Ditaklukkan !

Saya orang minang, asli 100%, and i am proud to be one. Akan tetapi tidak seperti selayaknya orang minang yang suka sekali akan masakan padang yang kaya bumbu dan bersantan pekat itu, saya, not big fan of it. Dirumah saya jarang masak masakan padang, di luarpun saya jarang beli masakan padang. Kalaupun harus makan masakan padang (karena lagi kepengen, atau karena lagi dirumah saudara padang saya), saya suka rewel dan terkadang menjengkelkan : maunya cuma sama ayam atau ikan bakar, atau kalau gak ada yg dua itu, paling banter sama ayam goreng; nasinya harus kering, gak pake kuah2an; sambel ijo dan bumbu rendang yang melegenda itu harus kering, bebas minyak. dan saya akan dapat pelototan serem dari si bapak kalau udah rewel kayak gitu di warung padang, sementara uda yang ngambilin pesanan saya akan menatap saya dengan heran, yang saya balas dengan tatapan innocent 😆

Saya lebih suka masakan yang ringan di lidah seperti sayur asem, sayur sop, tahu tempe, ikan asin, sambel terasi, dan lalapan. Teman teman saya yang jahil suka mengolok-olok kalau saya ini padang abal atau padang murtad. Sementara teman yang pengertian come to a conclusion : kamu kelamaan merantau mak, makanya lidahmu gak familiar lagi dengan taste dari kampung halaman. Entahlah mana yang benar.

Suatu hari ada acara di sekolahan si S. Sesudah acara yang lama, panas dan membosankan itu, kita semua disuguhi makan siang yang salah satu menunya adalah lontong opor. Saya lihat S makan dengan lahap lontong opor itu. Tumben2an dia suka masakan berkuah santan. Jadilah emak ini penasaran dan mengambil lontong opor juga. Saya perhatikan kalau opor itu kayak gulai dikampung saya, cuma lebih encer, so much encer. Saya coba suapan pertama, kok enak, bukan kuah santan pekat yang bikin eneg di tenggorokan saya. Saya coba lagi beberapa suap dan ternyata opor ayam itu enaaaakkkk……

Jadilah sejak itu S dan saya jadi penyuka opor ayam. Kalau lagi pengen opor ayam saya biasanya pesen ke orang yang nyediain katering di sekolah si S waktu itu. Cuma lama2 pesen terus kok ya mak jadi resah ya, soalnya harganya lumayan juga. Akhirnya berinisiatiflah untuk coba bikin sendiri.

Pertama bikin pake resep dari tabloid. Tapi hasilnya gatot-gagal total. Rasanya beda 180′ dari opor yang biasa kami pesen. Kali berikutnya nyoba resep dari internet, dan hasilnya tetap sama, gagal lagi. Terus nanya resep ke temen: gagal maning gagal maning. (maafkan emak ayam ayam yang tidak berdosa, kalian gak ada yang makan)

Secara emak adalah orang yang pantang menyerah, nanyalah kiri kanan depan belakang siapa orang bisa bikin opor enak, dan ternyata tetangga dua rumah dari rumah saya adalah juaranya bikin opor (dan saya baru tahu itu).

Akhirnya belajarlah saya sama beliau. Dari mulai membersihkan ayamnya, menyiapkan bumbunya, ngulek bumbunya dan masak opornya step by step. Pertama praktek di rumah beliau hasilnya memuaskan, kemiripan dengan opor yang biasa saya pesen itu 90%. Kedua kalinya saya coba masak sendiri di rumah S berkomentar : lumayan mak, tapi kurang ini dan itu dikit lagi. Emak lega 🙂

Ternyata practice makes perfect itu benar adanya. Semakin sering saya bikin opor, semakin benar rasa opornya 😆

Dan artinya = saya berhasil menaklukan opor ayam !!!

Note : walaupun saya suka pake banget opor ayam ini, tapi untuk kuahnya saya tetap minimalis 😉

Finally….

Duluuuu…. banget saya pernah punya keinginan untuk bisa mandiri pergi sana sini sendiri tanpa bergantung sama si bapak dan mamang ojek untuk nganterin. Keinginan sih gede banget waktu itu, tapi usaha kurang 😆 😆  Setiap kali mau belajar naik motor ada aja alasan saya untuk menunda nundanya, macem macem : motornya ketinggian; kakinya gak nyampe napak tanah (dibeliin lah motor kecil yang lebih pendek sama si bapak); belajar motor siang siang panas banget, gerah (disuruh lah belajar motor pagi ato sore sama si bapak, tapi di tangguhkan terus dengan alasan mo buru2 ke kantor, mo masak, mo jemur, etc, etc,etc).

