be careful with what you wish for….

sejak pindah ke kantor baru dan masih bantu bantu kantor yang lama (secara owner nya sama dan beliau pernah meminta untuk bantu2 kantor lama kalau waktu saya lagi kosong di kantor yg baru dan secara saya orangnya gak bisa bilang tidak kalau ada yg minta tolong πŸ˜₯), jadilah saya wira wiri dari satu kantor ke kantor yg satunya lagi.

dan sumpah ternyata itu capek banget .ketambahan lagi tu kantor dua2nya kerjaannya lagi buanyak – bukan cuma banyak ya, tapi buanyak, numpuk puk,over load.warbiyazah.

dan ini sudah saya jalani selama kurleb enam bulan terakhir.

sampai kemudian,kira2 seminggu yg lalu,pas lagi duduk ngaso di meja saya habis maksi, nyeplos aja dari mulut ini tanpa ijin dulu dari otak sang penguasa segala hal dalam tindakan saya : ya allah, pengen deh istirahat total sehari dua hari tanpa ngelakuin apapun.tanpa mikirin apapun.rebahan aja nyante2.

dan kayaknya itu langsung dicatet sama malaikat. Karena, minggu berikutnya (minggu ini) saya jatuh sakit πŸ˜₯.

memang seminggu ini saya merasa badan gak enak banget.suka meriang gajebo, tiba2 sakit kepala, tiba2 maagnya kambuh,tau2 sakit perut gak jelas juntrungannya.

dan sabtu malam kemaren karena udah gak tahan sama semua rasa sakit itu,saya paksain datang ke dokter langganan keluarga.minta diantar sama si bapak.yg dg nyebelinnya komen : tumben, biasanya kamu udah disuruh2 malah gak mau ke dokter. kezel 😈

karena saya datengnya malem,deket2 jam tutup prakteknya tu dokter, jadi saya gak pake nunggu lama untuk diperiksa.

ngeliat wajah saya yg sumuk gak jelas gitu,setelah tanya keluhan saya apa,pak dokter yg baik langsung periksa.

selama pemeriksaan,sambil masangin alat,sambil pake steteskop dokternya nanya : apa dan gimana aja kegiatan seminggu terakhir? sejak kapan semua keluhan2 dirasakan, kamu makan dengan bener gak seminggu terakhir? yah, namanya pun dokter keluarga, udah sepuh sepantaran ayah saya,saya gak pernah bisa boong sama ni dokter.pada saat saya gak kepengen jujur ngejawab pertanyaan beliau,biasanya saya cuma diem aja atau bilang gimana ya dok, atau yah…emh…yah….emh aja didepan beliau πŸ˜‚ .tapi karena saat itu saya lagi kesakitan banget dan pengen cepet dapet obat dan solusinya untuk rasa sakit ini,semua pertanyaan beliau saya jawab dg jujur : sibuk banget dok seminggu terakhir bla…bla…bla…; keluhan ini udah terasa sekitar 10 harian sih kayaknya,tapi saya biarin aja karena biasanya hilang timbul hilang timbul; yah…makan sebisanya, seadanya dan sedapatnya dok.

setelah selesai,sambil nyiapin obat dokternya menjelaskan penyakit saya : radang saluran pencernaan,yg kalau saya nya gak hati2 dan menganggap sepele ini penyakit,bisa berujung di sakit typus.jadinya saya disuruh istirahat total 3 hari dan makan yg lembek2 dulu.

sebelum pulang sang dokter memarahi saya untuk bisa menjaga badan sendiri,tahu diri kalau sudah merasa capek,dan jangan malas makan.saya yg udah biasa dimarahi sama beliau manggut2 aja sambil bilang ya dok…ya dok…. (biar marahnya cepet selesai πŸ˜‚πŸ˜‚)

so, disinilah saya sekarang. terkapar di tempat tidur gak bisa ngapa2in dengan kepala,tenggorokan dan perut sakit yg rasanya subhanallah banget.sambil merenung mencoba untuk tidur,saya tersadar : I got what I wish for ! saya minta / pengen istirahat satu dua hari, gak ngapa2in,rebahan aja,nyante2.dan inilah dia.saya diberi istirahat total 3 hari.gak boleh ngapa2in, rebahan aja,nyantai πŸ˜₯

saya jadi ingat postingannya mbak bebe,bebenyabubu,yg kurleb sama dengan judul diatas ,waktu doi mau lahiran Jo putri pertamanya (tapi saya lupa judul postingannya apa.maap ya mbak 😊)

moral of the story : hati2 kalau ngomong.kalau bisa pilihlah kata2nya se-precise dan se-spesifik Β mungkin (tapi kalo lagi nyeplos gitu susah juga kali ya milih kata setepat dan se-spesifik mungkin πŸ˜‚πŸ˜‚) karena bisa jadi itu langsung di catat sama malaikat dan menjadi kenyataan in near future.

wassalamualaikum semua….

minta doanya biar saya cepet sembuh dan ‘menikmati’ istirahat ini ya…..

 

Advertisements