Finally….

Duluuuu…. banget saya pernah punya keinginan untuk bisa mandiri pergi sana sini sendiri tanpa bergantung sama si bapak dan mamang ojek untuk nganterin. Keinginan sih gede banget waktu itu, tapi usaha kurang πŸ˜† πŸ˜†Β  Setiap kali mau belajar naik motor ada aja alasan saya untuk menunda nundanya, macem macem : motornya ketinggian; kakinya gak nyampe napak tanah (dibeliin lah motor kecil yang lebih pendek sama si bapak); belajar motor siang siang panas banget, gerah (disuruh lah belajar motor pagi ato sore sama si bapak, tapi di tangguhkan terus dengan alasan mo buru2 ke kantor, mo masak, mo jemur, etc, etc,etc).

Pokoknya si bapak cape hati deh ngadepin kelakuan istrinya ini pada waktuΒ  itu.

Sampai kemudian reality hit me hard dan saya gak bisa ngapa2in selain kudu harus bisa naik motor sendiri.

and then I know that the power of kepepet itu benar adanya πŸ˜† πŸ˜†

karena satu dan lain hal si bapak bersama beberapa temannya harus keluar kota during the weekends, sementara saya dan si bocah S banyak kegiatan yang mobile during the weekends juga 😦

awalnya masih berusaha tegar mengandalkan mamang ojek langganan setiap kali saya atau S mau berkegiatan di luar. tapi lama kelamaan kok ya mulai gak nyaman ya? pertama, naik ojek berdua S itu sempit. secara dia badannya bongsor dan tingginya hampir setinggi saya sekarang. saya gak bisa duduk nyaman di ojek bareng dia. pinggang saya kadang kecetit karena duduk nyamping. atau kakinya sakit karena ngegantung sekian lama dikarenakan gak ada tempat buat narok kaki secara S udah dengan nyamannya narok kakinya di pijakan kaki ojek itu. Kedua, saya gak mau saya dan S naik ojek sendiri sendiri. saya takut, beneran deh. parno sama berita berita kriminalitas yg sering saya baca 😦 .mau pake taxol-taxi online, kok ya berat di kantong#emakirit.

sampai akhirnya saya curhat ke si bapak dan ultimatum itupun turun : harus bisa naik motor sendiri sama S.

akhirnya mulai lah saya belajar mengendarai si roda dua itu. susah ya, menjaga keseimbangan motor dan kestabilan gasnya. hari pertama dan kedua belajar saya masih yang oleng kiri oleng kanan dan terlompat lompat gitu motornya karena belum bisa seimbang dan gas nya belum bisa stabil. tetapi setelah latihan beberapa hari lamanya bolak balik gang depan rumah (kurleb seminggu), akhirnya si bapak bilang kalau saya udah bisa bawa motor di jalanan komplek.

jadilah hari sabtu beberapa minggu yang lalu saya perdana naik motor berdua S ketempat kegiatan saya yang syukurnya masih di area komplek perumahan (bukan yang harus menyusuri jalan raya).

keluar gang pertama kali sama S diboncengan saya itu rasanya sesuatu banget. saya keringat dingin. manalah di komplek saya ini setiap seratusan meter ada aja polisi tidur yang membuat saya kudu ngerem pelan pelan, lompati itu polisi tidur dan nambah gas lagi. namanyapun baru bisa naik motor, ya belum smooth lah melewati semua polisi tidur itu. yang ada masih oleng kiri oleng kanan atau terhenti di tengah tengah dan otomatis kaki turun dua duanya. itu semua bikin keringat saya bercucuran. ditambah lagi ini penumpang cilik dibelakang gak henti hentinya istigfar setiap kali saya bermasalah melewati polisi tidur atau belok kiri atau belok kanan.

“allahuakbar mak….”

“mak….astagfirullah….”

ya allah ya robbi…. emak…ati ati”

atau kalau gak dia baca ayat kursi loudly sepanjang perjalanan. pergi dan pulangnya

doh…..ini penumpang nambah2in stress drivernya aja. ampun….,tobat….punya penumpang kayak gini. udah tahu emaknya baru bisa bawa motor, komentar2nya malah bikin nyali emaknya makin ciut.

rasanya pengen brentiin ini motor ke pinggir dan bilang : S, kamu turun disini, jalan kaki sampe tempat tujuan aja ya, biar emaknya gak stress denger ocehan kamu nak 😦

tapi ternyata naik motor itu memang harus banyak latihan. semakin sering latihan, semakin diseringin make motor, semakin bisa menjaga kesimbangan dan kestabilan gasnya. dan bisa tahu juga cara ngerem dan ngegas di setiap polisi tidur itu.

dan….., alhamdulillah, seiring dengan berjalannya waktu, motor kecil itu (yang kaki saya bisa napak sampai tanah) bisa ditaklukan :-). sekarang saya dan S bisa kemana2 lancar jaya berdua walaupun dengan batasan2 ketat yg diberikan oleh si bapak : belum boleh ke jalan raya karena belum punya SIM; kalau mau berkegiatan di tempat yang jauh, kudu pake taxol (oke deh bapak,sip. tapi uang sangunya tambahin yak πŸ˜† )

tapi at least, kemandirian yang dulu pernah saya impikan, setelah sekian lama akhirnya bisa didapatkan. bravo mak, I’m proud of you πŸ˜†

 

2 thoughts on “Finally….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s