Cara praktis makan sayur

saya native minang, tapi tidak terlalu mengidolakan masakan minang kayak rendang, dendeng batokok,gule ayam,gule kepala ikan dan semua masakan yg pekat dengan santan dan bumbu2nya itu.bukan berarti saya gak suka ya. suka juga.cuma kalo saya beli/bikin masakan padang pasti serba minimalis pemakaian santan dan bumbu2nya.

saya lebih menyukai masakan sunda sederhana seperti sayur asem, tahu tempe, pepes, ikan asin, sambel dan gak ketinggalan lalapannya. atau masakan jawa lainnya kayak pecel madiun atau karedok (gak heran dulu teman2 kantor menjuluki saya si lidah padang murtad ). saya pencinta sayuran. kalo makan gak ada sayurnya saya suka uring2an.

Beda ama si bapak. dia mah minang sejati.cintanya setengah mati sama masakan padang.dalam seminggu harus ada minimal 1 masakan kampung halaman yg terhidang di meja makan. kalo gak dia yang uring2an secara di hari2 lain dalam seminggu itu si bapak manut makan apa2 yang sempet saya masak yang rata2 bukan masakan padang 😆

tapi dari setiap masakan yang saya bikin, bapak jarang menyentuh sayurnya. karena doi gak terlalu suka sayur. ketidakterlalusukaan (doh...bahasanya kok susah amat yak )  pada sayur ini ternyata berhubungan dengan nurturenya si bapak . keluarga besarnya si bapak juga gak menempatkan sayur sebagai sebuah keharusan dalam keseharian menu mereka.

jaman masih tinggal di Pekanbaru dulu dan seringkali mudik kalo ada  tanggal merah ke kampung halaman, setiap kali nginep di rumah ibu mertua, saya juga sering uring2an setiap kali jam makan tiba. karena selalunya hasil masakan ibu mertua dan kakak ipar adalah masakan tradisional minang yang gak jauh2 dari santan dan bumbu pekat, minus daun2an alias sayuran. mau makan gimana gak makan juga gimana 😦 ntar kalo saya gak ikutan makan atau milih eating out di luar bisa2 ibu sama kakak ipar tersinggung. iya toh? tapi dulu itu biasanya sebelum jam makan tiba, saya akan ngider dulu sekeliling rumah ibu metiki daun2 muda kayak daun singkong, daun pepaya, daun ubi atau daun mengkudu yang akan saya kukus/rebus untuk dimakan sebagai lalapan.tapi , daun mengkudu mudanya dimakan mentah aja. rasanya kayak lalapan jengkol muda atau pete gitu.

nah, secara dari kecil si bapak gak terlalu suka sayur dan sekarang karena udah mulai berumur, saya berusaha menyisipkan menu sayur dalam keseharian kami. tapi ya itu, jarang disentuh sayurnya 😦

sampai akhirnya beberapa bulan yang lalu, si istri yang berusaha sholeha ini menemukan cara yang maknyos bagi si bapak untuk menikmati sayur. tada……!!

Jpeg

iya, pake tepung bumbu ituh dan bikin bakwan 🙂 🙂 🙂

tepung ini sangat praktis karena saya bisa memasukan sayuran apapun kedalamnya dan hasil bakwannya tetap laris manis dikunyah sama si bapak dengan komentarnya yg cuma dua kata saja : enak nih, sambil mulutnya sibuk mengunyah tanpa memperhatikan kalau yang dia kunyah itu adalah sayuran yang biasa saya masak dan jarang dia sentuh 😆

case closed then !

tapi keseringan makan gorengan gak bagus juga ya karena minyaknya bisa menyebabkan kolesterol tinggi 😦 tapi mudah2an nanti saya dapat ide yang lain lagi untuk masalah perminyakan ini.

PS : Ini bukan postingan berbayar . sekedar sharing aja atas masalah saya dan solusinya.

Advertisements

pijet

kakak saya punya tukang pijet langganan yang datang minimal dua minggu sekali atau berdasarkan request si kakak. perempuan setengah baya bertubuh kurus tapi tenaganya luar biasa pada saat mijet. yang kami panggil mpok.

mpok, perempuan mulai sepuh yang tinggal dengan ibunya yang sudah sangat tua di kampung sebelah komplek perumahan tempat kami tinggal. mpok perempuan pendiam. selama mijet, mpok jarang ngomong, jarang bersuara kalau gak kita yang memulainya. dia lebih memilih tekun dan telaten memijet setiap bagian tubuh customernya.

saya suka dipijit sama mpok.

dulu saya gak suka dipijet.rasanya geli geli gimana gitu kalau dipijet. jadi dulu kalau badan lagi pegel pegel gak enak biasanya saya cuma olesin obat gosok sekujur tubuh, minum teh anget dan tidur gelap2an. tapi terkadang itu semua tidak membantu. badan tetap berasa pegel gak keruan. kalau udah begitu biasanya mau gak mau saya tetep harus manggil tukang pijet. dan biasanya selama di pijet itu dulu mulut saya suka berisik karena kegelian atau karena kesakitan. dan biasanya lagi tukang pijet yang lagi mijet saya suka gak tahan dengan kebrisikan mulut saya. yah…. habis gimana…. wong saya kegelian pas kaki saya dipijit, saya gak bisa diem aja dong. kalau tangannya sakit pas dipijet kan saya harus mengekspresikan rasa sakit itu kan? masak diem aja? tapi para pemijet ini gak ngerti rasa geli dan rasa sakit yang saya rasakan 😦

para pemijet ini , mbak2 dan terakhir2 si bapak, suka meng-hush, hush saya kalau saya udah berisik pas lagi di pijet.

mbak pijet : hush….hush…udah…tahan sakitnya….tahan gelinya….

mbak pijet : hush….hush…gak usah teriak teriak begitu tho…..

si bapak : hush….hush…. kamu mau dipijet gak sih? kalau mau dipijet jangan teriak teriak begitu dong (galak amat sih bapak 😦 . ih….sebel )

makanya dulu saya gak suka dipijet.

tapi sejak dikenalin sama mpok oleh kakak saya, saya suukkaaa banget dipijet.

mpok mijetnya enak. saya jarang merasa kegelian kalo di pijet sama mpok. kalaupun saya berisik karena sakit biasanya mpok cuma bilang : iya…. sakit….sabar ya….istigfar….. (ih….cinta deh sama mpok 🙂 )

jadi sekarang, kalau badan udah agak2 pegel dikit biasanya saya manggil mpok untuk mijit saya. maaf ya mbak2 pijit dan bapak, saya sekarang musuhan sama kalian semua soal perpijetan……

Ada yang suka dipijet juga kah ?