Ditaklukkan !

Saya orang minang, asli 100%, and i am proud to be one. Akan tetapi tidak seperti selayaknya orang minang yang suka sekali akan masakan padang yang kaya bumbu dan bersantan pekat itu, saya, not big fan of it. Dirumah saya jarang masak masakan padang, di luarpun saya jarang beli masakan padang. Kalaupun harus makan masakan padang (karena lagi kepengen, atau karena lagi dirumah saudara padang saya), saya suka rewel dan terkadang menjengkelkan : maunya cuma sama ayam atau ikan bakar, atau kalau gak ada yg dua itu, paling banter sama ayam goreng; nasinya harus kering, gak pake kuah2an; sambel ijo dan bumbu rendang yang melegenda itu harus kering, bebas minyak. dan saya akan dapat pelototan serem dari si bapak kalau udah rewel kayak gitu di warung padang, sementara uda yang ngambilin pesanan saya akan menatap saya dengan heran, yang saya balas dengan tatapan innocent 😆

Saya lebih suka masakan yang ringan di lidah seperti sayur asem, sayur sop, tahu tempe, ikan asin, sambel terasi, dan lalapan. Teman teman saya yang jahil suka mengolok-olok kalau saya ini padang abal atau padang murtad. Sementara teman yang pengertian come to a conclusion : kamu kelamaan merantau mak, makanya lidahmu gak familiar lagi dengan taste dari kampung halaman. Entahlah mana yang benar.

Suatu hari ada acara di sekolahan si S. Sesudah acara yang lama, panas dan membosankan itu, kita semua disuguhi makan siang yang salah satu menunya adalah lontong opor. Saya lihat S makan dengan lahap lontong opor itu. Tumben2an dia suka masakan berkuah santan. Jadilah emak ini penasaran dan mengambil lontong opor juga. Saya perhatikan kalau opor itu kayak gulai dikampung saya, cuma lebih encer, so much encer. Saya coba suapan pertama, kok enak, bukan kuah santan pekat yang bikin eneg di tenggorokan saya. Saya coba lagi beberapa suap dan ternyata opor ayam itu enaaaakkkk……

Jadilah sejak itu S dan saya jadi penyuka opor ayam. Kalau lagi pengen opor ayam saya biasanya pesen ke orang yang nyediain katering di sekolah si S waktu itu. Cuma lama2 pesen terus kok ya mak jadi resah ya, soalnya harganya lumayan juga. Akhirnya berinisiatiflah untuk coba bikin sendiri.

Pertama bikin pake resep dari tabloid. Tapi hasilnya gatot-gagal total. Rasanya beda 180′ dari opor yang biasa kami pesen. Kali berikutnya nyoba resep dari internet, dan hasilnya tetap sama, gagal lagi. Terus nanya resep ke temen: gagal maning gagal maning. (maafkan emak ayam ayam yang tidak berdosa, kalian gak ada yang makan)

Secara emak adalah orang yang pantang menyerah, nanyalah kiri kanan depan belakang siapa orang bisa bikin opor enak, dan ternyata tetangga dua rumah dari rumah saya adalah juaranya bikin opor (dan saya baru tahu itu).

Akhirnya belajarlah saya sama beliau. Dari mulai membersihkan ayamnya, menyiapkan bumbunya, ngulek bumbunya dan masak opornya step by step. Pertama praktek di rumah beliau hasilnya memuaskan, kemiripan dengan opor yang biasa saya pesen itu 90%. Kedua kalinya saya coba masak sendiri di rumah S berkomentar : lumayan mak, tapi kurang ini dan itu dikit lagi. Emak lega 🙂

Ternyata practice makes perfect itu benar adanya. Semakin sering saya bikin opor, semakin benar rasa opornya 😆

Dan artinya = saya berhasil menaklukan opor ayam !!!

Note : walaupun saya suka pake banget opor ayam ini, tapi untuk kuahnya saya tetap minimalis 😉

2 thoughts on “Ditaklukkan !

  1. Kalau saya usahanya lebih minimalis lagi dalam memasak opor ayam: pakai bumbu instan Indofood😄
    Menurut saya+suami sama enaknya dengan opor ayam bumbu fresh…(menurut kami loh ya..😉)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s