30 Days without medicine

Enam bulan terakhir saya gampang banget sakit kepala. dikit dikit sakit kepala, dikit dikit sakit kepala. dan yang namanya minum obat penghilang sakit kapala yang itu, yang warnanya ada yg ijo buat sakit kepala disertai flu, biru yang biasa dan merah yang extra (ampe hapal πŸ˜† ) udah kayak makan permen . pokoknya saya waktu itu maunya sakit kepala ini segera hilang aja. gak sempet mikir efek jangka panjang segala macam waktu itu.

Dan memang si obat penghilang sakit kepala ini manjur banget. setiap kali sakit kepala datang saya minumnya dan si sakit lenyap beberapa saat kemudian. dan saya jadi seneng karena ada solusi cepat untuk sakit kepala saya.dan dosisnya pun sepertinya meningkat. dari yang biasanya saya minum yang biru, terakhir terakhir beralih ke yang merah, yang extra 😦

Tapi belakangan si merah juga mulai gak mempan menghilangkan sakit kepala yang datang mendera saya. dan rasanya pinggang saya bagian belakang kok mulai terasa sakit cenut cenut ya? kalau ditanya sama si bapak dan S tentang keluhan saya yang baru ini,biasanya saya bilang lagi encok karena kecapekan nyuci ato setrika ato beresin rumah .

Di saat rasa sakit dikepala dan di pinggang rasanya gak hilang hilang, akhirnya saya memutuskan untuk mengunjungi dokter keluarga tersayang disertai kesiapan diri untuk “dimarahi” sama beliau nanti ( yang memang bener terjadi 😦 Β )

Saat udah duduk didepan bapak dokter, saya ceritakan kronoligis sakit kepala yang saya alami kepada beliau. tapi saya perhatiin kok kening sang dokter makin lama makin berkerut mendengar cerita saya ya? perasaan saya gak enak. marahnya nanti pasti lebih lama dan lebih dalam ke saya #lebaymodeon

Dan bener aja. Ada kali setengah jam sang dokter menjelaskan dan menasehati saya panjang lebar tentang sakit yang saya alami disertai dengan diagnosis2 menakutkan yang bakal mungkin terjadi jika saya tetap ngeyel dengan apa yang sudah saya jalani selama ini.

Jadi, intinya, saya kurang minum (males minum tepatnya). Jika setiap manusia diharuskan meminum cairan (bisa dalam bentuk air putih, jus, atau susu) kurleb 2 liter sehari agar sirkulasi darah berjalan lancar dan agar tubuh tidak dehidrasi, nah saya sehari2 bisa dikatakan cuma minum 1/3 dari keharusan itu. diperparah lagi saya sering puasa, sehingga pasokan carian ke tubuh semakin berkurang. saat pasokan cairan ke tubuh berkurang, darah akan menjadi mengental, sirkulasinya akan melambat sehingga pasokan oksigen ke otak juga berkurang. inilah yang memicu sakit kepala yang sering datang menghampiri saya. kalau sakit kepala yang datang karena kekurangan oksigen di otak disebabkan kurangnya cairan ditubuh saya antisipasi dengan meminum obat penghilang sakit kepala seperti yang biasa saya lakukan selama ini, yang ada malah menimbulkan masalah di ginjal saya. makanya belakangan pinggang bagian belakang saya rasanya cenut cenut 😦 kalau saya tetap tidak mau minum sesuai dengan yg dianjurkan dan tetap meminum obat penghilang sakit kepala, bisa2 nanti ginjal saya yang kena, ujung2nya bisa gagal ginjal dan harus rutin cuci darah. mengerikaaaaannnnnn……!!!

Saya akui, saya memang males minum. Bukan males ngambilnya sih, tapi males bolak balik ke kamar kecilnya habis minum. apalagi kalau dikantor lagi rame dan yang pake toilet juga lagi banyak, duh… saya males banget. palingan saya minum yang banyak ( banyak menurut saya yang ternyata masih kurang) kalau udah dirumah.

jadilah setelah tercerahkan mendengar penjelasan sang dokter, saya memutuskan untuk berubah, memperbaiki diri. dan dimulailah revolusi diri ini.

