30 Days without medicine

Enam bulan terakhir saya gampang banget sakit kepala. dikit dikit sakit kepala, dikit dikit sakit kepala. dan yang namanya minum obat penghilang sakit kapala yang itu, yang warnanya ada yg ijo buat sakit kepala disertai flu, biru yang biasa dan merah yang extra (ampe hapal πŸ˜† ) udah kayak makan permen . pokoknya saya waktu itu maunya sakit kepala ini segera hilang aja. gak sempet mikir efek jangka panjang segala macam waktu itu.

Dan memang si obat penghilang sakit kepala ini manjur banget. setiap kali sakit kepala datang saya minumnya dan si sakit lenyap beberapa saat kemudian. dan saya jadi seneng karena ada solusi cepat untuk sakit kepala saya.dan dosisnya pun sepertinya meningkat. dari yang biasanya saya minum yang biru, terakhir terakhir beralih ke yang merah, yang extra 😦

Tapi belakangan si merah juga mulai gak mempan menghilangkan sakit kepala yang datang mendera saya. dan rasanya pinggang saya bagian belakang kok mulai terasa sakit cenut cenut ya? kalau ditanya sama si bapak dan S tentang keluhan saya yang baru ini,biasanya saya bilang lagi encok karena kecapekan nyuci ato setrika ato beresin rumah .

Di saat rasa sakit dikepala dan di pinggang rasanya gak hilang hilang, akhirnya saya memutuskan untuk mengunjungi dokter keluarga tersayang disertai kesiapan diri untuk “dimarahi” sama beliau nanti ( yang memang bener terjadi 😦 Β )

Saat udah duduk didepan bapak dokter, saya ceritakan kronoligis sakit kepala yang saya alami kepada beliau. tapi saya perhatiin kok kening sang dokter makin lama makin berkerut mendengar cerita saya ya? perasaan saya gak enak. marahnya nanti pasti lebih lama dan lebih dalam ke saya #lebaymodeon

Dan bener aja. Ada kali setengah jam sang dokter menjelaskan dan menasehati saya panjang lebar tentang sakit yang saya alami disertai dengan diagnosis2 menakutkan yang bakal mungkin terjadi jika saya tetap ngeyel dengan apa yang sudah saya jalani selama ini.

Jadi, intinya, saya kurang minum (males minum tepatnya). Jika setiap manusia diharuskan meminum cairan (bisa dalam bentuk air putih, jus, atau susu) kurleb 2 liter sehari agar sirkulasi darah berjalan lancar dan agar tubuh tidak dehidrasi, nah saya sehari2 bisa dikatakan cuma minum 1/3 dari keharusan itu. diperparah lagi saya sering puasa, sehingga pasokan carian ke tubuh semakin berkurang. saat pasokan cairan ke tubuh berkurang, darah akan menjadi mengental, sirkulasinya akan melambat sehingga pasokan oksigen ke otak juga berkurang. inilah yang memicu sakit kepala yang sering datang menghampiri saya. kalau sakit kepala yang datang karena kekurangan oksigen di otak disebabkan kurangnya cairan ditubuh saya antisipasi dengan meminum obat penghilang sakit kepala seperti yang biasa saya lakukan selama ini, yang ada malah menimbulkan masalah di ginjal saya. makanya belakangan pinggang bagian belakang saya rasanya cenut cenut 😦 kalau saya tetap tidak mau minum sesuai dengan yg dianjurkan dan tetap meminum obat penghilang sakit kepala, bisa2 nanti ginjal saya yang kena, ujung2nya bisa gagal ginjal dan harus rutin cuci darah. mengerikaaaaannnnnn……!!!

Saya akui, saya memang males minum. Bukan males ngambilnya sih, tapi males bolak balik ke kamar kecilnya habis minum. apalagi kalau dikantor lagi rame dan yang pake toilet juga lagi banyak, duh… saya males banget. palingan saya minum yang banyak ( banyak menurut saya yang ternyata masih kurang) kalau udah dirumah.

jadilah setelah tercerahkan mendengar penjelasan sang dokter, saya memutuskan untuk berubah, memperbaiki diri. dan dimulailah revolusi diri ini.

Sejak awal tahun, tanggal 1 januari kemaren saya sudah bertekat untuk memenuhi target minum 2 liter sehari dan tidak akan menyentuh obat obatan apapun disaat sakit kepala saya datang. Susah memang merubah kebiasaan. Tapi selama kita berusaha dan konsisten dengan usaha itu, insha allah bisa. Jadi sekarang di meja kerja saya meletakan botol minum isi 1 liter. patokan saya, selama dikantor saya (kalau lagi gak puasa) harus bisa menghabiskan isi botol minum itu 2x, yang berarti 2 liter. Dirumahpun saya punya tempat minum khusus yang isinya 1 literan. jadi kalau saya puasa, sesudah berbuka, saya biasanya nyicil minum dari tempat minum itu, dan harus menghabiskan isi tempat minum itu 2 x juga. jangan ditanya perjuangan bolak balik ke kamar kecilnya. sesuatu banget πŸ˜†

Tentang si obat penghilang sakit kepala, sesuai dengan anjuran dokter, setiap kali sakit kepala datang, saya hantam dengan air putih yang banyak tanpa obat, melipir ke tempat yang gelap sebentar dan merebahkan kepala disana beberapa saat. awal2nya rasanya pengen nangis karena rasa sakitnya yang laaaammaaaaa……banget ilangnya. tapi saya terus Β men-sugesti diri kalau rasa sakit ini hanya karena tubuh saya kurang cairan, bukan karena hal2 lain. disaat cairan yang saya minum sudah terserap, rasa sakit ini akan hilang.

Dan…..alhamdulillah hari ini adalah hari ke-31 revolusi diri saya. Sudah 30 hari saya minum minimal 2 liter sehari, sudah 30 hari saya tidak menyentuh obat2an apapun. dan alhamdulillah saya survive πŸ™‚ . alhamdulillah sakit kepala sudah sangat jarang menghampiri saya. alhamdulillah pinggang saya juga udah gak cenut cenut lagi.

semoga akan seterusnya seperti ini……

PS: postingan pertama awal tahun setelah sekian lama πŸ™‚

 

 

Advertisements