ramadhan

ramadhan datang lagi dan alhamdulliah masih bisa menikmati segala aspeknya dengan badan dan pikiran yang sehat.

mungkin karena saya udah biasa berpuasa #bukansombong jadinya setiap kali berbuka atau sahur saya gak pernah repot menyiapkannya, seadanya aja. gak ada tuh yang pengen ini inu. yang penting pas bedug berbuka bunyi, minum air madu anget dan dilanjut dengan nasi sama lauk pauk yang biasa saya bikin. gak ada ceritanya saya bela belain bikin segala macam takjil atau masak segala macam lauk pauk untuk menemani puasa saya. lah namanyapun saya males makan, ya gak ada keinginan untuk masak macam macam 😂😂

tapi beda halnya dengan si bapak. secara doi puasanya cuma sekali setahun, jadi berasa banget buat si bapak menahan lapar dan haus dan segala macam godaan yang membatalkan puasa itu. dan makanya untuk berbuka dan terutama untuk sahur si bapak requestnya juga sesuatu yang lain dari menu sehari hari yang biasa saya bikinin buat doi. alasannya biar selera makan gak drop dan makanan lancar aja masuk keperut, secara kita makannya subuh subuh banget dimana nafsu makan belum ada #dan para cacing belum bangun 😂😂😂 kata si bapak.

jadilah saya yang kelimpungan mereka- reka apa yang harus dibikin untuk menu selama ramadhan ini buat si bapak.

yang kuah kuah udah, yang oseng oseng udah, yang gule gule juga udah. apalagi ya?

terakhir kepasar saya ngeliat ada rajungan dan tanpa berfikir mau dimasak apa langsung aja saya beli.

sesampainya dirumah baru kebingungan mau dimasak apa si rajungan ini. maka bertanyalah saya sama guru besar master chef dikeluarga besar saya, mamanya si F, dan doi bilangnya dimasak pake saos teriyaki aja, enak seger buat sahur sambil sekalian ngasih resepnya.

ngebaca resepnya dirumah saya bingung, teriyaki bukannya untuk daging ato ayam ya? ini dipake buat rajungan, apa enak? tapi karena yang bilang dan ngasih resepnya master chef, akhirnya dengan bismillah saya masak deh tuh rajungan dengan saos teriyaki.

dan hasilnya?…… ini dia penampakannya.

Jpeg
Jpeg

gimana rasanya?

alhamdulillah kata si bapak rasanya topmarkotop 😄. cuma agak kurang kuahnya. ntar kalo bikin lagi kuahnya harus dibanyakin.

mean while, sementara yg dipanci belum habis si bapak udah request aja : ntar kalo yg ini habis bikin lagi ya mak.

ok bapak sip.noted 😄

mission’s completed !!

Advertisements

what do you see when you see me?

pernah saya menanyakan pertanyaan itu ke seorang teman perempuan saya yg cukup dekat. bukannya mendapatkan jawaban, yg ada doi blingsatan dikursinya, memandang saya dengan khawatir dan meluncurkan pertanyaan2nya.

ada apa?

lu gak kenapa2 kan?

lagi ada masalah?

kenapa?….dst…dst…dst…

saya yg kaget diberondong oleh pertanyaan terpana sebentar, cengengesan dan melipir dari hadapannya sambil berucap gak, gw lagi iseng aja.

belum kapok, saya menanyakan pertanyaan yg sama ke salah seorang teman lelaki yg cukup dekat juga. dia memperhatikan wajah saya baik2 dan berkata : lu lagi mellow ya?

saya patah semangat untuk yg kedua kalinya untuk melanjutkan percakapan 😔

duh, padahal saya cuma pengen tahu, apakah orang2 disekitar saya, yg biasa berinteraksi dengan saya memandang diri saya sama seperti saya memandang diri saya sendiri? apakah diri saya yg mereka lihat sama seperti diri saya yg saya rasakan?

ternyata menanyakan pertanyaan itu ketemen2 saya sama aja dengan memberikan signal kalau saya lagi bermasalah atau lagi mellow. doh….

sampai sekarang saya belum punya niatan lagi untuk menanyakan pertanyaan itu ke lingkungan sekitar saya. takut kecewa lagi 😦

dan sampai sekarang pun saya masih penasaran dengan jawaban dari pertanyaan itu untuk saya.

adakah yg bisa menjawabnya di sini 😋