Anti-Galau

 

tidak selamanya suasana hati kita sama : senang terus, bahagia terus, atau malah sedih terus.semua perasaan2 itu akan datang silih mendatangi kita.ada kalanya kita sedih ada kalanya kita bahagia dan bahkan ada kalanya perasaan kita gak jelas. galau, bahasa kekiniannya πŸ˜‚

ini bukan cerita tentang saya yang lagi gundah gulana gak jelas.bukan…. ini cerita tentang bagaimana orang orang deal with kegalauan mereka.berdasarkan apa yang saya lihat.

waktu masih ngajar dulu, ada aja saya nemuin mahasiswa yg duduk sendirian, matanya kosong melihat ke depan dan mulutnya komat kamit mengunyah sesuatu.

saya : A, kamu lagi ngapain?

A : saya lagi galau miss.ini katanya makanan anti galau #sambil nunjukin lima bijik plastik makaroni goreng bumbu pedes ke saya.buset deh….apa bibirnya gak jontor makan makaroni pedes sekian banyak yak πŸ˜‚

di kantor saya yang lama,ada temen yang lumayan dekat yang kalau lagi galau suka makan coklat dengan ekspresi marah dan mengunyah coklatnya dengan beringas.kalau doi lagi dalam kondisi begitu gak ada satupun diantara kami yg berani mendekat minta sepotong coklat.ngeri bok…. tapi kalau doi dengan nyantenya bilang : eh, gw ada coklat enak nih.ada yang mau gak? nah, berarti aman, doi lagi gak galau.

mereka adalah tipe orang yang mengatasi kegalauannya dengan makanan.

sepupu saya kalau lagi galau gak jelas biasanya dia diam seribu bahasa, gak mau disapa dan menyapa.kalau kita paksa menyapa dia, bisa2 pecah perang saudara πŸ˜‚ tapi kalau dia udah cerewet lagi berarti udah normal lagi dan bisa diajak berinteraksi .

ada lagi teman2 yang saya kenal, yang merasa lebih nyaman untuk curhat kalau lagi galau. bay, lu ada waktu gak? gw mau ngomong dong, itu adalah kata pembukanya untuk curhat.

atau temannya teman yang kalau lagi galau mengumbarnya di sosial media dengan harapan mendapatkan simpati atau dukungan atau like dari dunia maya yang terkadang saya perhatikan gak nyambung.yg dikeluhkan apa,komen nya apa πŸ˜‚

yah…tergantung orangnya masing2 sih cara mereka dealing dengan kegalauannya.

kalau saya?

biasanya kalau lagi galau saya memilih untuk tidur.tutup pintu kamar,tutup gorden,nyalain kipas, merem deh.walaupun saya gak ngantuk,saya paksain badan untuk rebahan dikamar yang sejuk dan remang2.berusaha membuat tubuh saya relax, dan banyakin zikir sama istighfarnya walaupun si otak loncat sana loncat sini jumpalitan.nanti kalau dia udah mentok (si otak), dia akan tenang sendiri dan saya biasanya akan tertidur.bangun2 biasanya udah gak se galau tadi lagi.

iyah,galau pasti berlalu πŸ˜„

Advertisements

lapar ?

ada satu hal yang gak banget tentang saya:males makan πŸ˜…

dalam satu hari itu saya paling banter makan cuma 1 kali saja: makan siang. pagi biasanya cuma buah sama oat, siang seadanya, sedapatnya dan malem saya lebih memilih oat lagi atau buah lagi.

tapi diantara tiga jam makan itu saya kadang nyemil yang manis manis juga.

kebiasaan males makan ini udah ada sejak saya sma.secara jaman sma dulu saya body nya mbulet,jadi makannya suka ditahan2, diatur2.jadinya keterusan sampe sekarang.

saya paling seneng kalau lagi puasa karena pada saat itu gak ada kewajiban bagi saya untuk memenuhi kuota tiga jam makan itu πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘

sinyal lapar saya bukan di perut seperti orang kebanyakan yang kalo laper perutnya bunyi krutuk krutuk.sinyal lapar saya di kepala.kalau kepala udah nyut nyut dan keringat dingin,saya baru nyadar: oh laper nih kayaknya.harus diisi nih perut. nah, kalo udah begitu baru deh saya melipir nyari makan πŸ˜…

kebiasaan makan yang kayak gini membuahkan omelan dari kiri kanan depan belakang buat saya.dokter saya udah fasih dengan omelan dan marahan nya setiap kali saya datang ke beliau dengan keluhan yang sama : maagnya kumat.makan tinggal makan aja kok susah amat sih kamu? mau sakit sakitan terus kayak gini?yang bener dong makannya,yg teratur.biasanya kalau beliau udah ngomel2 kayak gitu saya cuma manggut2 doang: ya dok….ya dok… biar cepet selesai omelannya πŸ˜‚ ntar kalo saya bilang saya emang makannya males,makin lama lagi saya diomelin sama beliau (maafkan saya pasienmu yg bandel ini ya dokter yg baik 😊).