Sejak awal tahun, tanggal 1 januari kemaren saya sudah bertekat untuk memenuhi target minum 2 liter sehari dan tidak akan menyentuh obat obatan apapun disaat sakit kepala saya datang. Susah memang merubah kebiasaan. Tapi selama kita berusaha dan konsisten dengan usaha itu, insha allah bisa. Jadi sekarang di meja kerja saya meletakan botol minum isi 1 liter. patokan saya, selama dikantor saya (kalau lagi gak puasa) harus bisa menghabiskan isi botol minum itu 2x, yang berarti 2 liter. Dirumahpun saya punya tempat minum khusus yang isinya 1 literan. jadi kalau saya puasa, sesudah berbuka, saya biasanya nyicil minum dari tempat minum itu, dan harus menghabiskan isi tempat minum itu 2 x juga. jangan ditanya perjuangan bolak balik ke kamar kecilnya. sesuatu banget πŸ˜†

Tentang si obat penghilang sakit kepala, sesuai dengan anjuran dokter, setiap kali sakit kepala datang, saya hantam dengan air putih yang banyak tanpa obat, melipir ke tempat yang gelap sebentar dan merebahkan kepala disana beberapa saat. awal2nya rasanya pengen nangis karena rasa sakitnya yang laaaammaaaaa……banget ilangnya. tapi saya terus Β men-sugesti diri kalau rasa sakit ini hanya karena tubuh saya kurang cairan, bukan karena hal2 lain. disaat cairan yang saya minum sudah terserap, rasa sakit ini akan hilang.

Dan…..alhamdulillah hari ini adalah hari ke-31 revolusi diri saya. Sudah 30 hari saya minum minimal 2 liter sehari, sudah 30 hari saya tidak menyentuh obat2an apapun. dan alhamdulillah saya survive πŸ™‚ . alhamdulillah sakit kepala sudah sangat jarang menghampiri saya. alhamdulillah pinggang saya juga udah gak cenut cenut lagi.

semoga akan seterusnya seperti ini……

PS: postingan pertama awal tahun setelah sekian lama πŸ™‚

 

 

be careful with what you wish for….

sejak pindah ke kantor baru dan masih bantu bantu kantor yang lama (secara owner nya sama dan beliau pernah meminta untuk bantu2 kantor lama kalau waktu saya lagi kosong di kantor yg baru dan secara saya orangnya gak bisa bilang tidak kalau ada yg minta tolong πŸ˜₯), jadilah saya wira wiri dari satu kantor ke kantor yg satunya lagi.

dan sumpah ternyata itu capek banget .ketambahan lagi tu kantor dua2nya kerjaannya lagi buanyak – bukan cuma banyak ya, tapi buanyak, numpuk puk,over load.warbiyazah.

dan ini sudah saya jalani selama kurleb enam bulan terakhir.

sampai kemudian,kira2 seminggu yg lalu,pas lagi duduk ngaso di meja saya habis maksi, nyeplos aja dari mulut ini tanpa ijin dulu dari otak sang penguasa segala hal dalam tindakan saya : ya allah, pengen deh istirahat total sehari dua hari tanpa ngelakuin apapun.tanpa mikirin apapun.rebahan aja nyante2.

dan kayaknya itu langsung dicatet sama malaikat. Karena, minggu berikutnya (minggu ini) saya jatuh sakit πŸ˜₯.

memang seminggu ini saya merasa badan gak enak banget.suka meriang gajebo, tiba2 sakit kepala, tiba2 maagnya kambuh,tau2 sakit perut gak jelas juntrungannya.

dan sabtu malam kemaren karena udah gak tahan sama semua rasa sakit itu,saya paksain datang ke dokter langganan keluarga.minta diantar sama si bapak.yg dg nyebelinnya komen : tumben, biasanya kamu udah disuruh2 malah gak mau ke dokter. kezel 😈

karena saya datengnya malem,deket2 jam tutup prakteknya tu dokter, jadi saya gak pake nunggu lama untuk diperiksa.

ngeliat wajah saya yg sumuk gak jelas gitu,setelah tanya keluhan saya apa,pak dokter yg baik langsung periksa.