Pokoknya si bapak cape hati deh ngadepin kelakuan istrinya ini pada waktu  itu.

Sampai kemudian reality hit me hard dan saya gak bisa ngapa2in selain kudu harus bisa naik motor sendiri.

and then I know that the power of kepepet itu benar adanya 😆 😆

karena satu dan lain hal si bapak bersama beberapa temannya harus keluar kota during the weekends, sementara saya dan si bocah S banyak kegiatan yang mobile during the weekends juga 😦

awalnya masih berusaha tegar mengandalkan mamang ojek langganan setiap kali saya atau S mau berkegiatan di luar. tapi lama kelamaan kok ya mulai gak nyaman ya? pertama, naik ojek berdua S itu sempit. secara dia badannya bongsor dan tingginya hampir setinggi saya sekarang. saya gak bisa duduk nyaman di ojek bareng dia. pinggang saya kadang kecetit karena duduk nyamping. atau kakinya sakit karena ngegantung sekian lama dikarenakan gak ada tempat buat narok kaki secara S udah dengan nyamannya narok kakinya di pijakan kaki ojek itu. Kedua, saya gak mau saya dan S naik ojek sendiri sendiri. saya takut, beneran deh. parno sama berita berita kriminalitas yg sering saya baca 😦 .mau pake taxol-taxi online, kok ya berat di kantong#emakirit.

sampai akhirnya saya curhat ke si bapak dan ultimatum itupun turun : harus bisa naik motor sendiri sama S.

akhirnya mulai lah saya belajar mengendarai si roda dua itu. susah ya, menjaga keseimbangan motor dan kestabilan gasnya. hari pertama dan kedua belajar saya masih yang oleng kiri oleng kanan dan terlompat lompat gitu motornya karena belum bisa seimbang dan gas nya belum bisa stabil. tetapi setelah latihan beberapa hari lamanya bolak balik gang depan rumah (kurleb seminggu), akhirnya si bapak bilang kalau saya udah bisa bawa motor di jalanan komplek.

jadilah hari sabtu beberapa minggu yang lalu saya perdana naik motor berdua S ketempat kegiatan saya yang syukurnya masih di area komplek perumahan (bukan yang harus menyusuri jalan raya).

keluar gang pertama kali sama S diboncengan saya itu rasanya sesuatu banget. saya keringat dingin. manalah di komplek saya ini setiap seratusan meter ada aja polisi tidur yang membuat saya kudu ngerem pelan pelan, lompati itu polisi tidur dan nambah gas lagi. namanyapun baru bisa naik motor, ya belum smooth lah melewati semua polisi tidur itu. yang ada masih oleng kiri oleng kanan atau terhenti di tengah tengah dan otomatis kaki turun dua duanya. itu semua bikin keringat saya bercucuran. ditambah lagi ini penumpang cilik dibelakang gak henti hentinya istigfar setiap kali saya bermasalah melewati polisi tidur atau belok kiri atau belok kanan.

“allahuakbar mak….”

“mak….astagfirullah….”

ya allah ya robbi…. emak…ati ati”

atau kalau gak dia baca ayat kursi loudly sepanjang perjalanan. pergi dan pulangnya

doh…..ini penumpang nambah2in stress drivernya aja. ampun….,tobat….punya penumpang kayak gini. udah tahu emaknya baru bisa bawa motor, komentar2nya malah bikin nyali emaknya makin ciut.

rasanya pengen brentiin ini motor ke pinggir dan bilang : S, kamu turun disini, jalan kaki sampe tempat tujuan aja ya, biar emaknya gak stress denger ocehan kamu nak 😦

tapi ternyata naik motor itu memang harus banyak latihan. semakin sering latihan, semakin diseringin make motor, semakin bisa menjaga kesimbangan dan kestabilan gasnya. dan bisa tahu juga cara ngerem dan ngegas di setiap polisi tidur itu.

dan….., alhamdulillah, seiring dengan berjalannya waktu, motor kecil itu (yang kaki saya bisa napak sampai tanah) bisa ditaklukan :-). sekarang saya dan S bisa kemana2 lancar jaya berdua walaupun dengan batasan2 ketat yg diberikan oleh si bapak : belum boleh ke jalan raya karena belum punya SIM; kalau mau berkegiatan di tempat yang jauh, kudu pake taxol (oke deh bapak,sip. tapi uang sangunya tambahin yak 😆 )

tapi at least, kemandirian yang dulu pernah saya impikan, setelah sekian lama akhirnya bisa didapatkan. bravo mak, I’m proud of you 😆