si bapak pun omelannya gak beda jauh dengan dokter saya kalau maag saya lagi kumat.tapi kalo sama si bapak saya masih bisa ngeyel,membantah semua omelannya#duhbukanistrisholehaπŸ˜₯ maaf ya bapak….

sebenarnya saya males makan karena males ngunyah.rasanya menghabiskan waktu banget mengunyah sepiring makanan itu sampe habis.makanya saya lebih memilih oat yg praktis yg tinggal diteguk untuk mengisi perut.atau buah2an yang lembut yang tidak membutuhkan waktu lama untuk mengirimnya ke perut.bahkan saya terkadang merendam biskuit dengan air panas sampe jadi agak2 kayak bubur biar gampang ditelan.

sampai kemudian saya berangan2 kalau nanti in the future, disaat kita lapar,kita tinggal menelan Β 1 pil/tablet aja sebagai pengganti sepiring nasi.pil/tablet dengan bermacam varian rasa masakan:masakan padang, sunda, jawa,menado,oriental bahkan western.wah….kalau itu benar2 ada nanti in the future,orang2 yang males mengunyah kayak saya akan sangat diuntungkan πŸ˜‚

PS: postingan ngaco edisi maagnya lagi kumat πŸ˜‚

 

 

 

Silkworm

saya sedang membaca buku keduanya Robert Calbraith : silkworm. Robert Β Calbraith ini adalah nama penanya J.K Rowling yg terkenal itu untuk novel seri detektifnya dengan si main character Cormoran Strike dan asistennya yang pintar Robin Ellacott.

tidak,saya tidak akan mereview bukunya disini karena buku itu belum selesai saya baca. tapi pastinya buku ke dua ini sama brilliantnya dengan buku pertama : The Cuckoo’s Calling.

ada satu hal yang saya temukan di buku ini yang membuat saya tersentak, dan yang menjawab pertanyaan saya selama ini.

di halaman 52,ada dialog antara si asisten dan sang detektif tentang ulat sutra.

robin si asisten menjelaskan kalau ulat sutra itu nama latinnya adalah bombyx mori.dan untuk mendapatkan sutra dari ulat ulat ini,manusia – pelaku bisnis -biasanya merebus mereka hidup hidup 😭

terjawab sudah pertanyaan yg bercokol dikepala saya selama ini.

dulu saya pernah nonton sebuah acara di tv lokal yg membahas industri skala kecil ulat sutra yang produk akhirnya adalah kain sutra.dari awal diperlihatkan bagaimana mereka membiakan,merawat,dan membesarkan ulat2 itu sampai jadi kepompong.diliatin juga bagaimana mereka merebus kepompong2 tersebut dan memintal serat sutra yg keluar dari kelompong yg direbus.waktu itu saya bertanya2: ulat2 itu dikemanain ya sewaktu kepompongnya direbus?? karena tayangan tersebut tidak membahas tentang nasib si ulat.

ternyata…..

ulat2 itu direbus hidup hidup agar supaya kepompongnya tidak rusak kalau mereka meronta keluar yg tentunya akan menpengaruhi kwalitas benang sutranya nantinya.

betapa kejamnya manusia 😭😭😭

saya tidak pernah punya dan tidak pernah memakai barang2 yg menggunakan kain sutra, dulu dan sekarang, karena saya tahu harganya mahal bingits. dan sekarang saya punya alasan yang lebih lagi untuk tidak akan pernah membeli ataupun memakai produk2 yang menggunakan kain sutra, dikarenakan adanya penderitaan yang tak terperi (yg dirasakan ulat2 itu) dibalik keindahan yg dihasilkannya 😧

hati nurani

#

suara 1: ih,kasihan kakek itu.udah sepuh banget masih harus jualan pisang dipikul begitu.berat amat kayaknya.beli ah,itung2 ngebantu si kakek.

suara 2:ntar aja beli pisangnya.beli dulu yg mau dibeli tadi.kakek itu pasti juga masih lama nongkrong di situ.nanti selesai belanja dia juga masih akan ada disana.

realita: pas selesai belanja kakek itu udah gak ada.udah keliling lagi kata orang sekitar 😒

#

suara 1: ntar malam ada pengajian ibu2 komplek dirumah bu G yg diujung gang.harus dateng nih kayaknya secara minggu kemaren gak dateng karena S sakit.

suara 2: gak usahlah datang kepengajian itu.ntar orderan buat besok gak keburu lho.habis ngaji kan ibu2 itu biasanya banyak nanya2 dan ngobrol dulu sama ustadnya.ntar pulangnya kemaleman orderannya keteteran.