selama pemeriksaan,sambil masangin alat,sambil pake steteskop dokternya nanya : apa dan gimana aja kegiatan seminggu terakhir? sejak kapan semua keluhan2 dirasakan, kamu makan dengan bener gak seminggu terakhir? yah, namanya pun dokter keluarga, udah sepuh sepantaran ayah saya,saya gak pernah bisa boong sama ni dokter.pada saat saya gak kepengen jujur ngejawab pertanyaan beliau,biasanya saya cuma diem aja atau bilang gimana ya dok, atau yah…emh…yah….emh aja didepan beliau πŸ˜‚ .tapi karena saat itu saya lagi kesakitan banget dan pengen cepet dapet obat dan solusinya untuk rasa sakit ini,semua pertanyaan beliau saya jawab dg jujur : sibuk banget dok seminggu terakhir bla…bla…bla…; keluhan ini udah terasa sekitar 10 harian sih kayaknya,tapi saya biarin aja karena biasanya hilang timbul hilang timbul; yah…makan sebisanya, seadanya dan sedapatnya dok.

setelah selesai,sambil nyiapin obat dokternya menjelaskan penyakit saya : radang saluran pencernaan,yg kalau saya nya gak hati2 dan menganggap sepele ini penyakit,bisa berujung di sakit typus.jadinya saya disuruh istirahat total 3 hari dan makan yg lembek2 dulu.

sebelum pulang sang dokter memarahi saya untuk bisa menjaga badan sendiri,tahu diri kalau sudah merasa capek,dan jangan malas makan.saya yg udah biasa dimarahi sama beliau manggut2 aja sambil bilang ya dok…ya dok…. (biar marahnya cepet selesai πŸ˜‚πŸ˜‚)

so, disinilah saya sekarang. terkapar di tempat tidur gak bisa ngapa2in dengan kepala,tenggorokan dan perut sakit yg rasanya subhanallah banget.sambil merenung mencoba untuk tidur,saya tersadar : I got what I wish for ! saya minta / pengen istirahat satu dua hari, gak ngapa2in,rebahan aja,nyante2.dan inilah dia.saya diberi istirahat total 3 hari.gak boleh ngapa2in, rebahan aja,nyantai πŸ˜₯

saya jadi ingat postingannya mbak bebe,bebenyabubu,yg kurleb sama dengan judul diatas ,waktu doi mau lahiran Jo putri pertamanya (tapi saya lupa judul postingannya apa.maap ya mbak 😊)

moral of the story : hati2 kalau ngomong.kalau bisa pilihlah kata2nya se-precise dan se-spesifik Β mungkin (tapi kalo lagi nyeplos gitu susah juga kali ya milih kata setepat dan se-spesifik mungkin πŸ˜‚πŸ˜‚) karena bisa jadi itu langsung di catat sama malaikat dan menjadi kenyataan in near future.

wassalamualaikum semua….

minta doanya biar saya cepet sembuh dan ‘menikmati’ istirahat ini ya…..

 

ramadhan

ramadhan datang lagi dan alhamdulliah masih bisa menikmati segala aspeknya dengan badan dan pikiran yang sehat.

mungkin karena saya udah biasa berpuasa #bukansombong jadinya setiap kali berbuka atau sahur saya gak pernah repot menyiapkannya, seadanya aja. gak ada tuh yang pengen ini inu. yang penting pas bedug berbuka bunyi, minum air madu anget dan dilanjut dengan nasi sama lauk pauk yang biasa saya bikin. gak ada ceritanya saya bela belain bikin segala macam takjil atau masak segala macam lauk pauk untuk menemani puasa saya. lah namanyapun saya males makan, ya gak ada keinginan untuk masak macam macam πŸ˜‚πŸ˜‚

tapi beda halnya dengan si bapak. secara doi puasanya cuma sekali setahun, jadi berasa banget buat si bapak menahan lapar dan haus dan segala macam godaan yang membatalkan puasa itu. dan makanya untuk berbuka dan terutama untuk sahur si bapak requestnya juga sesuatu yang lain dari menu sehari hari yang biasa saya bikinin buat doi. alasannya biar selera makan gak drop dan makanan lancar aja masuk keperut, secara kita makannya subuh subuh banget dimana nafsu makan belum ada #dan para cacing belum bangunΒ πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ kata si bapak.

jadilah saya yang kelimpungan mereka- reka apa yang harus dibikin untuk menu selama ramadhan ini buat si bapak.

yang kuah kuah udah, yang oseng oseng udah, yang gule gule juga udah. apalagi ya?

terakhir kepasar saya ngeliat ada rajungan dan tanpa berfikir mau dimasak apa langsung aja saya beli.

sesampainya dirumah baru kebingungan mau dimasak apa si rajungan ini. maka bertanyalah saya sama guru besar master chef dikeluarga besar saya, mamanya si F, dan doi bilangnya dimasak pake saos teriyaki aja, enak seger buat sahur sambil sekalian ngasih resepnya.

ngebaca resepnya dirumah saya bingung, teriyaki bukannya untuk daging ato ayam ya? ini dipake buat rajungan, apa enak? tapi karena yang bilang dan ngasih resepnya master chef, akhirnya dengan bismillah saya masak deh tuh rajungan dengan saos teriyaki.

dan hasilnya?…… ini dia penampakannya.

