kursus motor

jangan jangan ada yang salah paham nih sama judul yang saya tulis πŸ˜€ kursus motor bukan kursus untuk jadi montir motor lho ya. tapi kursus untuk mengendarai motor.

kenapa saya kepikiran itu?

beberapa hari lagi si bapak akan memulai bisnis barunya di daerah lain, yang mana artinya kami sekeluarga akan menjalani LDRan karena bapak hanya akan bisa pulang sekali seminggu pas weekend aja. well…. saya gak masalah dengan LDR, tapi ada beberapa hal yang mengganggu pikiran saya kalau bapak sehari hari gak ada dirumah.

yang pertama tentang anter jemput S sekolah. biasanya sebelum berangkat ketempat kerjanya bapak akan ngedrop S dulu disekolahnya dan nanti ngacir sebentar pas jam pulang sekolah S untuk mengantarnya pulang. nah, karena bapak akan berada dikota lain selama weekdays, otomatis tugas mengantar dan menjemput S sekolah akan jatuh ketangan saya.

sebenarnya ada dua solusi untuk masalah ini. solusi pertama langganan ojek sama salah satu bapak bapak ojek kenalan si bapak yangΒ biasa mangkal dikomplek saya. solusi kedua saya sendiri yang nganter dan jemput S kesekolah pake motor. kenapa harus pake motor sih? gak bisa pake mobil? karena akses kesekolah S lebih deket dan gak ada macetnya kalo pake motor, karena cuma ngelewatin jalanan 2 komplek perumahan. sementara kalo pake mobil, harus lewat jalan besar yg pagi pagi muacet dan kalau pulangnya harus muter yang jauh banget. dan lagian saya juga gak bisa nyetir mobil πŸ˜₯ saya trauma karena dulu waktu masih kuliah saya pernah nabrak tukang jualan yang pake gerobak. gerobaknya kebalik. dagangannya tumpah semua kejalan dan saya diomel-omelin sama tukang dagangan itu.

nah, masalahnya untuk solusi yang pertama, saya parno tingkat dewa untuk melepas S pergi dan pulang sekolah berdua aja sama bapak bapak tukang ojek itu. pikiran saya udah macam2 aja, yg terbentuk dari kasus kasus mengerikan tentang kejahatan pada anak yang sering saya baca belakangan ini 😦

untuk solusi yang kedua, masalahnya, saya gak bisa naik motor (naiknya sih bisa sebagai penumpang πŸ˜› ) . sebenarnya jauh jauh hari bapak udah mengingatkan saya untuk Β mulai belajar naik motor. tapi waktu itu saya alasannya banyak bener : motornya ketinggian, berat dan kaki saya gak nyampe napak tanah. emang sih motornya si bapak itu honda vario yang gede dan berat (menurut saya). jadilah kemudian bapak beliin motor yang lebih kecil dan ringan dan yang penting kaki saya bisa napak yaitu suzuki nex.

tapiii….. yang namanya gak niat pengen bisa naik motor, tetep aja saya belum mulai belajar pake tu motor nex. alasan saya? wuih…. bejibun ! ntar sok ntar sok; lagi capek; masih panas terik diluar; lagi gak mood; dan sebagainya; dan sebagainya….. doh…. tobat ! dan si bapak pun angkat tangan.

sebenarnya ada sih saya berkeinginan untuk bisa mengendarai motor sendiri, cumaaaaa….. saya orangnya penakut dan panikan 😦 ditambah lagi saya pernah mengalami kecelakaan motor waktu tinggal di pekanbaru dulu. waktu itu saya terlempar dari motor karena motor kami disenggol sama pengendara lain yang lagi ngelamun, yang mau belok tapi gak liat kalo kami ada disebelah kirinya. jadilah saya mendarat keras diaspal. alhamdulillah saya pake helm waktu itu, padahal kepala saya yang terbanting duluan, kalo ngak, mungkin kepala saya udah bocor :(. dan kecelakaan itu menambah rasa takut dan trauma saya untuk bisa mengendarai motor. apalagi sekarang saya lihat kebanyakan pengendara motor itu remaja2 tanggung yang gak tahu how to ride safely. jadi kalopun saya nanti udah berhati hati mengendarai motor saya, bisa bisa saya dicelakakan oleh pengedara lain yg gak hati hati 😦

makanya saya kepikiran, apakah ada kursus motor kayak kursus mobil, yang bisa ngajarin saya secara profesional how to ride a motorbike? yang bakal ngasih saya safe tips dan tricks in riding a motorbike. ada gak ya ❓

Advertisements

20 thoughts on “kursus motor

  1. Aku dulu nekad beli Mio jg krn Mio lebih ringan 10kg dibanding bebek. Juga lbh pendek 10cm. Pas lah klo aku pake pantofel hak 5 cm. Pas Mio tiba di rumah, aku masih dalam kondisi gak bs nyetir motor SAMA SEKALI. Akhirnya seminggu ditraining Papahku. Begitu plat nomer kelar, aku terpaksa harus ke kampus yg jauhnya, ampun. Jalanku pelaaaan banget sampe disalip becak, bapak2 tua naik sepeda onthel, hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s