pewarna textil, kuahnya pake penyedap segambreng. pantesan kamu sakit setiap kali habis makan bakso. masih aja gak kapok2Β (ih…. si bapak keseringan nonton reportase investigasi nih, makanya hapal semua tentang produk2 beracun itu πŸ˜› )

tapi saya tahu, apa yang dikatakan si bapak memang benar adanya. gak heran setiap kali habis makan mie bakso pinggir jalan saya langsung sakit. tapi kalo beli bakso ditempat yang agak agak fancy gitu suka bikin sebel. udahlah harganya mahal dan rasanya ya so so aja. mungkin karena racunnya kurang banyak kali ya πŸ˜›

trus apakah saya jadi kapok makan mie bakso pinggir jalan? tentu tidak πŸ˜€

sekarang makan makanan favorit ini saya jatahin cuma at least sekali sebulan aja karena saya udah janji sama si bapak untuk gak sering2 jajan mie bakso pinggir jalan. dan habis makan biasanya saya guyur dengan air putih yang banyak dan memperbanyak porsi buahnya dirumah. semoga dengan begitu racun racun yang ada dalam semangkuk bakso itu bisa dikeluarkan lagi oleh tubuh dengan bantuan air putih dan buah tadi πŸ˜€

Advertisements

19 thoughts on “semangkuk racun

  1. Ada yang bilang orang yg masak pake penyedap rasa itu berarti dia ga pede ama masakannya..

    aku dirumah juga ga pake penyedap masakan kalo masak uni, udah sepakat ama si uda buat ga pake itu.. tapi kadang2 masih pake saos tiram kalo bikin sayur kangkung, (saos tiram itu juga ada penyedap rasanya kan ya)

    kalo makan mie ayam atau bakso juga berusaha buat dibungkus dibawa pulang, males makan saosnya yg kiloan itu.. πŸ˜€

    • bukannya gak pede fit, tapi males ribet kayaknya. penyedap alami kan bisa dibikin. kayak bikin kaldu alami tanpa penyedap. tapi proses dan bahannya emang ribet. kalo pake yang instant kan tinggal tuang πŸ˜€ setau aq saos tiram itu msg dan kandungan garamnya tinggi. tapi seperti kata dokterku, pake penyedap boleh asal jangan berlebihan. jangan kayak tukang bakso yg semangkuk baksonya pake vetsin 1 sendok teh πŸ˜†

  2. Ibuk saya pernah ngajarin, MSG bisa diganti pake gula pasir atau gula Jawa. Makanya, kalau masak saya juga ngga pernah pake msg, dan kadang itu pula yg diketawain temen2 saya. Masak apa2 kok dikasih gula, kata mereka. Kalo makan bakso atau mie ayam, sejak melihat tayangan ‘mengerikan’, saya biasanya bawa saus plus kecap sendiri dari rumah… agak repot, tp kualitas jaminan. πŸ˜€

      • bener tuh tyk. jaman nenek dan ibuku dulu, mereka gak kenal tuh yang namanya sasa, masako atau royco, tapi masakan mereka tetep enak dan kita makannya tetep nambah2 jaman masih kecil dulu (entah karena emang laper ato doyan waktu itu πŸ˜† ). nenek dan ibu kalo masak emang bumbunya aneka rupa dan telaten, makanya hasilnya sedap πŸ˜€

    • saya kalau masak dirumah juga kayak gitu mas. penyedapnya gula (pasir/jawa) dan garam aja. wah ide bagus nih. ntar kalo saya jajan bakso pinggir jalan bawa saos sama kecap sachetan dari rumah aja πŸ˜€

  3. Aku pake kaldu bubuk non MSG, bu. merk AlSultana. Agak mahal memang. Tp terasa beda lezatnya klo ditambahi kaldu tsb; mgkn bs jd latihan untuk S. Klo saos tiram, di Oz aku pake merk Ayam yg non MSG. Disini pake Saori. Byuh, suamiku lgsg berontak deh badannya dikasih MSG, hahaha. Klo aku benernya kuat2 aja. Tp ya masak kan buat berdua

    • coba ah ntar beli yang itu. aq kalo weekend makannya ‘bersih’ tyk, karena hasil masakan sendiri. nah, kalo udah weekdays, baru deh mulai jorok jorok dikit (bahasanya temenku) πŸ˜€

  4. Aku sejak bisa masak sendiri emang gak pernah pakai penyedap… alesannya… dulu dapurnya kecil jadi bumbu-bumbu semua yang penting aja. Sekarang kalau makan micin, aku langsung haus. Temenku malah ada yang jadi bloated terus pusing.

    • sama mar. aq kalau kena micin yang segambreng gitu tenggorokan langsung panas. makanya kalau lagi beli makan diluaran aq berusaha memilih makanan yang micinnya minimalis karena makanan yg dijual itu aq yakin pasti pake micin semuanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s