Jpeg
Jpeg

gimana rasanya?

alhamdulillah kata si bapak rasanya topmarkotop πŸ˜„. cuma agak kurang kuahnya. ntar kalo bikin lagi kuahnya harus dibanyakin.

mean while, sementara yg dipanci belum habis si bapak udah request aja : ntar kalo yg ini habis bikin lagi ya mak.

ok bapak sip.noted πŸ˜„

mission’s completed !!

what do you see when you see me?

pernah saya menanyakan pertanyaan itu ke seorang teman perempuan saya yg cukup dekat. bukannya mendapatkan jawaban, yg ada doi blingsatan dikursinya, memandang saya dengan khawatir dan meluncurkan pertanyaan2nya.

ada apa?

lu gak kenapa2 kan?

lagi ada masalah?

kenapa?….dst…dst…dst…

saya yg kaget diberondong oleh pertanyaan terpana sebentar, cengengesan dan melipir dari hadapannya sambil berucap gak, gw lagi iseng aja.

belum kapok, saya menanyakan pertanyaan yg sama ke salah seorang teman lelaki yg cukup dekat juga. dia memperhatikan wajah saya baik2 dan berkata : lu lagi mellow ya?

saya patah semangat untuk yg kedua kalinya untuk melanjutkan percakapan πŸ˜”

duh, padahal saya cuma pengen tahu, apakah orang2 disekitar saya, yg biasa berinteraksi dengan saya memandang diri saya sama seperti saya memandang diri saya sendiri? apakah diri saya yg mereka lihat sama seperti diri saya yg saya rasakan?

ternyata menanyakan pertanyaan itu ketemen2 saya sama aja dengan memberikan signal kalau saya lagi bermasalah atau lagi mellow. doh….

sampai sekarang saya belum punya niatan lagi untuk menanyakan pertanyaan itu ke lingkungan sekitar saya. takut kecewa lagi 😦

dan sampai sekarang pun saya masih penasaran dengan jawaban dari pertanyaan itu untuk saya.

adakah yg bisa menjawabnya di sini πŸ˜‹

 

Mendadak kangen….

gak berasa S udah kelas 1 SD sekarang. udah mulai gede πŸ˜€ udah jadi gadis kecil.

yang dulu cuma bayik digendong gendong dan nrimo aja saya bawa kemana2 atau saya pakein baju apa aja,sekarang udah bisa keukeuh mempertahankan mau dan pendapatnya.

yang dulu cuma diam takjub memperhatikan saya ngoceh2 didepannya, sekarang bisa balik ngoceh2 ke saya dan terkadang ngasi pertanyaan2 ajaib yang membuat saya harus inhale dulu 3x sebelum menjawab pertanyaan2 itu πŸ˜‚

ya, dia sudah semakin besar. gak berasa.

saya tetiba kangen dengan S yang batita. yg saya gendong kemana mana, yg suka gelendotan sama saya, yang ngomongnya masih pake bahasa planet. saya kangen semuanya tentang dia kecil dulu.secara sekarang rasanya waktu kebersamaan saya dan S berkurang banyak. dia yg sekolahnya fullday, mulai punya temen dan dunianya sendiri. punya kesibukan sendiri yg terkadang tidak melibatkan saya didalamnya.

saya merasa mulai tersisih 😭

doh…..

PS :postingan galau emak2 labil πŸ˜₯

baper

sejak balik lagi ke sini dari Pekanbaru 2 tahun yang lalu, saya udah kasak kusuk nyari DSA (Dokter Spesialis Anak) untuk S. S lahir disini di tangerang, dan sejak dia lahir sampai kami pindah ke Pekanbaru, saya udah punya DSA yang lumayanlah waktu itu. lumayan dalam artian bisa diajak berkomunikasi dan bisa menampung dan menjawab semua keluhan dan pertanyaan saya sebagai ibu baru kala itu.