realita: malam itu gak ngaji tapi ngerjain orderan yg ternyata bisa diselesaikan dalam waktu 1,5 jam saja.yg artinya,walaupun tadi pergi ngaji,orderan buat besok tetep bisa kelar sebelum waktu tidur datang πŸ˜₯

#

suara 1: habis ngejemur ini,harus bersih in kamar mandi nih.udah mulai licin lantainya.takutnya nanti ada yg jatoh.

suara 2: istirahat dulu habis ngejemur ini.capek kan? rebah rebahan dulu sebentar.

realita:rebahan yg rencananya cuma sebentar molor sampe hampir 1 jam.bersih in kamar mandi akhirnya gak jadi hari itu.deg degan dan wanti wanti orang serumah.semoga gak ada yg jatoh 😧

#

suara 1: wah…udah jam 1.30 nih.sholat malam dulu ah mumpung kebangun dan ada waktu.

suara 2: ntar aja sholat malamnya.tidur aja dulu sebentar lagi.sholat malam jam 3 an atau deket deket subuh malah lebih bagus lagi.

realita: tidur sebentar lagi katanya itu ternyata bablas sampe subuh.gagal deh sholat malamnya 😩

cerita diatas adalah pengalaman pengalaman yg sering saya alami dalam keseharian saya.

sering terjadi saya mengabaikan si suara 1 dan lebih mengikuti si suara 2 (yg akhirnya saya sesali πŸ˜–).

saya mengasumsikan suara 1 sebagai kata hati yg paling dalam. hati nuraniΒ saya yang selalu menuntun ke kebaikan dalam hal apapun.

sementara suara 2 adalah godaan syaitan yang akan selalu berusaha membelokkan saya dari jalan kebaikan itu.

dari situ semua saya belajar untuk selalu mendengar dan mengikuti si suara 1 walaupun terkadang susah dan beratnya minta ampun.apalagi kalau mood lagi di dalam roller coaster.Doh…si suara 2 itu volumenya terkadang lebih kenceng,ngalahin si suara 1.

tapi walau bagaimanapun, saya akan selalu berusaha mengikuti si hati nurani yang akan selalu menyuarakan dan menuntun ke jalan kebaikan.

 

Maret?

ini udah bulan maret? beneran? perasaan baru kemaren januari deh. kok sekarang udah bulan maret aja sih? bukannya habis januari itu februari dulu baru maret ya? kok saya rasanya gak ketemu dan gak berada dibulan februari kemaren kemaren? kok tiba tiba udah maret aja?

pertanyaan pertanyaan konyol itu melintas di benak saya pas ngeliat tanggalan yang nangkring di atas meja. whats ??? 2 maret 2016? ❓

dimana dan kemana bulan februarinya? kok gak ada rasa dan kenangan februari yang tertinggal di memori saya?

cukup lama saya tercenung dimeja kerja ini. mencoba memahami apa yang terjadi (eits…..bahasanya πŸ˜› )

setelah saya runut runut lagi kebelakang, saya baru melihat kenapa februari tidak nyantol dibenak saya. ada beberapa alasannya:

  • awal januari 2016 saya baru memulai kerja di tempat kerja yang baru dengan segala tantangan dan environmentnya yang juga baru. dan saya completely preoccupiedΒ dengannya. rasanya dibulan itu gak begitu banyak waktu tersisa untuk berleha leha. begitu banyak kerjaan yang harus dilakukan dan begitu besar adjusment yang harus dilalui.
  • akhir januari 2016, kami sekeluarga kecil mudik karena kepergian ibu mertua yang mendadak. spending sekitar 10 hari di rumah ibu dengan segala keriuhan dan huru haranya dalam melaksanakan segala prosesi pemakaman ibu dari awal sampai akhir.
  • balik lagi kerumah di tangerang udah diawal februari (kayaknya sih, karena saya kan gak ngerasa ngelewatin bulan februari πŸ˜› ). semua orang – saya, si bapak, S – berjuang to catch up things that left behind selama kepergian kami mudik. ngos ngosan, kehabisan nafas, terutama untuk saya. dan februari berlalu begitu saja 😦

jadi itulah mengapa saya gak ngeh kalau februari itu ada dan udah lewat. saya masih dalam proses adaptasi dengan kerjaan baru dan larut didalamnya, kemudian ada berita besar yang mengguncang keluarga saya yang dilanjutkan dengan perjuangan untuk kembali ke track dan rutinitas lagi setelahnya 😦

semoga saya bisa menikmati dan menorehkan memori di bulan yang baru ini. semoga kerjaan baru, keluarga dan me time bisa saya balance-kan. amin….. kabulkanlah ya Rabb πŸ™‚