nah, sewaktu kami balik lagi kesini dua tahun yang lalu itu, DSA baik ini udah gak praktek lagi di RS tempat saya lahiran S dulu. beliau pindah praktek ke RS lain yang membutuhkan energi dan biaya extra untuk mengunjunginya (sangking jauhnya dari tempat tinggal kami πŸ˜₯).

jadilah kemudian saya berburu DSA lagi. dan ternyata nyari DSA yg cocok itu kayak nyari jodoh. susah susah gampang πŸ˜‚.

dari beberapa RS yang saya kunjungi saat S sakit, saya masih belum menemukan DSA yang cocok di hati. rata2 DSA yang saya kunjungi punya jadwal praktek yang ketat dan jumlah pasien yang berjubel Β sehingga mereka tidak punya waktu untuk sekedar bercakap2 menenangkan hati seorang ibu khawatir yg anaknya lagi sakit -saya- 😧. it’s just a business πŸ˜₯.

tapi saya tidak menyerah. saya mengubah strategi. daripada capek mengunjungi RS satu2, saya akhirnya bertanya2, kiri kanan depan belakang untuk mendapatkan rekomendasi DSA yg bagus dan baik. dari sekian banyak info yang saya terima, dapatlah nama dr.B sebagai suara terbanyak yg direkomendasikan sebagai dokter yang baik, bagus dan udah lama prakteknya. ok deh, saya cukup puas dengan semua komen positif tentang beliau.

jadilah waktu S sakit suatu waktu, kami pergi ke RS tempat dr. B ini praktek. saya senang dengan RS ini, deket dari rumah, bersih, suster2nya ramah. sip pokoknya.

tapi apa yg saya dengar dengan apa yang saya lihat tentang dr. B di luar ekspektasi saya. dari awal percakapan dengan beliau saya udah merasa di-judge kalau saya bukanlah seorang ibu yang baik.sampai kemudian ada kalimat beliau : makanya anak itu diurusinΒ yang membuat saya terkesiap. tahu dari mana beliau kalau saya gak ngurusin anak saya? emangnya beliau tinggal di rumah saya dan melihat keseharian saya setiap hari sehingga bisa berkesimpulan begitu? saya memang ibu bekerja tapi saya tidak pernah melepaskan S sepenuhnya kepada pengasuhnya.apakah beliau tahu itu ?

si bapak yang duduk disamping saya, yang melihat ketersinggungan saya dengan perkataan dokter itu buru2 menggenggam tangan saya dipangkuan saya dan mengambil alih pembicaraan.

saya udah mogok bicara. saya keluar ruangan prakteknya dan bersumpah tidak akan pernah lagi menginjakkan kaki saya disana 😠.

saya berlebihan? entahlah.

akhirnya kami pulang setelah si bapak menyelesaikan semua urusan.

keesokan harinya saya curhat ke temen yang merekomendasikan ni dokter. saya ceritain semuanya. dan responnya ? lu baper aja kali? itu dokter senior lho, cara ngomongnya emang kayak gitu. mungkin maksudnya ngasih nasehat.bla…bla…bla...(membela si dokter).

Doh….kayaknya saya salah tempat curhat.

ngasih nasehat sih ngasih nasehat, tapi jangan dengan nuduh saya gak ngurusin anak saya gitu dong. mentang2 situ dokter senior, saya harus terima aja semua perkataan situ? sori lah yaw. masih ada dokter lain di luar sana yg mungkin belum se-senior situ tapi tidak akan langsung menuduh saya gak ngurusin anak saya 😠 dan saya akan menemukan dokter itu !!

iya, saya lagi baper 😈

eating booster

saya tipe manusia yang males makan. males ngunyah tepatnya. menghabiskan dan mengunyah sepiring makanan itu adalah sebuah perjuangan buat saya. makanya saya kalau makan lengkap itu cuma 1 kali aja sehari, makan siang. dua jam makan lainnya saya lebih memilih yang gampang ditelan dan gak terlalu membutuhkan usaha untuk mengunyah kayak oat atau buah atau roti empuk menul menul πŸ˜‚

tapi……

walaupun gak terlalu suka makan, ada satu jenis masakan yang akan membuat mata saya berbinar dan melupakan perjuangan mengunyah saat memakannya.

masakan itu adalah jambal balado 😍 .

dan jambal balado yg paling enak dan paling pas di lidah saya itu cuma bikinan kakak saya, mamanya F. paling enak karena ga terlalu pedes dan dia milih jambalnya pinter, jadi pas dimasak itu rasanya enak banget, lumer di mulut #nulissambilngencesngebayanginjambalbalado.

padahal jambal balado yg dia bikin sederhana banget. cuma jambal pake kentang dibaladoin, kadang ditambah in pete (saya gak makan petenya. gak doyan bok…). tapi rasanya makyus top markotop !!

kakak saya ini tahu banget kalau saya pencinta jambal balado bikinannya. jadi setiap kali doi masak jambal pasti woro2 saya lewat whatsapp : iek…ada jambal balado nih. yuk…..makan sini. wah….itu adalah message terindah bagi saya πŸ˜‚. langsung deh cus ke rumahnya. dan baiknya kakak saya ini, pulangnya nanti (setelah makan kenyang di rumahnya) saya akan dibekelin jambal balado untuk dibawa pulang  😍 #nikmatallahmanalagiygengkaudustakan. karena doi tahu saya gak pernah bisa masak jambal balado seenak masakannya,walapun saya udah diajarin step2 bikinnya (yg gampang banget!), udah liat langsung pas doi bikin, bahkan pernah bawa bahan2nya langsung dari rumah dia untuk saya praktekin dirumah, tapi tetep aja hasilnya gak pernah sama rasanya dengan yg dia bikin.kezel 😬

kalau kata si bapak : ya iya lah gak sama rasanya. orang kamu pengennya yang gratisan dan gak perlu susah payah kepanasan di dapur bikinnya. ih….bapak, gitu amat ngomongnya 😡 #tapiemangbener.

awas ya bapak. ntar liat aja. saya akan bisa dan berhasil membuat jambal balado seenak bikinannya mamanya F. biar gak usah nunggu undangan dulu untuk makan jambal balado enak. biar bisa makan jambal balado tiap hari. tapi ekspektasi nya jangan terlalu tinggi kepada saya ya bapak, karena jambal balado enak itu entah kapan akan bisa terhidang di meja makan kita sendiri, secara emak kan sibuk dan rempong terus bawaannya, jadi waktu untuk praktek bikin jambal balado gak banyak #ngelesdotcom. jadi untuk sementara waktu kita tetap nunggu undangan makan jambal balado dari mamanya F dulu aja ya bapak 😜.

 

 

Kamis, 7 april 2016, pagi

Ini cerita tentang lody.anak kesayangan saya yang ke 2.

kami mengadopsi lody waktu dia berumur kurleb sebulan.masih imut banget waktu itu.masih menyusu ke induknya.

pertama kali datang,selama tiga hari pertama dirumah kami,dia lebih sering ngumpet dikolong sofa.kalau jam makannya datang,kami terpaksa menariknya keluar dari kolong,menaruhnya didalam keranjangnya dengan tempat makannya.dan kalau dia sudah selesai makan,dia akan kabur lagi ngumpet dikolong.

setelah seminggu berlalu,lody baru bisa merasa familiar dirumah dan bisa diajak main.

lody kucing yang adorable,cantik (walaupun dia jantan) dan penurut.kami bertiga- saya,S dan si bapak -suka memondong lody di dada atau dipundak waktu dia masih kecil dulu.dan terkadang dia akan tertidur dalam pondongan kami.

bagi kami bertiga,lody bukanlah sekedar binatang peliharaan. lody adalah anggota keluarga yang kami cintai sepenuh hati.yang ikut mewarnai hari2 kami selama ini.

lody tumbuh besar dengan cepat.badannya bongsor karena dia adalah kucing campuran.ibunya persia asli dan bapaknya kucing lokal.terakhir kedokter beratnya kurang lebih 4 kg dengan panjang dari ujung kepala sampai ekor sekitar 80 cm.

kami sekeluarga selalu memperhatikan semua kepentingan lody: kebersihannya,makannya,minumnya,kesehatannya.tapi ada satu hal yang mungkin membuat lody tidak bahagia (hal yang akhirnya saya sesali 😒): kami jarang membiarkan lody main di luar rumah.tapi itupun atas dasar rasa sayang ke lody karena kalau dia main ke luar rumah,ujung2nya pasti berantem sama kucing garong yang ada di komplek dan dia akan pulang dengan badan luka2.

terakhir keluar dia berantem lagi dengan kucing garong yang sama di atas atap rumah tetangga saya.pulang2 badannya penuh luka.waktu dia pulang itu saya omelin habis2an sambil membersihkan tubuh dan luka2nya.

beberapa minggu kemudian,semuanya lukanya sudah sembuh,tapi kemudian suatu hari lody panas tinggi.dan sejak saat itu things were never be the same anymore in lody’s life 😭

panas tingginya hilang timbul hilang timbul.seiring dengan panas tingginya yg gak menentu itu,tangan kanannya agak membengkak.waktu itu masih saya diamkan karena saya fikir mungkin keseleo secara dia hobi banget manjat jendela kamar depan naik turun naik turun. tapi, bersamaan dengan tangannya yg membengkak,luka2 bekas berantem dulu,yg udah sembuh (menurut penglihatan saya 😒) kembali basah. Dan lodypun mulai gak mau makan.

akhirnya hari senin kemarin saya bawa kedokter.menurut dokter yg memeriksa,sepertinya luka2 lody ada yg infeksi makanya badannya jadi panas dan gak mau makan.dia disuntik anti biotik dan dibekali obat minum dan salep untuk lukanya.proses meminumkan obat ke lody itu penuh perjuangan yang membuat hati saya sedih 😭.

sejak pulang dari dokter itu lody semakin lemah.dan hari Kamis kemaren,lody pergi 😭😭😭.

lody pergi dihadapan saya.saya masih memegang sebelah tangannya pada saat dia pergi.saya melihat perjuangannya menghembuskan nafas yang terakhir.hati saya remuk redam.

ikhlas ternyata hanya gampang diucapkan tapi susah setengah mati untuk dilaksanakan. tapi akhirnya ikhlas datang perlahan dihati saya.gradually.lewat perdebatan sengit dengan my logic. setelah begitu banyak jika saja,andai saja,kalau saja berkelebat dihati saya 😒.

ya,mungkin karena iman saya masih cetek,di hari pertama lody pergi,mata dan hati saya basah terus.

saya merindukan mata hitam bulatnya….

saya kehilangan suara manjanya….

saya kangen dengan kibasan buntut panjangnya…..

lody kami kuburkan di tanah kosong didepan rumah.saya bisa melihat kuburannya setiap kali saya berangkat atau pulang kerja.begitu dekat, yet begitu jauh 😒.

lody sayang…..terimakasih atas 2 tahun penuh warna yang telah lody berikan kepada emak,bapak dan kakak S.kami semua merasa beruntung pernah dititipi kucing cantik yang menyenangkan seperti dirimu.kamu akan selalu ada dalam ingatan kami lody.berbahagialah engkau disana karena dirimu tidak akan lagi merasakan kesakitan.

i will miss you a lot my dear child….

Anti-Galau

 

tidak selamanya suasana hati kita sama : senang terus, bahagia terus, atau malah sedih terus.semua perasaan2 itu akan datang silih mendatangi kita.ada kalanya kita sedih ada kalanya kita bahagia dan bahkan ada kalanya perasaan kita gak jelas. galau, bahasa kekiniannya πŸ˜‚

ini bukan cerita tentang saya yang lagi gundah gulana gak jelas.bukan…. ini cerita tentang bagaimana orang orang deal with kegalauan mereka.berdasarkan apa yang saya lihat.

waktu masih ngajar dulu, ada aja saya nemuin mahasiswa yg duduk sendirian, matanya kosong melihat ke depan dan mulutnya komat kamit mengunyah sesuatu.

saya : A, kamu lagi ngapain?

A : saya lagi galau miss.ini katanya makanan anti galau #sambil nunjukin lima bijik plastik makaroni goreng bumbu pedes ke saya.buset deh….apa bibirnya gak jontor makan makaroni pedes sekian banyak yak πŸ˜‚

di kantor saya yang lama,ada temen yang lumayan dekat yang kalau lagi galau suka makan coklat dengan ekspresi marah dan mengunyah coklatnya dengan beringas.kalau doi lagi dalam kondisi begitu gak ada satupun diantara kami yg berani mendekat minta sepotong coklat.ngeri bok…. tapi kalau doi dengan nyantenya bilang : eh, gw ada coklat enak nih.ada yang mau gak? nah, berarti aman, doi lagi gak galau.

mereka adalah tipe orang yang mengatasi kegalauannya dengan makanan.

sepupu saya kalau lagi galau gak jelas biasanya dia diam seribu bahasa, gak mau disapa dan menyapa.kalau kita paksa menyapa dia, bisa2 pecah perang saudara πŸ˜‚ tapi kalau dia udah cerewet lagi berarti udah normal lagi dan bisa diajak berinteraksi .

ada lagi teman2 yang saya kenal, yang merasa lebih nyaman untuk curhat kalau lagi galau. bay, lu ada waktu gak? gw mau ngomong dong, itu adalah kata pembukanya untuk curhat.

atau temannya teman yang kalau lagi galau mengumbarnya di sosial media dengan harapan mendapatkan simpati atau dukungan atau like dari dunia maya yang terkadang saya perhatikan gak nyambung.yg dikeluhkan apa,komen nya apa πŸ˜‚

yah…tergantung orangnya masing2 sih cara mereka dealing dengan kegalauannya.

kalau saya?

biasanya kalau lagi galau saya memilih untuk tidur.tutup pintu kamar,tutup gorden,nyalain kipas, merem deh.walaupun saya gak ngantuk,saya paksain badan untuk rebahan dikamar yang sejuk dan remang2.berusaha membuat tubuh saya relax, dan banyakin zikir sama istighfarnya walaupun si otak loncat sana loncat sini jumpalitan.nanti kalau dia udah mentok (si otak), dia akan tenang sendiri dan saya biasanya akan tertidur.bangun2 biasanya udah gak se galau tadi lagi.

iyah,galau pasti berlalu πŸ˜„

lapar ?

ada satu hal yang gak banget tentang saya:males makan πŸ˜…

dalam satu hari itu saya paling banter makan cuma 1 kali saja: makan siang. pagi biasanya cuma buah sama oat, siang seadanya, sedapatnya dan malem saya lebih memilih oat lagi atau buah lagi.

tapi diantara tiga jam makan itu saya kadang nyemil yang manis manis juga.

kebiasaan males makan ini udah ada sejak saya sma.secara jaman sma dulu saya body nya mbulet,jadi makannya suka ditahan2, diatur2.jadinya keterusan sampe sekarang.

saya paling seneng kalau lagi puasa karena pada saat itu gak ada kewajiban bagi saya untuk memenuhi kuota tiga jam makan itu πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘

sinyal lapar saya bukan di perut seperti orang kebanyakan yang kalo laper perutnya bunyi krutuk krutuk.sinyal lapar saya di kepala.kalau kepala udah nyut nyut dan keringat dingin,saya baru nyadar: oh laper nih kayaknya.harus diisi nih perut. nah, kalo udah begitu baru deh saya melipir nyari makan πŸ˜…

kebiasaan makan yang kayak gini membuahkan omelan dari kiri kanan depan belakang buat saya.dokter saya udah fasih dengan omelan dan marahan nya setiap kali saya datang ke beliau dengan keluhan yang sama : maagnya kumat.makan tinggal makan aja kok susah amat sih kamu? mau sakit sakitan terus kayak gini?yang bener dong makannya,yg teratur.biasanya kalau beliau udah ngomel2 kayak gitu saya cuma manggut2 doang: ya dok….ya dok… biar cepet selesai omelannya πŸ˜‚ ntar kalo saya bilang saya emang makannya males,makin lama lagi saya diomelin sama beliau (maafkan saya pasienmu yg bandel ini ya dokter yg baik 😊).

si bapak pun omelannya gak beda jauh dengan dokter saya kalau maag saya lagi kumat.tapi kalo sama si bapak saya masih bisa ngeyel,membantah semua omelannya#duhbukanistrisholehaπŸ˜₯ maaf ya bapak….

sebenarnya saya males makan karena males ngunyah.rasanya menghabiskan waktu banget mengunyah sepiring makanan itu sampe habis.makanya saya lebih memilih oat yg praktis yg tinggal diteguk untuk mengisi perut.atau buah2an yang lembut yang tidak membutuhkan waktu lama untuk mengirimnya ke perut.bahkan saya terkadang merendam biskuit dengan air panas sampe jadi agak2 kayak bubur biar gampang ditelan.

sampai kemudian saya berangan2 kalau nanti in the future, disaat kita lapar,kita tinggal menelan Β 1 pil/tablet aja sebagai pengganti sepiring nasi.pil/tablet dengan bermacam varian rasa masakan:masakan padang, sunda, jawa,menado,oriental bahkan western.wah….kalau itu benar2 ada nanti in the future,orang2 yang males mengunyah kayak saya akan sangat diuntungkan πŸ˜‚

PS: postingan ngaco edisi maagnya lagi kumat πŸ˜‚